Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Administrasi - Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 5 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

2 Alasan Petani Kerinci Tidak Tergiur Berkebun Alpukat

7 Juli 2022   20:48 Diperbarui: 11 Juli 2022   13:35 978
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Petani Kerinci tidak Tergiur Berkebun Alpukat (Pohon Alpukat di halaman rumah /Foto Nursini Rais)

Selain kayu manis atau cassiavera, kopi, dan sayuran, Kabupaten  Kerinci juga terkenal sebagai daerah penghasil alpukat (Persea americana).

Dahulu, di kebun kami, buah  kaya nutrisi itu dibiarkan jatuh berguguran dari pohonnya. Dimakan tidak seberapa, dijual  paling Rp 1500 / kilo. Tak sebanding dengan biaya operasionalnya. Bahkan  tidak laku.  Akhirnya banyak pohonnya ditebang. 

Saya pernah kecewa gara-gara buah alpukat. Sebelumnya ada kesepakatan dengan oknum pedagang pengumpul. Katanya dia mau beli dan menjemputnya 3 hari mendatang.

Taunya,  pas waktu yang dijanjikan dia tidak muncul. Buah alpukat 1 karung  itu terbuang percuma. Saya sedih membayangkan betapa keringat suami saya bercucuran saat memanen. Rata-rata pohon alpukat kami tinggi. Antara 6-12 meter.  Belum lagi membawanya pulang.  Satu  jam  naik motor.

Foto Nursini Rais
Foto Nursini Rais

Alhamdulillah, beberapa tahun terakhir situasi telah berubah. Banyak pedagang memburu buah alpukat sampai ke desa-desa. Bahkan jemput bola sampai ke kebun. Mereka pedagang pengumpul  lokal dan dari luar daerah. Katanya untuk dikirim ke Jakarta, dan Pekanbaru.

Tarifnya menyasuaikan. Kalau musimnya berbuah lebat,  paling per kilonya Rp 6 ribuan.  Saat normal antara Rp 10-12 ribu.

Bagi petani  pencari keringat seperti cowok gantengku, nilai segitu cukup lumayan. Pedagang di pasar buah membandrolnya Rp 15-20 ribu sekilo. 

Wajar. Mereka juga mau untung. Risiko rugi  selalu mengintai. Andaikan kelamaan dipajang tak laku-laku, banyak yang busuk. Riwayat sang alpukat  berakhir di tong sampah.  

Sayangnya sampai saat ini belum banyak petani Kerinci yang tergiur berkebun khusus alpokat. Paling ada beberapa pohon  sebagai tanaman selingan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun