Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sedih, Ketika Warga Miskin Nangis Minta Sembako, Padi Berhamparan di Pinggir Jalan

18 Mei 2020   05:23 Diperbarui: 18 Mei 2020   05:30 568 78 29 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sedih, Ketika Warga Miskin Nangis Minta Sembako, Padi Berhamparan di Pinggir Jalan
Karena lahan pekarangan semakin sempit, setiap musim panen warga Desa Seleman menggunakan bahu jalan untuk tempat menjemur padi. (Dokumentasi NURSINI RAIS).

Sulitnya perekonomian saat ini mengingatkan kita pada masa krisis moniter 1998. Saking laparnya, zaman itu ada oknum warga mencuri nasi di tungku sekalian periuknya.

Saya lupa kejadiannya di daerah mana. Maklum sudah lama. Informasi belum segencar sekarang. Kami sekeluarga mengetahuinya  hanya lewat televisi hitam putih.

Seingat saya kala itu rakyat miskin tiada dapat bantuan apa-apa dari pemerintah (maaf kalau saya keliru). Kalaupun ada mungkin diperuntukkan bagi daerah tertentu saja. Diutamakan untuk masyarakat perkotaan seperti Jakarta.

Tidak seperti era sekarang. Rakyat terdampak Covid-19 dimanjakan dengan banyak bantuan sosial. Baik tunai maupun non tunai, dari pemerintah daerah,  pemerintah pusat.  Pemerintah desa pun ikut membantu. Belum lagi dari donatur pibadi yang bahu membahu, komunitas, dan perusaha-perusahaan swasta. Terutama bagi mereka yang berdomisili di kota-kota.

Pagi kemrin saya tersentuh membaca sebuah berita yang dilansir wartaekonomi.co.id, 17/5/2020. “Mengira bagi-bagi sembako, ratusan warga serbu kantor DPW PKB Sumut.  Ada warga yang menangis mohon diberikan bantuan sembako.”

Syukur, baik krisis moniter 1998, maupun krisis Covid-19,  tidak terlalu berdampak terhadap perekonomian kami di pedesaan (daerah Kerinci). Khususnya terhadap petani. Tanpa krisis pun  mereka tetap bersusah-susah. Kerja dulu, baru dapat makan.

Mungkin tersebab momennya pada bulan-bulan bersamaan, kondisi  krismon 1998 beda tipis dengan zaman darurat  Covid-19 sekarang. Sebagian petani daerah Kerinci sedang musim panen padi. Bersamaan pula dengan panen kopi.

Sebagian padi sawah di daerah Kerinci sedang dipanen, di tempat lainnya masih hijau, ada pula yang baru ditanam. (Dokumentasi NURSINI RAIS).
Sebagian padi sawah di daerah Kerinci sedang dipanen, di tempat lainnya masih hijau, ada pula yang baru ditanam. (Dokumentasi NURSINI RAIS).
Kemarin saya sengaja jalan-jalan ke Seleman desa tetangga.  Di sepanjang  bahu jalan padi berhamparan di penjemuran. Pemandangan serupa tampak pula di halaman dan gang-gang dalam dusun.

Musim panen begini dapat ditemui pada puluhan bahkan ratusan desa lain dalam Kabupaten Kerinci.

Di banyak tempat sawah masih tampak hijau. Tinggal menunggu padi matang. Ada juga yang sedang mencangkul dan menanam.

Dari dahulu sampai sekarang  normalanya begitu. Di satu tempat musim panen, di wilayah lain ada yang nyangkul, menanam, dan  menyiang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN