Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dua Hal Sepele yang Berpotensi Merusak Mental Anak dan Upaya Pencegahannya

18 Juni 2019   22:15 Diperbarui: 19 Juni 2019   14:34 0 26 11 Mohon Tunggu...
Dua Hal Sepele yang Berpotensi Merusak Mental Anak dan Upaya Pencegahannya
Si Dedek kecil mandi di Danau Kerinci ditemani ayahandanya tercinta (kiri atas dan kanan bawah). Dokumen pribadi

Hangatnya kebersamaan dengan putra-putri  yang pulang dari rantau, bukan hanya sekadar melepas rindu dan makan bareng. Terlebih dari itu, bernostalgia tentang masa lampau, mengenang kembali perjuangan dalam mendidik dan membesarkan mereka  yang  penuh suka dan duka.

Kini mereka telah menjadi "Mama" dan "Papa", Tingkah lucu dan konyol mereka semasa kecil tetap memumi  di benak saya.

Lucu? Iya.

Menyebalkan? Iya.

Dimarahi? Pasti.

Tapi saya kangen itu semua dan tetap indah bila dikenang. Andai waktu bisa diputar, saya ingin kembali ke masa-masa itu.

Masih segar dalam ingatan, semasa anak lanang saya berusia tiga tahun, dia takut kepada burung elang. Saking takutnya, setiap elang  berbunyi mukanya pucat bibirnya biru, dadanya menabuh tak karuan.

Pasalnya, di  kepala bocah yang biasa dipanggil Dedek itu pernah ditemukan kutu.  Meski  tidak banyak, namun cukup mengganggu.  Tetapi dia menolak untuk dicari/dibuang. Zaman itu saya nyambi sebagai hairdresser. Kadang-kadang kutu pasien pindah ke baju saya terus menjalar ke kepala Dedek.

Oleh saudara  perempuan saya dibuatlah suatu cerita, bahwa burung elang itu suka pada anak kecil  yang banyak kutu. Dibawanya terbang ke pohon beringin yang tinggi dan tak bisa kembali lagi. 

Efeknya, setiap unggas buas itu berbunyi  si Dedek lari terbirit-birit,  masuk rumah sambil menangis minta dicarikan kutu. Peristiwa tersebut terjadi berulang-ulang. 

Mirisnya, ketika dia minta perlindungan,  sang pengarang cerita dan orang sekitarnya  tertawa terkekeh-kekeh. Malah ikut menakut-nakuti dan pura-pura cuek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x