Mohon tunggu...
Nursalam AR
Nursalam AR Mohon Tunggu... Penerjemah - Konsultan Partikelir

Penerjemah, editor, narablog dan scriptwriter. Pendiri Komunitas Penerjemah Hukum Indonesia (KOPHI). IG/Twitter/FB: @bungsalam077. Blog: nursalam.wordpress.com. Aforisme: Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata (W.S. Rendra).

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Manfaat ML Demi Cegah COVID-19

17 Maret 2020   20:23 Diperbarui: 17 Maret 2020   20:33 439 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: mypostcard.com

Di saat meningkatnya ketegangan global saat ini akibat pandemi COVID-19 (Corona Virus Disease 2019), bagi pasangan suami istri (pasutri), sebetulnya ada cara klasik nan asyik yang dianjurkan banyak pakar kesehatan dan psikologi untuk mengurangi tensi tersebut.

Suatu cara yang juga bermanfaat memperkuat daya tahan atau daya kekebalan tubuh (imunitas) guna menghadapi serangan virus Korona. Terlebih lagi jika pasutri adalah pekerja kantoran yang tengah menjalani masa social distancing (pemisahan sosial) dengan metode Work From Home (WFH) atau Telekerja atau Bekerja Dari Rumah. Cara ini tampaknya ampuh membunuh kejenuhan dan meningkatkan produktivitas selama jangka waktu dua pekan bekerja di rumah.

Apakah itu?

Ya, Making Love (ML) alias bercinta, bersetubuh atau bersenggama.

Tentu asyik bukan? Apalagi sebagai pasangan halal dan sah, mau di mana pun, kapan pun, dan berapa lama pun durasinya, tentu saja bisa diatur sesuka hati, dan sesuai kesepakatan.

Meredakan ketegangan dan kepenatan

Dalam buku karya Nasaruddin Latif, seorang konsultan perkawinan, berjudul Marriage Consulting: Problematika Seputar Keluarga dan Rumah Tangga (Pustaka Tangga, Jakarta, 1999), disebutkan bahwa orang yang menikah dan melakukan aktivitas seksual memiliki harapan hidup lebih lama, sebagaimana menurut Alex Comport, seorang pakar seksologi yang telah melakukan observasi tentang kehidupan seksual manusia selama dua dasawarsa.

"Orang yang melakukan aktivitas seksual jarang mengalami sakit. Ia juga merupakan tipe orang yang senang berteman dan amat menikmati hidupnya," demikian kesimpulan Dr. Ted Mcilvena dari Institute for Advanced Study of Human Sexuality, San Francisco, Amerika Serikat.

Hal tersebut antara lain karena hubungan seksual atau ML dapat meredakan ketegangan hidup yang dialami.

Bryant Stamford, PhD., seorang guru besar dan kepala institusi Health Promotion Center dari University of Louisville, Amerika Serikat, sebagaimana ditulis oleh Michael Cane dalam The Art of Kissing, mengungkapkan bahwa ciuman, sebagai bagian dari aktivitas seksual pasutri, memiliki efek meredakan ketegangan. Terlebih lagi, jika ciuman tersebut mengarah kepada hubungan seksual, yang menurutnya merupakan salah satu penghilang beban stress.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan