Mohon tunggu...
Nurlaida Desiyanti Widyanarto
Nurlaida Desiyanti Widyanarto Mohon Tunggu... Mahasiswa - Universitas Tidar

Hobi saya olahraga basket

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Perempuan Masuk ke Dunia Politik

7 Desember 2023   13:00 Diperbarui: 7 Desember 2023   13:02 46
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Tempat Perempuan dalam Politik: Menghilangkan Mitos dan Memajukan Kesetaraan

Keterlibatan perempuan dalam politik menjadi topik perdebatan hangat di masyarakat luas. Bahkan dengan kemajuan yang ada saat ini, perempuan masih kesulitan untuk mendapatkan suara yang sama dengan laki-laki dalam pengambilan keputusan politik. Esai ini akan membahas peran perempuan dalam politik, menekankan kemajuan yang dicapai dan hambatan yang masih mereka hadapi.

Kendala utama yang dihadapi perempuan dalam dunia politik adalah stereotip gender.
Cara masyarakat memandang kemampuan dan kapabilitas perempuan dalam politik sering kali dibatasi oleh prasangka tradisional terhadap mereka. Norma-norma sosial yang menganggap perempuan lebih cocok untuk peran di luar politik masih sering dihadapi perempuan.

Kesulitan Finansial: Kampanye politik dan nominasi pemilu menuntut pengeluaran finansial yang besar. Mungkin sulit bagi perempuan untuk mengumpulkan uang setara dengan laki-laki, sehingga lebih sulit bagi mereka untuk bersaing secara efektif.

Diskriminasi dan Pelecehan: Perempuan dalam dunia politik sering kali menjadi sasaran diskriminasi dan pelecehan. Keterlibatan perempuan yang lebih besar dapat terhambat oleh lingkungan yang tidak bersahabat yang diciptakan oleh ancaman terhadap integritas moral dan fisik mereka.

Pergeseran Positif dan Kendala yang Dihadapi:
Peningkatan Keterwakilan: Jumlah perempuan di lembaga-lembaga politik telah meningkat secara signifikan di sejumlah negara. Tindakan afirmatif dan kuota gender telah diterapkan, sehingga membantu menyamakan kedudukan.

Pemimpin Perempuan yang Menginspirasi: Terpilihnya sejumlah perempuan untuk menduduki posisi kepemimpinan nasional, seperti Angela Merkel dari Jerman dan Jacinda Ardern dari Selandia Baru, telah menunjukkan bahwa perempuan mampu memberikan kontribusi luar biasa dalam kepemimpinan politik.

Pentingnya aktivis perempuan dalam memobilisasi dukungan masyarakat terhadap perubahan tidak bisa dilebih-lebihkan. Gerakan perempuan telah meningkatkan kesadaran akan isu kesetaraan dan memperjuangkan hak-hak politik perempuan di sejumlah negara.

Mempromosikan Kesetaraan di Masa Depan melalui Pendidikan dan Kesadaran
Untuk mengubah tradisi dan budaya, diperlukan pendidikan masyarakat mengenai nilai keterlibatan perempuan dalam politik dan pemberdayaan perempuan melalui pendidikan.

Penghapusan Stereotip: Untuk menghapuskan prasangka gender yang membatasi peran perempuan, masyarakat harus bersatu. Melanggar keyakinan konvensional dapat dilakukan dengan menunjukkan prestasi dan keterampilan perempuan di bidang politik.

Dukungan Finansial: Untuk menyamakan kedudukan dan memastikan bahwa partisipasi perempuan dalam politik tidak terhambat oleh situasi keuangan mereka, penting untuk menawarkan lebih banyak dukungan finansial kepada mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun