Mohon tunggu...
Rilla Amanda
Rilla Amanda Mohon Tunggu... Mahasiswa - Masih Mahasiswa

Biasanya suka berbagi playlist musik dan rekomendasi tontonan di status WhatsApp

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Aku Tidak Sendirian

30 Juni 2022   06:29 Diperbarui: 30 Juni 2022   06:32 67 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto ilustrasi mahasiswa dari Pexels.com oleh Ivan Samkov

"Memang benar Amak tidak tahu apa-apa tentang di sana, tapi Amak tahu anak Amak. Amak yakin anak Amak satu ini tidak akan sendirian, tidak akan kesepian di sana"---Begitu Amak meyakinkan anak bungsunya yang berhasil menembus ujian masuk perguruan tinggi, yang akan berjarak lebih dari seribu kilometer darinya untuk tetap melangkah ke sana.

Sebagai anak berdarah Minang asli, yang terkenal dengan jiwa perantaunya, tetap saja tidak mudah untukku meyakinkan diri bahwa nanti di sana, di tanah rantau yang akan menjadi tempat aku menimba ilmu aku akan baik-baik saja.

Seseorang pernah mengingatkanku, "Ketika kita ingin mendapatkan sesuatu, kita mungkin harus melepaskan sesuatu lainnya. Juga ketika kita ingin mengejar sesuatu, kita mungkin harus meninggalkan beberapa hal lain terlebih dahulu". Ketika waktu itu datang kepadaku, mungkin ini adalah waktu di mana aku harus melepas dan meninggalkan banyak hal dengan harapan untuk mendapatkan banyak hal lainnya. Hari keputusan untuk pergi merantau adalah perhitungan panjang dramatis yang aku lalui. Jelas tujuannya untuk pendidikan tapi aku tidak berhenti berpikir. Pikirkan tentang biaya hidup, pikirkan tentang tempat tinggal, teman-teman, lingkungan baru. Aku harus yakin dan siap dengan berbagai kemungkinan yang akan terjadi ketika aku telah melangkah meninggalkan rumah.

Seperti kata Amak, aku tidak akan sendirian atau kesepian di sini. Setalah tibanya di tanah rantau, perlahan keraguanku hilang. Hanya sebentar, kurang lebih empat tahun cukup aku di sini, setelah itu aku bisa kembali pulang berkumpul bersama keluarga dan teman-teman lama ku seperti sedia kala.

Sekarang setelah empat tahun (duh, aku masih belum lulus), rindu pada kampung halaman tidak terasa terlalu buruk. Aku menghabiskan waktu di sini menemukan keluarga, teman-teman, dan lingkungan baru yang aku syukuri tidak membuatku merasa asing, tidak membuatku merasa sendirian.

Oh, awalnya aku kira ini lebay. Berkuliah di luar kota atau provinsi di sini adalah hal yang lumrah sebenarnya, apa sulitnya bertahan? Emang ada yang menyerah gitu? ADA.

Selain perhitungan biaya hidup yang mungkin tidak disanggupi beberapa mahasiswa yang tidak berhasil mendapatkan beasiswa, mahasiswa-mahasiswa rantau lainnya ada yang memilih kembali ke kampung halaman sebelum menyelesaikan studi dengan berbagai alasan, entah itu culture shock, sulit beradaptasi, tidak punya teman (seperti yang aku bayangkan di awal sebelum keberangkatan, benar adanya). Meskipun begitu, bukan berarti mereka gagal. Alasan sebenarnya kita tidak benar-benar tahu.

Lalu bagaimana denganku? Apa yang membuatku bertahan?

Pertama, keinginan belajar. Perlu diingat tujuan dan niat awal ketika mendaftar kuliah, apa niatmu? Apa tujuan yang ingin kita capai dan bagaimana kita akan menjalaninya nanti jika mendapatkan kesempatan. Semenjak kuliah telah dibantu pemerintah menjadi lebih mudah dan murah dibeberapa perguruan tinggi, pelajar-pelajar yang baru lulus sekolah bersemangat, berbondong-bondong mengejar masuk perguruan tinggi. Bagi yang memilih perguruan tinggi yang jauh dari rumah, tidak hanya akan belajar tentang studi yang kita pilih, belajar hidup mandiri, belajar menjaga diri, belajar mengatur hidup di lingkungan baru. Lakukan semua untuk tujuan awalmu tadi.

Kedua, jadi diri sendiri. Meskipun dituntut untuk beradaptasi ketika dihadapkan pada lingkungan baru, tapi jangan sampai kehilangan diri sendiri. Jika berubah, tentu sebisanya menjadi diri yang lebih baik. Seiring perjalanan hidup di tanah rantau ini, tidak sedikit aku menemukan teman-teman perantauan lainnya yang terlalu sibuk mengikuti arus, lupa diri, lupa belajar. Kita bisa mengikuti berbagai kegiatan, organisasi, komunitas, bahkan bekerja sambilan saat menjadi mahasiswa, tapi lakukan semuanya sebagai wadah untuk membantu kita menjadi lebih baik, dalam menambah ilmu atau bersosialisasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan