Mohon tunggu...
Novia Elga
Novia Elga Mohon Tunggu... Penulis

Call Me Novia. Sedang menjelajahi dunia.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Indonesia Akan "Hancur"?

3 Juli 2019   15:38 Diperbarui: 3 Juli 2019   15:50 0 0 0 Mohon Tunggu...
Indonesia Akan "Hancur"?
flickr.com/photos/104532494@N02

Indonesia merdeka sejak tahun 1945. Namun, apakah kemerdekaan Indonesia menjamin kejayaannya di mata dunia ? Akhir-akhir ini, penulis merasakan kegalauan yang amat berat. Banyak hal yang menjadi pemikiran mengenai Indonesia ke depan. Ngapain mbak mikirin Indonesia, kan udah ada yang tugasnya mikir negara ? Emangnya dibayar ya mbak mikirin negara ? 

Ini bukan masalah tugas kita atau bukan dalam hal memikirkan negara. Oke kembali ke permasalahan yang membuat penulis galau ya. Pastinya sekarang seringkali kita menjumpai anak-anak bangsa yang menjadi korban "Pendewasaan Dini". Istilah ini saya buat sendiri dengan makna, saat ini banyak sekali anak yang melakukan berbagai hal yang tidak wajar, tidak sesuai usianya, dan tidak bertingkah laku seperti yang seharusnya. Seperti misalnya anak SD yang sudah sayang-sayangan, anak kecil yang sudah pakai WhatsApp untuk chatting, pacaran manggil ayah bunda padahal masih SD kelas lima, dan yang paling sering adalah buat story galau-galauan perihal cowok padahal masih belum waktunya (Masih SD misalnya). Pasti pembaca juga sering menemukan hal ini kan ?

Lalu siapa yang salah atas hal ini ? orang tua ? guru ? temannya ? atau anak itu sendiri ?

Ada beberapa persepsi publik dalam hal ini, yaitu :

1. Salahnya orang tuanya dong, nggak bisa mendidik anaknya dengan bener. Orang tuanya aja main gadget terus kalau anaknya di rumah. Makanya anaknya ikut-ikutan. Persepsi ini bisa dipertimbangkan, namun tidak sepenuhnya benar. Tidak semua orang tua seperti itu, bahkan banyak juga orang tua yang sangat perhatian dan menjaga anaknya dengan sebaik-baiknya.

2. Salahnya guru dong, tugasnya kan mendidik anak menjadi manusia yang baik. Persepsi ini bisa dipertimbangkan namun tidak sepenuhnya benar juga. Karena pendidik mengerahkan segala usaha dan upaya untuk membentuk karakter anak agar menjadi lebih baik. Bahkan, pendidik juga tidak pernah letih dalam mengingatkan peserta didiknya ketika berbuat salah, guru lah yang akan mengajarkan nilai-nilai norma kepada peserta didik, guru pula yang bersusah payah mampu menjadi orang tua yang baik di sekolah. 

3. Bukan, ini mah salah temannya mungkin. Karena teman-temannya buruk sehingga dia ikutan gitu. Ini pun tidak sepenuhnya benar. Karena banyak juga anak yang tidak berpengaruh saat ditempatkan di lingkungan yang buruk, bahkan dia mampu memberikan dampak positif kepada teman-temannya.

4. Yaudah berarti salahnya anak itu sendiri. Siapa suruh dia minta hape saat masih kecil. Persepsi ini jangan dilanjutkan lagi ya. Karena sekali lagi, mereka adalah korban. Mereka adalah dampak dari penjajah digital yang tidak bertanggung jawab. Jadi, ini bukan sepenuhnya kesalahan anak.

Lalu salah siapa ? Yang harus bertanggung jawab siapa ?

Sebenarnya kita tidak bisa menyalahkan satu pihak saja, karena memang semuanya saling berkaitan dan yang saling berkaitan itulah yang harus bertanggung jawab. Demi keselamatan Indonesia ke depan. Indonesia akan hancur perlahan jika generasinya dirusak seperti ini. Bahkan, tidak lama lagi mungkin anak-anak sudah tidak peduli lagi dengan Bangsa Indonesia, mereka lebih peduli dengan gadgetnya, lebih peduli dengan teman dunia maya nya, lebih peduli dengan pacarnya padahal masih kecil dan belum waktunya. Ini bukan ramalan, tapi coba sekejap kita bayangkan.

Bayangkan jika anak-anak dibiarkan terus-terusan bermain gadget tanpa tahu waktu sehingga dia lupa belajar, lupa berkomunikasi dengan ayah ibu, lupa dengan lagu-lagu kebangsaan, lupa dengan UUD 1945, lupa dengan pancasila, atau bahkan lupa nama presidennya siapa. Hahaha ini pasti akan terjadi jika kita tidak mulai bertindak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3