Mohon tunggu...
Noto Susanto
Noto Susanto Mohon Tunggu... Dosen - Menata Kehidupan

Saya Sebagai Dosen, Entrepreneurship, Trainer, Colsultant Security dan Penulis.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Cara Mudah Nikmati Rasa Syukur

24 Februari 2024   16:10 Diperbarui: 24 Februari 2024   16:26 83
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

"Study : Service Motor"

Mungkin sebagian Anda sudah tahu, bahwa melakukan service motor sudah mengetahui karena kondisi motor sudah tidak nyaman lagi digunakan atau memang sudah waktunya service kendaraan terutama "Motor" yang digunakannya. 

Dibalik semua itu, seharusnya kita menyadari "service motor" tidak harus menunggu motor rusak atau kurang enak dipakai, karena biayanya biasanya akan bertambah dari biaya sebelumnya "meski niatnya hanya ganti oli dan service biasa". Jika ada temuan dari mekanik, pasti akan diganti karena akan berdampak terhadap lajunya motor yang Anda gunakan.

Dari sisi lain "dengan service motor rutin" bagian dari pada merawat barang yang kita miliki supaya rusak tidak terlalu parah, oleh karenanya kalau parah secara otomatis biayanya pasti akan bertambah dari sebelumnya entah itu kapas rem, aki motor, atau onderdil lainnya. 

Biasanya kita semua pandai untuk mendapat barang yang akan kita miliki, namum tidak pandai untuk merawat barang yang sudah kita miliki? Artinya yang lebih penting dari rasa syukur itu adalah "memelihara, merawat, menjaga, dan menikmati" barang yang kita punya baik benda bergerak maupun benda diaam.

Dalam kesempatan ini, saya akan berbagi pengalaman juga karena betepatan sabtu 24/02/2024 saya sedang melakukan service motor Yamaha Nmax di "Pamulang - 71 Motor". Awalnya hanya mau ganti oli mesin dan service biasa, eh ternyata berbeda prediksi setelah di tangani mekanik "justru banyak hal yang harus diganti" dari pada motor tidak enak dipakai terpaksa lah diganti...Hehhe.

Mekanik memanggil saya, mengajak untuk melihat kondisi motor "Pak, motornya bagian filter udara sudah habis, filter CVT (saringan dari busa) juga sudah habis, dan kapas rem depan dan belakang harus diganti. Ya, sudah lah mas "ganti saja" dengan total biaya Rp. 408.500 (Empat ratus delapan ribu lima ratus rupiah).

Nah, dari pengalaman itu bisa kita tarik "dimana letak rasa syukur" yang bisa kita nikmati. Yakni dengan merawat barang yang kita miliki "itu lebih dari rasa syukur" artinya apapun barangnya dan siapapun yang ada dilingkungan kita bisa berhadapan dengan rasa syukur.

Karena pada prinsipnya rasa syukur itu, terkadang kita lupakan "justru tidak bisa dinikmati" hanya mengejar mimpi atau cita-cita saja, setelah sudah tercapai apakah mampu menjaga dan memeliharanya dengan baik dan konsisten terutama dari sisi melakukan "servive motor" yang sudah saya ceritakan diatas. 

Contoh kecil saja selain motor "pasangan remaja sebelum menikah pasti mempunyai pacar" setelah itu menikah itupun kalau jodoh? Setelah menikah, apa yang harus dilakukan atas "nikmat rasa syukur tersebut" menikah bukan berakhir dari sebuah pacaran, melainkan mengakhiri masa lajang untuk memulai babak baru dalam menjalani kehidupan yang sesungguhnya.

Rasa syukur dari suami dan istri adalah untuk menjaga keharmonisan dalam rumah tangga seperti contoh tugasnya suami "membawa istri jalan-jalan, memberikan hadiah, mengajak ke salon dan lain sebagainya". Sedangkan tugasnya istri "memberikan service yang baik kepada suaminya baik itu makanan, komunikasi, hubungan intim, dan lain sebagainya".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun