Mohon tunggu...
Nopian Teguh Susyanto
Nopian Teguh Susyanto Mohon Tunggu... Wiraswasta - Mahasiswa

Janji Untuk Sebuah Kehormatan

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Hidayat Tersangka, PSS Sleman Terancam, Apa Isi Kode Disiplin PSSI?

26 Februari 2019   14:45 Diperbarui: 27 Februari 2019   07:20 348 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Satgas Anti Mafia Bola kembali beraksi dalam menguak kasus pengaturan skor di sepakbola Indonesia. 

Dilansir dari goal.com, mantan anggota Komite Eksekutif (Exco PSSI) resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pengaturan pertandingan dan upaya penyuapan dalam laga Madura FC melawan PSS Sleman di Liga 2 2018 dengan tujuan mengatur agar PSS Sleman bisa memenangkan pertandingan di kandangnya sendiri maupun saat away ke Madura. 

Ini membuat Hidayat menjadi tersangka ke-16 yang ditetapkan secara resmi oleh Satgas Anti Mafia Bola.

Menarik sebenarnya jika kita melihat profil dari Hidayat. Dilansir liputan6.com, selain sebagai pengurus PSSI, dia juga merupakan akademisi dengan gelar S3, tercatat sebagai dosen di salahsatu universitas swasta di Surabaya dan bahkan masuk dalam daftar ahli ekonomi dan bisnis di universitas tersebut.

Hidayat yang juga dikenal sebagai pemilik klub lokal asal Surabaya, Kresno Indonesia ini pernah menjadi manajer di klub Persebo Bondowoso, klub yang menjadi cikal bakal dari Madura FC. 

Sebelum menjadi Exco PSSI, Hidayat pernah maju dalam bursa Ketua Umum PSSI Jawa Timur periode 2017-2021, namun kalah suara dari Ahmad Riyadh, yang pada kongres biasa PSSI Januari lalu ditunjuk menjadi Ketua Komite  Adhoc Integritas PSSI.

Ternyata Hidayat memang bisa dibilang sebagai salahsatu orang yang berpengaruh dalam sepakbola Indonesia, khususnya di Jawa Timur. Namun sangat disayangkan beliau saat ini malah diduga menjadi otak dari upaya pengaturan skor PSS vs Madura musim lalu.

Lalu, apakah hal ini akan berpengaruh pada nasib PSS Sleman musim depan? Klub yang diduga diatur kemenangannya oleh Hidayat ini kita ketahui bersama merupakan klub peraih gelar juara Liga 2 musim lalu dan tentunya mendapat tiket promosi ke liga 1 musim depan.

Hal ini sangat berbahaya bagi PSS Sleman, karena jika dugaan tersebut terbukti dan mereka terseret pada kasus ini, mereka bisa mendapat hukuman berat dari PSSI. 

Mari kita bedah dua pasal dalam Kode Disiplin PSSI 2018 yang bisa menjerat PSS Sleman dan juga klub-klub lainnya jika terbukti terlibat dalam pengaturan skor berikut ini.

PASAL 64 KODE DISIPLIN PSSI 2018

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan