Noer Ima Kaltsum
Noer Ima Kaltsum Guru

Ibu dari dua anak dan suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup

Keajaiban Sedekah Penjual Peti Mati

23 Juni 2015   20:43 Diperbarui: 23 Juni 2015   21:38 94 2 2

Cerita ini saya tulis berdasarkan kisah nyata. kisah dari orang yang sangat dekat dengan saya yaitu ibu mertua. ibu mertua saya bernama Ibu Sumarni.

Ibu Sumarni adalah seorang penjual peti. Bisnis ini sudah digelutinya lebih dari 25 tahun. Biasanya setiap satu set peti yang laku (beserta kain mori, sabun, kapas, minyak wangi dan lain-lain) keuntungannya lebih dari 50 ribu rupiah.

Pada saat menjelang Hari Kemerdekaan (tahun 2008), biasanya diadakan lomba untuk anak-anak dan jalan santai untuk seluruh warga se-RW. Untuk menarik minat peserta, tiap Kepala Keluarga diminta untuk memberikan doorprize sekedarnya. Ibu Sumarni memberikan 3 bungkusan doorprize masing-masing seharga 5 ribu rupiah. (Di desa tempat tinggal saya, doorprize hanya untuk hiburan saja jadi tak perlu mahal)

Pulang dari jalan santai, rejeki yang sudah menjadi jatahnya datang. Sore itu Ibu Sumarni dapat rejeki dari penjualan satu set peti mati. Alhamdulillah. Ternyata sampai tengah malam hari, total laku 3 set peti mati. Ibu Sumarni bersyukur, berkat belajar tentang sedekah dari menantunya sampai saat itu mendapatkan rejeki yang barokah.

Ketika Ibu Sumarni menceritakan apa yang terjadi pada menantunya, menantunya terus memberi motivasi. Memang janji Allah akan terbukti. Dan ibu Sumarni membuktikan keajaiban sedekah tidak harus menunggu tujuh hari, bahkan belum sampai 24 jam, Allah melipatgandakan sedekahnya menjadi lebih dari sepuluh kali lipat. Subhanallah.

Kalau tanpa kita minta pun Allah akan memberi, maka nikmat Tuhanmu manakah yang engkau dustakan?

Karanganyar, 23 Juni 2015