Khairunisa Maslichul
Khairunisa Maslichul Professional

Improve the reality, Lower the expectation, Twitter & IG @nisamasan Facebook: Khairunisa Maslichul https://nisamasan.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Mengatasi Amukan si Cincin Api dengan Informasi Resmi

14 September 2018   12:49 Diperbarui: 14 September 2018   17:00 354 1 0
Mengatasi Amukan si Cincin Api dengan Informasi Resmi
Budaya sadar bencana bisa ditanamkan sejak dini seperti berlindung di kolong meja kayu saat gempa (Photo: jpninfo.com)

               

                Cincin logam jelas diinginkan dalam pernikahan.  Harga emas yang terus naik dan diumumkan setiap hari tetap membuat orang membelinya.  Tapi, bagaimana dengan info resmi bahwa daerah kita masuk dalam lokasi cincin api (the  ring of fire)?

                Letak geografis Indonesia inilah yang wajib diketahui oleh seluruh masyarakat Indonesia.  Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Indonesia  termasuk bagian Cincin Api Pasifik.  Maka itu, siaga bencana adalah suatu keharusan.1]

                Cincin atau Lingkaran Api Pasifik adalah gugusan gunung api aktif, tak terkecuali di Indonesia. Dahsyatnya erupsi (letusan) Gunung Krakatau di Lampung tahun 1883 dan Gunung Merapi di Yogyakarta tahun 2010 bahkan  menarik perhatian masyarakat global.  

Lokasi cincin api juga berada di irisan 3 (tiga) lempeng tektonik dunia.  Ketiganya yaitu lempeng Indo-Australia, lempeng Eurasia, dan lempeng Pasifik.  Saat ada lempeng bumi yang bergeser, maka gempa bumi, tsunami, dan erupsi akan terjadi.  Seram ya?

Indonesia berlokasi di lingkaran cincin api Pasifik yang rawan erupsi gunung berapi, gempa bumi, dan tsunami (Photo: www.nationalgeographic.org)
Indonesia berlokasi di lingkaran cincin api Pasifik yang rawan erupsi gunung berapi, gempa bumi, dan tsunami (Photo: www.nationalgeographic.org)
Layaknya "sedia payung sebelum hujan", kita sulit menentukan waktu pasti turunnya hujan maupun datangnya bencana.  Tetapi, payung membuat kita tak basah kuyup saat hujan.  Begitu pula dengan manajemen bencana agar kita siap untuk selamat.

Titik kritis dari manajemen bencana yaitu tersedianya informasi yang valid dan akurat.  Jika informasi tak tepat, respon tindakan bisa menyesatkan dan bahkan membahayakan.  Misalnya broadcast info via WhatsApp dari sumber yang tak jelas.

Di Indonesia, informasi pasti dan terpercaya terkait seluk-beluk bencana dapat diakses melalui situs dan media sosial BNPB.  Penelitian Michigan State University di AS tahun 2015 menunjukkan strategisnya peran media sosial dalam manajemen bencana.2]

Penelitian tersebut mendapati pada tahun 2015, sejumlah penduduk Nepal belum mengalami gempa namun telah membaca cuitan (tweet) tentang gempa di daerah lain.  Ternyata, beberapa menit setelahnya, mereka turut merasakan gempa.

Infrastruktur tahan bencana dapat meminimalisir jumlah korban jiwa dan kerugian ekonomi pasca bencana (Photo: www.colorado.edu)
Infrastruktur tahan bencana dapat meminimalisir jumlah korban jiwa dan kerugian ekonomi pasca bencana (Photo: www.colorado.edu)
Adanya tanda peringatan dini (early warning sign) jelas mengurangi dampak negatif bencana, terutama jumlah korban jiwa.  Ilmuwan dari University of Colorado Boulder di AS pada Februari 2018 membuktikan manfaat ekonomi dari siaga bencana.3]

Riset itu mendapati, dari setiap dollar AS (US$1) anggaran untuk bangunan tahan bencana alam, pemerintah dapat menghemat sekitar US$6 (sekitar Rp.90.000) untuk setiap kerusakan.  Contohnya antara lain hilangnya properti dan gangguan kesehatan.   

Bencana memang sulit dihindari, tapi masih dapat diantisipasi.  BNPB pun rutin menyajikan informasi terbaru dan terpercaya mengenai bencana di Indonesia.  Inilah info tentang siaga bencana, termasuk mengantisipasi gempa dan erupsi gunung berapi.            

Sebelum bencana terjadi, kenali bahayanya sejak dini dengan teliti

Pola bencana alam di masa lalu berpotensi menjadi indikator terulangnya kembali bencana serupa di masa depan.  Temuan itu didapati para ilmuwan di Aarhus University Denmark tahun 2013 yang meneliti sejumlah erupsi di Eropa dan Amerika.4]

Saat Gunung Anak Krakatau terus-menerus mengeluarkan letusan, pemerintah melarang warga berada dalam radius 1 km dari gunung (Photo: setkab.go.id)
Saat Gunung Anak Krakatau terus-menerus mengeluarkan letusan, pemerintah melarang warga berada dalam radius 1 km dari gunung (Photo: setkab.go.id)

Indonesia memiliki 127 gunung berapi aktif dan 70 di antaranya termasuk kategori berbahaya.  Status gunung api (awas, siaga, waspada, normal) dapat dipantau melalui situs BNPB.  Saat ini, Gunung Agung dan Sinabung berstatus siaga dan awas.5]

Letusan gunung berapi juga menyebabkan kerugian ekonomi terparah.  Banjir lahar yang menyertai erupsi akan membakar daerah di bawah gunung.  Sebelum lahar sampai mengalir, penduduk sekitar harus telah mengungsi dan mengosongkan rumah.

Semakin dini mengetahui, terutama pada anak usia sekolah dasar, semakin melekat budaya sadar bencana pada diri seseorang tertanam.  Siaga bencana ini jelas sangat penting bagi penduduk yang telah puluhan tahun tinggal di sekitar gunung api.

Praktek simulasi menghadapi bencana dapat pula mengurangi kepanikan ketika bencana sungguhan terjadi, seperti halnya di Jepang.  Para murid kelas 1-3 SD di sana telah diajari materi "Let's Learn about Survival & Safety" dari Kementerian Pendidikan.6]

Anggota masyarakat dalam komunitasnya masing-masing dapat menyebarluaskan info resmi dan terpercaya via media sosial sebagai bagian dari manajemen bencana (Photo: msutoday.msu.edu)
Anggota masyarakat dalam komunitasnya masing-masing dapat menyebarluaskan info resmi dan terpercaya via media sosial sebagai bagian dari manajemen bencana (Photo: msutoday.msu.edu)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3