Mohon tunggu...
Roneva Sihombing
Roneva Sihombing Mohon Tunggu... pendidik

Penyuka kopi, gerimis juga aroma tanah yang menyertainya

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Ketika Anak Tak Lagi Menggemaskan, Ingatlah 3 Hal Ini

29 Juli 2019   23:52 Diperbarui: 30 Juli 2019   19:55 630 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Anak Tak Lagi Menggemaskan, Ingatlah 3 Hal Ini
Sumber ilustrasi: istock

Bukan. Tepatnya, ketika anak-anak sudah tidak menggemaskan lagi. Pernyataan itu menggema di pikiranku.

Beberapa waktu yang lalu, kami sedang berkumpul di sebuah gedung untuk latihan bersama dengan anak-anak untuk persiapan penampilan anak-anak.

Salah seorang siswaku mendekatiku dan berkata, "Ketika anak-anak kindy hanya berdiri di panggung dan tidak melakukan apa pun, semua orangtua akan berkata 'Oh, sungguh menggemaskan'. Namun, jika kami yang berada di panggung, namun tidak melakukan apa pun mereka tidak akan mengatakan hal yang sama. Kenapa bisa begitu?"

Percakapan tersebut ditimpali sepakat oleh beberapa orang siswaku yang lain dan menanyakan hal yang sama. "Mengapa mereka tidak lagi menjadi tujuan pujian dari orang tua mereka?" adalah pertanyaan lain yang muncul.

Aku tidak mengatakan apa pun. Hanya tersenyum. Kami melanjutkan perhatian kami pada anak-anak kindy yang sedang berlatih di panggung yang jaraknya sekitar 10 meter dari kami.

dok. pribadi
dok. pribadi
Namun, sejam berlalu setelah percakapan itu, pertanyaan dan pernyataan siswaku tersebut seperti bergema di ruang rasa dan pikirku. Dan, kemudian kesan sedih dalam nada di pertanyaan tersebut menguat.

Maka, hal-hal berikut muncul menjadi suatu kesadaran bagiku, yaitu:

1. Pengakuan

Anak-anak dalam usia berapapun sangat membutuhkan pengakuan dari orang-orang yang mereka sayangi. Terutama sekali orang tua mereka. Untuk anak-anak yang lebih muda, kata "menggemaskan" atau "cute" bisa digunakan. Namun, untuk anak-anak yang lebih besar dan atau sudah beranjak remaja, bisa menggunakan kata "cool" atau "keren".

2. Ekspresi kasih

Anak-anak sangat ingin menyenangkan hati orang yang mereka sayangi, termasuk orangtua. Mereka akan berlatih dan belajar sungguh-sungguh untuk bisa melihat senyum bangga di wajah orangtua mereka. Tepuk tangan dari orangtua sangat besar artinya bagi anak-anak. Tahukah kita bahwa ketika remaja tampil di atas panggung, reaksi orangtuanyalah yang akan diperhatikan lebih dulu dibandingkan reaksi orangtua temannya.

3. Penghargaan

Untuk mencapai hasil maksimal, anak-anak harus berlatih dalam rentang waktu tertentu dan melelahkan. Tentu akan sangat menghibur hati anak-anak jika orangtua mengucapkan kata-kata penghargaan seperti,"Kamu sudah berlatih sungguh-sungguh untuk hari ini. Terima kasih sudah berupaya menampilkan yang terbaik."

And so Sally can't wait. She knows it's too late as we're walking on by. Her soul slides away. "But don't look back in anger," I heard you say..

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x