Mohon tunggu...
Tety Polmasari
Tety Polmasari Mohon Tunggu... Lainnya - ibu rumah tangga biasa dengan 3 dara cantik yang beranjak remaja

kerja keras, kerja cerdas, kerja ikhlas, insyaallah tidak akan mengecewakan...

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Yuk, Kenali Faktor Resiko dan Gejala Aneurisma Otak

17 September 2021   11:11 Diperbarui: 17 September 2021   11:23 153 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Yuk, Kenali Faktor Resiko dan Gejala Aneurisma Otak
rumahpengetahuan.web.id

Pernah mendengar aneurisma otak? Mungkin banyak dari kita yang belum memahami mengenai penyakit ini. Aneurisma adalah kondisi dinding pembuluh darah otak melebar atau menonjol (ballooning). Aneurisma otak dapat dibayangkan sebagai balon kecil yang menonjol di arteri otak.  

Penyebabnya, akibat lemahnya dinding pembuluh darah tersebut. Namun, belum dapat dipastikan apa penyebab pasti dinding pembuluh darah melemah. 

Permasalahannya, jika aneurisma ini pecah bisa berakibat fatal. Bisa terjadi perdarahan otak (subarachnoid) -- terjadi di ruang antara otak dan jaringan tipis yang menutupi otak, yang dapat menjadi stroke pendarahan, bahkan kerusakan otak sehingga menyebabkan seseorang koma.  

Aneurisma pada pembuluh darah otak ini tidak selalu menunjukkan gejala dan tidak menimbulkan masalah kesehatan. Seseorang dapat mengalami aneurisma otak tanpa pernah menyadarinya.

Baru disadari ketika aneurisma tersebut semakin membesar, bocor atau bahkan hingga pecah. Kondisi yang dapat menyebabkan perdarahan di dalam kepala.

Diperkirakan, dalam setiap 18 menit, ada 1 orang yang mengalami pecahnya aneurisma. Jika tidak segera ditangani dapat menyebabkan kematian. 

Berdasarkan data Rumah Sakit Pusat Otak Nasional (PON), ada  sekitar 500.000 orang meninggal setiap tahunnya akibat penyakit ini. RS PON sendiri saat ini menangani kurang lebih 100 kasus aneurisma otak setiap tahunnya. 

Begitu persoalan yang mengemuka dalam bincang-bincang Brain Aneurysm Awareness Month 'Raising Awareness, Supporting Survivors, Saving Lives', bertajuk Flow Diverter, Penanganan Pecah Pembuluh Darah Otak Tanpa Pembedahan yang diadakan RS PON Prof. Dr. dr. Mahar Mardjono Jakarta, Kamis (16/9/2021). Brain Aneurysm Awareness Month sendiri diperingati setiap bulan September.  

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi

Kepala Bedah Saraf (Neurosurgeon) RS PON dr. Abrar Arham, SpBS, yang menjadi narasumber, menjelaskan, aneurisma otak dapat terjadi pada siapa saja. Karena itu, akan lebih baik bila dapat ditangani sebelum aneurisma pecah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan