Mohon tunggu...
Negara KITA
Negara KITA Mohon Tunggu... Keterangan
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Bio

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Lenggak Puan Imbangi Lenggok Budi

27 Juli 2019   09:30 Diperbarui: 27 Juli 2019   11:17 179 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lenggak Puan Imbangi Lenggok Budi
Puan Maharani [Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom]

Baru-baru ini nama seorang Budi Gunawan menjadi headline di berbagai media terkait pertemuan Prabowo-Jokowi dan Prabowo-Megawati. Bahkan ada pula berita yang menyatakan BG sebagai sosok pengganti mendiang Taufik Kiemas. Apakah itu berarti BG akan menjadi Bapak dari Puan Maharani alias suami dari Megawati? 

Sepertinya tidak. Maksud dari menggantikan peran Taufik Kiemas adalah sebagai sosok yang mampu mengayomi semua golongan, serupa dengan hal yang selalu dilakukan almarhum suami dari Megawati tersebut. Hal itu mengindikasikan pula bahwa BG siap menggantikan peran Taufik Kiemas dalam posisi politik internal PDIP.

Semenjak hari Sabtu 13 Juli 2019, seorang Kepala BIN bernama Budi Gunawan (BG) telah menjadi rising star dalam dunia perpolitikan. Bagaimana tidak, ia mampu menjembatani pertemuan antara Jokowi dan Prabowo. 

Tak lama berselang, yakni pada tanggal 24 Juli 2019, sosok BG pun hadir pada pertemuan antara Prabowo dan Megawati. Maka tak salah pula kiranya kita menilai bahwa BG merupakan sosok yang turut berperan dalam pertemuan di Teuku Umar tersebut.

Kepiawaian BG sebagai sosok yang mampu mepersatukan hingga mengayomi golongan yang berseberangan di politik patut diacungi jempol. Maka tak salah pula Waketum Gerindra Arief Poyuono memuji BG sebagai komunikator politik yang berkelas. 

Arief menilai bahwa sosok BG bagaikan oase di gurun pasir perpolitikan Indonesia. Ia pun berharap agar BG bisa menjadi politisi di PDIP karena kedekatannya dengan partai berlambang banteng tersebut.

Peluang itu bisa saja terjadi. Pada tanggal 8-11 Agustus mendatang akan diadakan Kongres PDIP yang akan menjadi penentu Ketua Umum partai itu selama 5 tahun mendatang. Kabarnya Prabowo telah bersedia hadir di kongres tersebut. 

"Saya tanya 'mas mau diundang gak sama saya' lalu 'kemana mbak?' 'ke kongres' 'ya mau dong', kalau mau saya undang kalau ndak mau ya ndak papa," ujar Megawati. 

Artinya, berkat peran BG seorang Prabowo mau hadir ke kongres partai yang telah menjadi rivalnya selama dua kali Pemilu. Kepiawaian dalam koneksi dan mempersatukan elite politik ini pula yang makin membuka kans BG menjadi peserta dalam kontestasi Pilpres 2024. Bahkan makin memperbesar pula peluang BG menjadi Ketua Umum PDIP yang baru menggantikan Megawati.

Kecakapan dari Kepala BIN itu pula yang menyebabkan BG disebut-sebut dapat menggantikan peran Taufik Kiemas sebagai pemersatu bangsa. Putri dari mendiang Taufiq Kiemas yakni Puan Maharani menanggapi pernyataan itu. 

"Sebagai sosok pemersatu? Kita lihat saja ke depannya bagaimana, saya rasa kalau ada orang yang bisa jadi pemersatu siapapun dia akan sangat baik bagi bangsa ini," kata Puan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN