Mohon tunggu...
Nathania Dea
Nathania Dea Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Hobi main

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Asiknya Mengenal Budaya Salatiga Melalui Matematika

7 Desember 2022   13:02 Diperbarui: 7 Desember 2022   13:07 130
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Budaya dan matematika adalah dua hal yang saling berkaitan dalam kehidupan sehari-hari. Masyarakat sering kali tidak menyadari telah menerapkan ilmu matematika dalam kegiatan sehari-hari, salah satunya kegiatan terkait budaya. Contoh penerapan ilmu matematika dalam budaya diantaranya dapat dilihat pada ornamen-ornamen rumah adat dan motif batik. Artinya, kita dapat menemukan berbagai macam kosep matematika dalam budaya. Nah, keterkaitan ilmu matematika dengan budaya ini disebut sebagai etnomatematika.

Istilah etnomatematika diperkenalkan oleh matematikawan dari Brazil bernama D'Ambrosio pada tahun 1977. Etnomatetika berasal dari kata Ethnomathematic; "Ethno" yang dapat diartikan sebagai suatu kelompok budaya, seperti kumpulan suku di suatu negara yang meliputi bahasa dan kebiasaan hidup sehari-hari; "Mathema" diartikan sebagai menjelaskan serta mengelola hal nyata secara spesifik dengan cara menghitung, mengklasifikasikan, dan menentukan model suatu pola lingkungan; "Tics" yang berarti seni dalam teknik.

Jadi, dapat kita simpulkan bahwa etnomatematika adalah sebuah praktik matematika yang dilakukan pada sekelompok budaya seperti masyarakat suku, anak pada usia tertentu, dan kelas profesional sebagai sumber belajar. 

Batik, salah satu warisan budaya Indonesia yang telah diakui oleh UNESCO. Istilah batik berasal dari bahasa jawa yaitu "ba" yang berarti akan melakukan dan "tik" yang artinya titik, sehingga batik berarti membuat titik. Pada dasarnya batik terdiri dari goresan titik dan garis yang selanjutnya berkembang menjadi berbagai macam motif yang menarik sesuai dengan budaya suatu daerah. Motif batik ini juga banyak memuat konsep matematika.

Etnomatematika Batik Plumpungan 

Indonesia kaya akan motif batik sesuai ciri khas daerahnya masing-masing, salah satunya adalah motif Batik Plumpungan. Batik Plumpungan sendiri merupakan batik yang berasal dari Kota Salatiga. Namun, Batik Plumpungan masih jarang dikenal oleh masyarakat luas. Salah satu langkah yang dilakukan pemerintah untuk memperkenalkan Batik Plumpungan pada masyarakat adalah dengan cara mewajibkan PNS di Kota Salatiga untuk mengenakan seragam batik bermotif Batik Plumpungan.

Motif batik Plumpungan terinspirasi dari salah satu prasasti yang terletak di Desa  Plumpungan, Salatiga. Prasasti ini memiliki ukuran panjang 1,7 m; lebar 1,6 m; dengan diameter 5 m yang di atasnya tulisan bahasa Jawa kuno dan Sansekerta. Prasasti tersebut dikenal dengan nama Prasasti Plumpungan. 

Batik Plumpungan memuat salah satu konsep matematika yaitu transformasi geometri yang meliputi translasi, rotasi, refleksi, dan dilatasi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun