Mohon tunggu...
Nanang A.H
Nanang A.H Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis

Penyuka kopi penikmat literasi // Scribo Ergo Sum // Instagram: @kangnanang.ah

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Inilah 4 Cara Memilih Caleg yang Berkualitas

7 Desember 2023   13:20 Diperbarui: 7 Desember 2023   13:20 298
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi kotak dan surat suara dalam pemilu ( Foto: Shutterstock/livyah08 via kompas.com)

Aura pesta demokrasi Indonesia sudah mulai terasa. Setidaknya telihat dari maraknya deretan spanduk dan baliho para caleg, capres, dan cawapres yang berjejer bermunculan di tempat-temput umum, seperti di persimpangan jalan, alun-alun kota, pasar, dan lainnya dengan berbagai ukuran dan gaya penyampaian dan ajakan untuk memilihnya. 

Pun termasuk di media sosial tidak luput dari sosialisasi dan seruan untuk mencoblos gambar dirinya pada saat pemilihan

Respon masyarakat pun berbeda beda, ada bersikap apatis dalam menyambut pemilihan umum tersebut, hal ini mungkin disebabkan karena menurutnya, dampaknya tidak terlalu signipikan, terutama bagi kemajuan kehidupan dirinya, dan kemajuan masyarakat pada umumnya, seperti yang di alami curhatan beberapa pedagang yang berjualan di salahsatu pasar di daerah saya

Namun ada juga yang memiliki fanatisme pilihan terhadap calon peserta pemilu tertentu. Mereka mengatakan, mereka sudah mengetahui rekam jejaknya dan terutama program program yang di usung calon sesuai dengan kriteria dirinya

Sebenarnya bagaimana cara mengukur dan mencermati kwalitas caleg yang harus dilakukan oleh para pemilih?.

Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Titi Anggraini mengatakan, pentingnya para pemilih untuk mencermati para calon anggota legislatif (caleg), agar nantinya caleg yang terpilih sesuai harapan pemilih

Pertama, pilihlah caleg yang dirasa sesuai dan sejalan dengan aspirasi politik pemilih secara pribadi. 

Sedangkan untuk mengetahui aspirasi politik secara pribadi, pemilih dapat mengidentifikasi segala hal yang menjadi dasar kebutuhan pribadi, komunitas, dan atau masyarakat dalam penyelenggaraan kehidupan bernegara

Kedua, selanjutnya pemilih dapat menelaah program dan gagasan apa saja yang ditawarkan caleg tersebut. Biasanya untuk mengurai dan mencari tahu tersebut dengan dibantu dengan beberapa pertanyaan. 

Misalnya, apakah program dan gagasan caleg sudah sesuai dengan aspirasi pemilih, diantaranya dengan menggali informasi bagaimana gagasannya terkait membangun toleransi dan keberagaman, apa yang akan dilakukan dalam memajukan ekonomi kerakyatan, apa gagasan mereka dalam meningkatkan mutu pendidikan, kesehatan masyarakat dan dan kebutuhan rakyat lainnya

Ketiga, perlu dilihat rekam jejaknya. Dalam memilih program dan gagasan harus disertai dengan menelusuri rekam jejaknya. Jangan sampai program yang ditawarkan hanya berupa janji tanpa adanya realisasi.

Dalam menelusuri rekam jejak caleg sekarang ini tidak lah terlalu sulit, bisa dimulai dengan menggali informasi melalui orang orang terdekat kita, keluarga, tokoh masyarakat, teman yang lebih mengetahui terkait rekam jejak caleg tersebut

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun