Mohon tunggu...
Nadia Claudia Mecca
Nadia Claudia Mecca Mohon Tunggu... Lainnya - life is about surviving—

infp-t

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Cyber Dipmomacy dalam Perspektif Realisme

2 Desember 2021   13:12 Diperbarui: 2 Desember 2021   13:34 113 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Keamanan. Sumber ilustrasi: PIXABAY/Pixelcreatures

Pada kesempatan kali ini saya akan membahas kembali mengenai salah satu perspektif yang ada di dalam kajian Ilmu Hubungan Internasional dan sudah sangat di kenal serta menjadi suatu sudut pandang maupun menjadi kaca mata bagi sejumlah orang yang percaya pada perspektif ini, yaitu pandangan realisme

Kali ini saya akan membahas mengenai bagaimana perspektif realisme ini dalam melihat dari adanya salah satu sistem yang ada sebagai salah satu bentuk dari sistem diplomasi, yaitu Cyber Diplomacy. 

Akan tetapi sebelum itu terlebih dahulu saya akan menjelaskan secara urut mengenai pengertian dari perspektif realisme itu sendiri, lalu penjelasan mengenai apa Cyber Diplomacy itu? Dan terakhir adalah penjelasan mengenai bagaimana perspektif realisme dalam memandang cyber diplomacy itu sendiri?

Jadi pada perspektif realisme sebagai salah satu bgaian di dalam Ilmu Hubungan Internasional merupakan suatu studi yang dinamis. Hal ini disebabkan fakta bahwa setiap fenomena dalam Hubungan Internasional dapat dilihat dari berbagai sudut. Fakta ini dipertegas dengan tingginya tingkat kepedulian terhadap pandangan hubungan luar negeri. 

Realisme adalah salah satu pandangan yang terlibat dengan usaha besar. Banyak ilmu lain, seperti filsafat, menggunakan istilah realisme, yang tidak terbatas pada hubungan internasional. Realis, di sisi lain, cenderung murung dalam hubungan internasional karena mereka melihat hal-hal/fenomena secara transparan, logis, dan realistis. 

Dan sudut pandang ini selalu menjadi sumber pertentangan dan persaingan dalam sistem politik internasional. Awalnya, realisme muncul sebagai reaksi atas kegagalan LBB untuk mencapai perdamaian dunia dan dimulainya Perang Dunia I, yang bertepatan dengan jatuhnya liberalisme atau idealisme.

Morgenthau sebagai seorang realis, memiliki enam prinsip realisme politik. Yang pertama sifat manusia itu egois, itu sifat mementingkan diri sendiri, yang kedua adalah bahwa pemimpin suatu negara itu harus bertindak sesuai dengan kebijakan, yang ketiga adalah fakta kondisi manusia dan politik sebagai arena untuk mengekspresikan kepentingan, yang keempat adalah hubungan internasional adalah etika situasional, dan yang kelima adalah bahwa kekuatan mentransmisikan ideologi ke seluruh dunia. 

Negara lain membatasinya karena dapat menghasilkan ketidakstabilan; akhirnya, administrasi negara adalah kegiatan yang memakan waktu yang memerlukan pemahaman tentang keterbatasan manusia. 

Unit dasar analisis politik bagi kaum realis adalah identifikasi kelompok. Di masa lalu, seperti pada zaman Machiavelli dan Thucydides, unit dasarnya adalah kebijakan atau negara-kota, tetapi karena perjanjian Westphalia, kaum realis menganggap negara berdaulat sebagai aktor utama dalam politik internasional, sebagai bentuk pembelaannya.

Namun, situasi ini menciptakan tantangan keamanan, karena menunjukkan bahwa semua negara saling curiga karena mereka semua memiliki sistem pertahanan. Akibatnya, suatu negara pasti akan bekerja sama dalam beberapa bentuk atau lainnya, tetapi tidak akan bertahan lama karena hanya sementara. 

Realis percaya bahwa negara memprioritaskan kemandirian melalui memprioritaskan keberadaannya. Keadaan apa yang menyebabkan negara berkolaborasi dengan negara lain, tetapi pertama-tama dan terutama untuk keuntungannya sendiri? Teori Balance of Power (BoP), teori Balanced of Terror (BoT), dan teori Stabilitas Hegemonik semuanya terjadi dalam perspektif realisme. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan