Mohon tunggu...
mutiara titani
mutiara titani Mohon Tunggu... Apoteker - apoteker dan pengajar di universitas muhammadiyah malang

apoteker dan pengajar di universitas muhammadiyah malang. fokus menjadi ibu 2 anak balita

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sabun Berasal dari Peradaban Islam

14 Mei 2022   19:32 Diperbarui: 14 Mei 2022   19:42 57 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

pada Masa Pandemi Covid-19, sabun menjadi salah satu produk yang wajib dimiliki karena digunakan sebagai proteksi diri terhadap virus SARS-CoV-2. Sabun memiliki efektivitas lebih tinggi dibandingkan menggunakan hand sanitizer.

dari masa ke masa, fungsi sabun selalu sama yaitu bahan atau sediaan yang digunakan pada bagian luar tubuh manusia atau gigi  mukosa mulut untuk membersihkan, mewangikan, mengubah penampilan /atau melindungi atau memelihara tubuh pada kondisi yang baik. sabun adalah garam dari asam lemak yang digunakan dalam berbagai produk pembersih  pelumas. Surfaktan sabun digunakan untuk mencuci, mandi,  membersihkan rumah.

Sabun pertama kali ditemukan di Mesopotamia. pada dunia klasik tidak menggunakan detergen namun menggunakan dedak, batu apung, natron, alkali nabati  sejenisnya. Bukti paling awal yang tercatat tentang produksi bahan seperti sabun berasal dari sekitar 2800 SM di Babel kuno. Sebuah formula untuk sabun yang terdiri dari air, alkali,  minyak cassia ditulis pada tablet tanah liat Babilonia sekitar 2200 SM.

Papyrus Ebers menunjukkan orang Mesir kuno mandi secara teratur  menggabungkan minyak hewani  nabati dengan garam alkali untuk membuat zat seperti sabun. Dokumen Mesir menyebutkan zat serupa digunakan dalam persiapan wol untuk menenun.

pada abad pertengahan sabun dibuat di Eropa utara dengan menggunakan abu kayu lyes dicampur lemak hewani  minyak ikan sehingga terbentuk sabun lembut dengan bau yang tidak sedap. Mereka digunakan untuk membersihkan tekstil  pakaian.

Kata sapo adalah bahasa Latin untuk sabun. ini pertama kali muncul di akun Pliny the Elder, Historia Naturalis, yang membahas pembuatan sabun dari lemak  abu, tetapi satu-satunya kegunaan yang disebutkan adalah sebagai pomade untuk rambut di mana pria Galia  Jerman lebih cenderung menggunakannya daripada wanita. 

Bangsa Romawi menghindari mencuci dengan sabun yang keras sebelum menemukan sabun yang lebih ringan yang digunakan oleh Galia sekitar 58 SM. Sebaliknya, detergen yang mirip dengan sabun diproduksi di Tiongkok kuno dari biji Gleditsia Sinensis. deterjen tradisional lainnya adalah campuran pankreas babi  abu tanaman yang disebut zhuyi. Sabun sejati, terbuat dari lemak hewan, tidak muncul di Cina sampai era modern.

Syria terkenal dengan sabun kerasnya, yang nyaman digunakan untuk keperluan toilet. Penggalian arkeologi menemukan karya sabun yang berasal dari abad kedelapan.

Para ahli geografi abad kesepuluh melaporkan bahwa Nablus di Palestina menonjol dalam ekspor sabun. Sabun diproduksi di tanah Arab-Islam Mediterania lainnya termasuk Spanyol Muslim di mana minyak zaitun berlimpah. pada tahun 1200 M, Fez sendiri memiliki 27 produsen sabun. pada abad ketiga belas, sabun keras diimpor oleh Eropa dari tanah Arab Mediterania  dikirim melintasi Pegunungan Alpen di Eropa utara melalui Italia.

Cara pembuatan di Palestina kuno, abu dari tanaman barilla, seperti spesies Salsola, saltwort,  Anabasis, digunakan dalam produksi sabun, yang dikenal sebagai kalium. Sabun yang terbuat dari kalium bersifat basa. Jika lemak hewan yang digunakan, itu dipanaskan  tetap suam-suam kuku. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan