Mohon tunggu...
Muthiah Najiya
Muthiah Najiya Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Demi lakon abadi diksi pada aksara aku akan tetap berjalan dengan rahsa meski langkah kadang berpijak pada tanah yang perlahan retak.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Transformasi Pendidikan Melalui Lensa Psikologi Untuk Mewujudkan Pendidikan Berkualitas

23 Januari 2024   07:51 Diperbarui: 23 Januari 2024   14:09 71
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pendidikan merupakan landasan bagi pembangunan sosial dan ekonomi suatu bangsa. Namun, pandangan ini seringkali bersinggungan dengan fakta bahwa masih banyak masalah dalam sistem pendidikan yang perlu diatasi. Fenomena ini menciptakan tantangan yang rumit dan membutuhkan pendekatan holistik, termasuk pemahaman mendalam terhadap psikologi pendidikan. Artikel ini akan mendalami beberapa fakta pencetus masalah pendidikan, teori pendidikan yang sesuai, dan argumen untuk mendukung transformasi pendidikan melalui perspektif psikologi.

Pentingnya pendidikan dalam membentuk karakter dan keterampilan individu adalah hal yang tidak dapat disangkal. Namun, ada sejumlah fakta mencengangkan yang menggambarkan tantangan dalam sistem pendidikan saat ini. Salah satu fakta tersebut adalah tingkat ketidaksetaraan dalam akses pendidikan. Banyak anak-anak dari keluarga kurang mampu tidak dapat mengakses pendidikan berkualitas, menciptakan kesenjangan sosial yang sulit diatasi.

Selain itu, tekanan akademis yang tinggi juga menjadi masalah yang memengaruhi kesejahteraan mental siswa. Beban kurikulum yang berat dan harapan yang tinggi dapat menciptakan tingkat stres yang tidak sehat, bahkan pada tingkat sekolah dasar. Ini menciptakan atmosfer di mana siswa lebih fokus pada ujian dan prestasi akademis seringkali daripada pengembangan kesejahteraan psikologis mereka.Banyak siswa merasa tertekan, cemas, dan bahkan mengalami burnout karena tuntutan yang terlalu berat. Ini tidak hanya merugikan kesejahteraan mental siswa tetapi juga dapat memiliki dampak jangka panjang terhadap motivasi dan minat belajar mereka.

Psikologi pendidikan memberikan pandangan mendalam tentang bagaimana individu belajar dan berkembang. Salah satu teori yang relevan dalam konteks ini adalah teori konstruktivisme. Menurut teori ini, siswa aktif dalam membangun pengetahuan mereka sendiri melalui pengalaman dan refleksi. Oleh karena itu, pendidikan yang efektif harus mendorong keterlibatan aktif siswa dan memberikan konteks yang bermakna untuk pembelajaran.

Teori lain yang sesuai adalah teori multiple intelligences yang dikembangkan oleh Howard Gardner. Gardner menekankan bahwa setiap individu memiliki kecerdasan yang berbeda-beda, seperti kecerdasan linguistik, logis-matematis, kinestetik, dan lainnya. Pendekatan pendidikan yang memahami keberagaman ini dapat membantu menciptakan lingkungan pembelajaran yang inklusif dan memaksimalkan potensi setiap siswa.

Pertama-tama, pendidikan yang berorientasi pada psikologi dapat membantu mengatasi masalah ketidaksetaraan dalam akses pendidikan. Dengan memahami berba

Pendidikan merupakan landasan bagi pembangunan sosial dan ekonomi suatu bangsa. Namun, pandangan ini seringkali bersinggungan dengan fakta bahwa masih banyak masalah dalam sistem pendidikan yang perlu diatasi. Fenomena ini menciptakan tantangan yang rumit dan membutuhkan pendekatan holistik, termasuk pemahaman mendalam terhadap psikologi pendidikan. Artikel ini akan mendalami beberapa fakta pencetus masalah pendidikan, teori pendidikan yang sesuai, dan argumen untuk mendukung transformasi pendidikan melalui perspektif psikologi.

Pentingnya pendidikan dalam membentuk karakter dan keterampilan individu adalah hal yang tidak dapat disangkal. Namun, ada sejumlah fakta mencengangkan yang menggambarkan tantangan dalam sistem pendidikan saat ini. Salah satu fakta tersebut adalah tingkat ketidaksetaraan dalam akses pendidikan. Banyak anak-anak dari keluarga kurang mampu tidak dapat mengakses pendidikan berkualitas, menciptakan kesenjangan sosial yang sulit diatasi.

Selain itu, tekanan akademis yang tinggi juga menjadi masalah yang memengaruhi kesejahteraan mental siswa. Beban kurikulum yang berat dan harapan yang tinggi dapat menciptakan tingkat stres yang tidak sehat, bahkan pada tingkat sekolah dasar. Ini menciptakan atmosfer di mana siswa lebih fokus pada ujian dan prestasi akademis seringkali daripada pengembangan kesejahteraan psikologis mereka.Banyak siswa merasa tertekan, cemas, dan bahkan mengalami burnout karena tuntutan yang terlalu berat. Ini tidak hanya merugikan kesejahteraan mental siswa tetapi juga dapat memiliki dampak jangka panjang terhadap motivasi dan minat belajar mereka.

Psikologi pendidikan memberikan pandangan mendalam tentang bagaimana individu belajar dan berkembang. Salah satu teori yang relevan dalam konteks ini adalah teori konstruktivisme. Menurut teori ini, siswa aktif dalam membangun pengetahuan mereka sendiri melalui pengalaman dan refleksi. Oleh karena itu, pendidikan yang efektif harus mendorong keterlibatan aktif siswa dan memberikan konteks yang bermakna untuk pembelajaran.

Teori lain yang sesuai adalah teori multiple intelligences yang dikembangkan oleh Howard Gardner. Gardner menekankan bahwa setiap individu memiliki kecerdasan yang berbeda-beda, seperti kecerdasan linguistik, logis-matematis, kinestetik, dan lainnya. Pendekatan pendidikan yang memahami keberagaman ini dapat membantu menciptakan lingkungan pembelajaran yang inklusif dan memaksimalkan potensi setiap siswa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun