Mohon tunggu...
Musri Nauli
Musri Nauli Mohon Tunggu... Administrasi - Media Ekspresi untuk melihat problema hukum, gejala-gejala sosial dan alam kosmologi Rakyat Indonesia

Saya mencatat peristiwa disekitar saya yang sering diperlakukan tidak adil. Dari kegelisahan saya, saya bisa bersuara. Saya yakin, apa yang bisa saya sampaikan, akan bermakna suatu hari nanti.\r\nLihat kegelisahan saya www.musri-nauli.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Adat Tamu

16 Maret 2021   09:43 Diperbarui: 16 Maret 2021   09:59 52 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Berbagai istilah sering menggambarkan perilaku tamu dalam kebiasaan dan etika. 

Tamu adalah orang bisu. Yang datang kerumah orang lain namun tidak boleh berbicara keadaan rumah yang didatanginya kepada siapapun.

Dia tidak boleh cerita tentang sambalnya yang keasinan. Atau kopi yang kurang gula. 

Atau tidak boleh bercerita kepada siapapun rumah tamu yang berantakkan. Lantai yang belum diubin. 

Apapun yang dilihat, didengarkan dari isi rumah tamu, tidak seorangpun diluar yang tahu. Biarlah tamu yang datang kemudian melihatnya. Namun bibirnya menjadi kelu. Dan terkatup rapat. 

Menempatkan dan bersikap sebagai orang bisu sebagai tamu setelah tuan rumah menempatkan tamu sebagai Raja. 

Sebagai Raja, kedatangan tamu adalah kehormatan. Sehingga mempersiapkan dengan baik. 

Termasuk suguhan terbaik. Entah makanan yang dihidangkan. Ramuan dan bumbu yang terbaik. Bahkan apabila diharuskan menyediakan makanan yang terbaik. Entah dengan "memotong ayam". 

Istilah "memotong ayam" adalah istilah penghormatan terhadap tamu yang datang. Sekaligus tanda sukacita kedatangan tamu. 

Lalu mengapa ada tokoh nasional, bergelar titel dihormati, dikenal sebagai guru besar lalu kemudian habis bertamu kemudian malah mengeluarkan uneg-unegnya. 

Menumpahkan issu yang tidak jelas juntrungan. Bahkan cenderung menuduh tuan rumah. Memaki "kopi yang dingin". Atau "Sambal keasinan". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan