Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai sesuatu secara random.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Mengerikan! Begini Cerita Zubair Bisa Selamat dari Kecelakaan Pesawat Pakistan PK-8303

23 Mei 2020   12:10 Diperbarui: 23 Mei 2020   12:09 141 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengerikan! Begini Cerita Zubair Bisa Selamat dari Kecelakaan Pesawat Pakistan PK-8303
Tempat jatuhnya pesawat Pakistan International Airlanes, sumber: AFP

Kabar duka datang dari Pakistan setelah sebuah pesawat gagal mendarat dan mengalami kecelakaan parah di daerah pemukiman warga dekat Jinnah International Airport pada Jumat (22/5) waktu sekitar.

Pesawat Pakistan International Airlanes (PIA) dengan nomor penerbangan PK-8303 ini turut menewaskan 97 penumpang termasuk kru. Rata-rata penumpang adalah mereka yang ingin mudik lebaran ke kampung halamannya setelah kebijakan lockdown dilonggarkan.

Terkait jumlah penumpang ini masih simpang siur, ada yang mengatakan total seluruh penumpang 99 orang termasuk kru. Ada pula yang mengatakan 97 penumpang dan 8 kru. Pun ada yang memberitakan ada 91 penumpang dan 7 kru.

Entah mana yang benar, intinya ada lebih dari 90 nyawa yang tak tertolong di dalamnya. Tak hanya penumpang, karena pesawat jatuh di tengah pemukiman sehingga kemungkinan jumlah korban sipil bisa saja bertambah.

Tapi kabar terbaru menyatakan bahwa tidak semua penumpang tewas seperti yang sudah diberitakan sebelumnya karena ada dua penumpang yang berhasil menyelamatkan dirinya. Mereka adalah Muhammad Zubair dan Zafar Masood.

Tampak sebuah video memperlihatkan kondisi Muhammad Zubair yang dipenuhi luka bakar. Ia masih dalam keadaan sadar, lalu menceritakan kisah perjuangannya dalam menyelamatkan diri dari kecelakaan menggerikan itu.

Zubair mengatakan bahwa di dalam pesawat terdapat penumpang dari segala usia, mulai dari anak-anak, Lansia, pria dewasa sampai wanita. Mereka semua menjerit ketakutan sambil tak henti-hentinya memanjatkan doa.

Bisa dibayangkan dalam keadaan seperti itu, pasti yang ada di pikiran kita adalah apakah kita semua akan selamat. Kita tak akan sempat memikirkan barang bawaan kita apalagi kue lebaran di rumah.

Zubair tak mematuhi aturan kru untuk tetap mengenakan sabuk pengaman. Dia nekat melepaskan sabuk pengaman, yang dia lihat katanya hanya api. Begitu membuka sabuk pengaman, dia mengikuti arah cahaya.

Setelah menemukan cahaya, dia lompat dari ketinggian, tak begitu tinggi, hanya 3 M saja. Mungkin pesawat sudah jatuh dan belum terbakar habis atau meledak. Layaknya film-film aksi, Zubair ini bagai seorang yang sangat beruntung bisa lari dari kejaran maut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN