Mohon tunggu...
Muhammad Yusuf Ansori
Muhammad Yusuf Ansori Mohon Tunggu... Mari berkontribusi untuk negeri.

Bertani, Beternak, Menulis dan Menggambar Menjadi Keseharian

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Belajar dari Cina

26 Januari 2020   06:16 Diperbarui: 26 Januari 2020   06:32 83 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar dari Cina
Desa Hua Xi, yang dinobatkan sebagai desa terkaya. (Foto: tribunnews.com)

Muka peradaban dunia bukan hanya Barat.  Timur juga layak dipelajari. Budaya tidak lagi menjadi dominasi Barat, Timur pun layak dijadikan rujukan.

***
Kalau Menteri Agama menganjurkan anak sekolah untuk belajar Bahasa Mandarin, saya bisa memahami alasannya. Memahami Cina sebagai salah satu pusat peradaban dunia, ya tentu saja mempelajari bahasanya.

Membuka cakrawala berpikir suatu bangsa jelas harus memahami apa yang mereka 'katakan'. Untuk bisa tahu kenapa mereka menjadi maju, terlebih dahulu memahami cara mereka berpikir.

Meniru Cina bukanlah suatu hal yang tepat tetapi mempelajarinya menjadi kegiatan yang lumrah. Sebagaimana warga negeri ini mempelajari 'segala hal' dari Barat, dari dulu.

Di sekolah, kurikulum belajarnya didominasi ilmu dari Barat. Bukan hal yang salah, hanya saja masih banyak yang sulit untuk diterapkan karena begitu jauhnya perbedaan budaya.

Landasan filosofi Barat terlalu jauh dengan cara kita berpijak di bumi. Tak apalah memalingkan muka barang sejenak dan menatap Timur sebagai sumber pengetahuan dan kebijaksanaan. Filosofi hidup orang Cina dalam hal terkecil masih bisa ditiru orang-orang yang tinggal di pedesaan.

Contoh yang sering saya temui adalah bagaimana orang Cina bisa membangun desanya menjadi begitu makmur dan tertata. Apabila dalam konteks pembangunan ala Barat maka sejarah sebagai pijakannya terlalu jauh berbeda.

Di negara-negara Eropa dan Amerika Utara juga Australia, tanah dimiliki oleh individu begitu luas. Berbeda dengan di Asia, termasuk Cina, orang desa jarang ada yang memiliki tanah yang begitu luas.

Atas dasar itu, cara orang Barat memanfaatkan potensi alam pedesaan berbeda dengan masyarakat kita. Betapa sulit mengolah tanah yang sempit dan terkotak-kotak, masih jauh dari 'menguntungkan'.

Buku yang bisa dijadikan rujukan. (Buku koleksi pribadi)
Buku yang bisa dijadikan rujukan. (Buku koleksi pribadi)
Sekali lagi, kultur yang lebih mendekati layak menjadikan Cina sebagai bahan pembelajaran. Walaupun teknologi bukan sebagai ukuran kemajuan Cina, tetapi bagaimana memanfaatkan sumberdaya yang ada layak dipelajari warga negeri ini.

Saya tidak mengajak Anda untuk mempelajari hal yang "rumit" tentang Cina. Sekup terkecil dalam hidup yakni "lingkungan tempat tinggal", layak dijadikan pelajaran penting dan berharga. Pelajaran itu mesti dikenalkan sejak kecil pada anak-anak.

Jangan sampai anak-anak kebingungan menerapkan ilmu yang dipelajari di sekolah karena terlalu rumitnya sebuah "konteks pembelajaran". Mereka harus ditunjukan bukti nyata bukan sekedar teori belaka. Sudah terlalu jenuh otak ini dijejali ilmu yang sudah tidak relevan dengan keadaan.

((Diolah dari berbagai sumber))

VIDEO PILIHAN