Mohon tunggu...
Muhammad Husni
Muhammad Husni Mohon Tunggu... Akuntan - Accountant

Dunia hanya sementara

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Harga Mi Instan Naik, Baik untuk Lingkungan

16 Agustus 2022   07:40 Diperbarui: 16 Agustus 2022   09:15 145 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi sampah plastik. youmatter.world ilustrasi mi instan yang belum dimasak.(SHUTTERSTOCK/chatiyanon)

Beberapa hari lalu, masyarakat Indonesia dihebohkan dengan berita kenaikan harga mi instan. Kita tahu semua bahwa, mi instan selain mengisi paket sembilan bahan pokok (sembako) juga menjadi makanan wajib sebagian masyarakat dan anak kos di Indonesia. Sebab, mi instan menjadi andalan banyak orang untuk mengatasi situasi lapar yang sifatnya darurat karena mi instan merupakan salah satu sumber makanan karbohidrat.

Beberapa sumber menyebutkan, harga mi instan berkisar Rp30.000. Ini memperlihatkan meningkat berpuluh kali lipat dari harga sebelumnya. Kenaikan ini tidak lepas dari perang antara dua negara yakni Rusia-Ukraina.

Sejak dimulainya perang antara kedua negara tersebut, suplai gandum ke Indonesia berkurang yang tentunya berdampak ke harga mi instan di mana bahan utamanya adalah gandum.

Terlepas dari masalah di atas. Tahu tidak, Indonesia mampu memproduksi limbah plastik 66 juta ton per tahun Liputan 6 mungkin salah satu plastik di dalamnya ada bungkusan mi instan. Bayangkan saja, jika setengah penduduk Indonesia tidak membuang sampah plastik dalam sehari, kemudian dikalikan setahun. Maka begitu banyak sampah plastik yang dapat di kurangi.

Kalau harga mi instan naik, peminatnya dan permintaan juga ikut menurun. Kalau permintaan dan peminatnya menurun, sampah plastik kemasan mi instan juga akan berkurang sehingga memberikan dampak yang positif terhadap lingkungan.

Ini juga menjadi momentum untuk lepas dari ketergantungan dari gandum. Bukannya kita mempunyai banyak alternatif pangan lokal?. Selain gandum, masih banyak sumber karbohidrat lain seperti singkong, ubi, kentang, jagung, sagu, sorgum, talas, dan masih banyak lagi. 

Terlebih lagi jika generasi milenial melihat peluang bertani  yang saat ini tengah banyak diminati, lebih lanjutnya silakan baca artikel sebelumnya Milenial Bertani, Peluang atau Tantangan dan Isu dan Konteks CSR.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan