Mohon tunggu...
Muhammad Hafidz
Muhammad Hafidz Mohon Tunggu... Mahasiswa - Semangaat

Semangaat

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Edukasi Lubang Resapan Air (Biopori) Guna Konservasi Air Tanah

6 Agustus 2021   22:49 Diperbarui: 6 Agustus 2021   22:59 79 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Edukasi Lubang Resapan Air (Biopori) Guna Konservasi Air Tanah
Leaflet Lubang Resapan Air (Biopori)

(Banyumanik 8/4/2021) Semakin berkurangnya daerah resapan air di lingkungan RT 04 RW 04 Kelurahan Pedalangan, Banyumanik membuat semakin banyak genangan air di area area tertentu di wiliyah tersebut. Melihat hal demikian, KKN Tim II UNDIP mencoba mencarikan solusi dengan program Lubang resapan air (biopori) di halaman -- halaman rumah warga.

Permasalahan lainnya adalah kebutuhan akan air bersih untuk warga. Dikarenakan sebagian besar warga memakai sumur untuk memenuhi kebutuhan airnya, maka dengan pemanfaatan lubang resapan air (biopori) ini sebagai koservasi air tanah. Konservasi air tanah adalah usaha penggunaan air yang meresap kedalam tanah se optimal mungkin. Kegiatan konsevasi air tanah juga mengatur waktu aliran air sehingga tidak terjadi banjir di musim penghujan dan kekeringan pada musim kemarau.

Leaflet Lubang Resapan Air (Biopori)
Leaflet Lubang Resapan Air (Biopori)

Biopori adalah lubang silindris yang dibuat secara vertikal ke dalam tanah sebagai metode resapan air dan dapat digunakan untuk membuat kompos dari sampah-sampah organik.

Biopori ini dibuat dengan menggunakan bahan pipa PVC dengan diameter sekitar 10 cm dengan panjangan sekirat 80 -- 100 cm dan telah dilubangi disisi sisinya. Selain itu juga menggunakan penutup pipa yang juga telah dilubangi.

Pembagian Leaflet Kepada Warga
Pembagian Leaflet Kepada Warga
Untuk pembuatan lubang resapan biopori ini pertama dengan menyiram lokasi yang akan di bor dengan menggunakan air agar tanah tersebut menjadi mudah dilubangi, selanjutnya adalah dengan membor lokasi dengan menggunakan bor tanah manual. 

Kemudian masukan pipa PVC tadi di tanam kedalam lubang tanah. Setelah di tanam, lubang tersebut diisi oleh sampah sampah organik seperti daun dan kulit pisang.

Dikarenakan masa PPKM ini, salah satu mahasiwa KKN, Muhammad Hafidz melakukan edukasi pemanfaatan dan pembuatan biopori kepada warga RT 04 RW 04, Pedalangan Banyumanik secara daring serta pembagian leaflet biopori. Diharapkan dengan dilakukan edukasi tersebut, warga dapat mengetahui dan mengaplikasikan pembuatan lubang resapan air (biopori) ini di area area yang dekat dengan aliran air/pepohonan atau halaman halaman rumah mereka.

"Saya berterimakasih dengan adanya edukasi tentang pemanfaatan dan pembuatan lubang resapan air (biopori), diharapkan nantinya warga dapat mengimplementasikan pembuatan lubang resapan air (biopori) di halaman rumah mereka" ungkap Bu Bakrun selaku ketua PKK RT 04.

Penulis : Muhammad Hafidz
Dosen Pembimbing : Farid Agushybana, SKM, DEA, Ph.D.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan