Mohon tunggu...
Muhammad Ferdy Pratama
Muhammad Ferdy Pratama Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Sriwijaya

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik jurusan Ilmu Hubungan Internasional

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Relevansi The Art of War di Era Modern

29 November 2021   18:16 Diperbarui: 29 November 2021   18:42 113 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

The Art of War

Pada bagian awal Periode Musim Semi dan Musim Gugur, perang Tiongkok mengikuti protokol tradisional dalam perilaku kesatria sebelum, selama, dan setelah pertunangan. Namun, seiring berjalannya waktu, kepatuhan terhadap tradisi ini menjadi semakin membuat frustrasi karena tidak ada negara bagian yang dapat memperoleh keuntungan dari negara lain karena masing-masing mengikuti protokol yang sama dan menggunakan taktik yang sama. Karya Sun-Tzu berusaha memecahkan kebuntuan ini dengan menguraikan strategi yang jelas untuk menang secara meyakinkan dengan cara apa pun yang diperlukan. 

The Art of War adalah buku yang ditulis oleh Sun Tzu sekitar dua ribu tahun yang lalu di Cina, tetapi tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sampai awal abad kedua puluh. Buku strategi militer klasik ini didasarkan pada peperangan dan pemikiran militer Tiongkok. Sejak saat itu, semua tingkatan militer telah menggunakan ajaran Sun Tzu, banyak yang mengadaptasi ajaran ini untuk digunakan dalam politik, bisnis, dan kehidupan sehari-hari. Faktor yang paling penting untuk strategi kemenangan adalah dalam tahap perencanaan, dimana dituliskan bahwa dalam tahap tersebut kita harus menghitung kekuatan dan kelemahan kita agar dapat mengukur kekuatan dan kelemahan musuh. Hanya dengan begitu dapat dikatakan bahwa kita memutuskan dengan tepat apakah menguntungkan untuk menyerang, bertahan, atau melarikan diri. Langkah ofensif terbaik menuju kemenangan adalah menghancurkan musuh secara psikologis sebelum perang dan mengambil alih mereka dengan damai tanpa perlu membunuh.

Konsep sebuah perang

Dalam memahami penyebab perang, kita harus mendefinisikan apa itu perang dan merekayasa balik bagaimana dan mengapa pihak-pihak ini meningkatkan hubungan mereka ke tingkat konflik kekerasan. Definisi perang tampaknya sederhana, tetapi tidak mencakup seluruh sejarah dan konflik modern dari berbagai jenis dan bentuk perang. Dua bentuk peperangan yang paling umum adalah konflik berintensitas tinggi dan konflik berintensitas rendah. Konflik berintensitas tinggi didefinisikan oleh konsep konsisten perang linier, operasi simetris, manuver senjata bersama, dan operasi terpadu di berbagai domain. Pada saat yang sama, konflik intensitas rendah konsisten dengan medan perang asimetris, toleransi, taktik gerilya yang tidak teratur, dan operasi kontra-pemberontakan, biasanya melibatkan aktor non-negara.Di dalam konsep perang secara keseluruhan, juga terdapat konsep “total war” di mana sebuah negara berjuang untuk eksistensinya. Total war itu sendiri relatif terhadap konsep "limited war", yang mana dilakukan untuk tujuan yang lebih rendah dari keberadaan politik (Baylis, 2017). Selain itu, perang dapat bersifat internasional, melibatkan beberapa negara berdaulat atau perang saudara yang ada dalam satu negara.

Relevansi teori Sun Tzu di masa sekarang

Di setiap era, dari pra-modern hingga saat ini, kekuatan yang lebih lemah memanfaatkan berbagai elemen seperti kejutan, teknologi, taktik inovatif, atau apa yang dianggap beberapa orang sebagai pelanggaran etiket militer untuk menantang yang kuat. Sun Tzu dengan hati-hati menyusun dan menyajikan banyak taktik untuk mengatasi perang asimetris. Tulisan-tulisannya memberikan panduan bagi para perencana dan pemimpin strategis, yang mencakup berbagai tingkatan dan spektrum perang. Perencana strategis yang terlibat dengan pengembangan rencana perang di semua tingkatan dalam pemerintahan perlu mempelajari proses pemikiran ini dengan hati-hati daripada terlibat dalam perang yang berpotensi berlarut-larut. Inipun sejalan dengan rekomenadi dari Sun Tzu yang menyatakan bahwa

when the Army engages in a protracted campaign, the resources of the state will be sacrificed. For there has never been a protracted war from which a country has benefited.

Ketika keputusan dibuat untuk berperang, maka semua alat yang ditemukan dalam tulisan Sun Tzu perlu dipertimbangkan. Alat layaknya penipuan, kecerdasan, pengetahuan tentang musuh, kecepatan, dan diplomasi akan sangat penting untuk mencapai kemenangan.

Musuh yang kita hadapi hari ini, dan di masa depan, akan terus membutuhkan pemimpin dan ahli strategi di semua tingkatan yang memiliki kecerdikan, fleksibilitas, dan kemampuan beradaptasi yang luar biasa. Mereka akan terus mengatasi banyak tantangan keamanan termasuk terorisme transnasional dan regional, proliferasi senjata nuklir, tantangan meningkatnya kekuatan, dan semua hal ini didukung oleh kendala fiskal. Pemikiran militer Sun Tzu hanyalah salah satu dari banyak pendekatan strategi yang berbeda tetapi merupakan salah satu yang dapat dipelajari dengan sangat baik oleh para pemimpin dan ahli strategi politik dan militer. Masa depan menimbulkan banyak pertanyaan, tetapi dengan Amerika Serikat yang mempertahankan gelar sebagai kekuatan dominan dunia, pemahaman dan penerapan pelajaran strategis Sun Tzu menjadi lebih penting daripada sebelumnya. Konsep strategis Sun Tzu muncul ribuan tahun yang lalu namun tetap mempertahankan logika yang menarik bagi para pemimpin politik dan militer saat ini.

Bagi Sun Tzu dan ahli strategi mana pun, tentu saja, strategi terbaik adalah menang tanpa bertarung. Yang juga sangat penting bagi Sun Tzu adalah memahami medan, dengan segala variasi dan kemungkinan penggunaannya, lebih baik daripada musuh. Ini adalah tugas yang sulit, terutama ketika bertarung di tanah asing dan bahkan mungkin di wilayah musuh. Sebagai contoh di Irak dan Afghanistan, yang menampilkan daerah perkotaan yang luas serta gurun yang luas, lembah sungai yang ditumbuhi tumbuhan, dan perbukitan serta pegunungan yang terjal (Petraeus, 2018). Memasuki abad kedua puluh satu, potensi konflik bersenjata antar negara-bangsa tetap menjadi tantangan serius dan isu yang sulit ditangani. Dalam menghadapi upaya terbaik dari banyak orang, perbedaan kekayaan, teknologi, dan informasi menciptakan kondisi yang tidak stabil di antara bangsa-bangsa. Selain itu, pengaruh dan kekuatan aktor non-negara telah meningkatkan implikasi regional dan dunia mereka. Seringkali, bangsa, aktor non-negara, dan transnasional. entitas bersaing di arena diplomatic, informational, military and economic (DIME) dari lingkungan strategis modern.

Sejak akhir Perang Dunia II, dunia telah berubah secara luas dan cepat. Ketidakpastian adalah karakteristik yang menentukan dari lingkungan strategis saat ini. Di satu sisi, perubahan politik yang paling nyata adalah penciptaan dan pertumbuhan organisasi internasional dan pemain non-negara yang mempengaruhi kancah internasional. Colin S. Gray menunjukkan bahwa tata negara dan perang memiliki beberapa tingkatan yaitu: politik, strategis, operasional, dan taktis. Tingkat ini tumpang tindih yang berarti batas-batasnya terkadang begitu kabur sehingga tidak mudah untuk didefinisikan dengan jelas. Kegagalan di tingkat mana pun dapat berdampak negatif pada tingkat perang lainnya dan menyebabkan kekalahan total bagi suatu negara. Di sisi lain, perubahan teknologi yang paling luar biasa adalah informasi. Semua sektor masyarakat menjadi berjejaring dalam skala internasional. Satu aktor, di belakang layar, dapat dengan cepat memanipulasi semua pemain di atas panggung melalui jaringan berbasis komputer.

Ketika perang tidak dapat dihindari, Sun Tzu mengajari kita cara terbaik untuk memenangkannya. Dalam bukunya, ia menegaskan bahwa

the best way to conquer the enemy is to attack his strategy.

Sebagai contoh mengenai penggunaan strategi adalah Operasi Pembebasan Irak oleh pasukan koalisi pimpinan AS pada tahun 2003. Menurut interogasi setelah perang, kepemimpinan strategis Irak berulang kali menepis ancaman pasukan koalisi yang melakukan pementasan di Kuwait yang ditujukan ke Bagdad, sebagai gantinya; mereka memandang Iran sebagai musuh eksternal nomor satu. Pemimpin Irak Saddam Hussein awalnya menghitung bahwa dia dapat mempertahankan ambiguitas atas program WMD-nya untuk menghalangi Iran, lawan-lawannya di dalam negeri, dan musuh lainnya bahkan ketika dia memenuhi surat tuntutan inspeksi PBB. Strategi “pencegahan dengan keraguan” Saddam mendorong kecurigaan dalam pemerintahan Bush AS bahwa kepemimpinan Irak memang memiliki sesuatu untuk disembunyikan, dan akhirnya membuat rezimnya dikalahkan oleh pasukan koalisi pimpinan AS.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan