Mohon tunggu...
Muhammad Fauzi
Muhammad Fauzi Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pengangguran Banyak Acara

Jangan sesekali kalian mengeluh tentang kehidupan, bersyukurlah kalian kepada sang pencipta.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Kampanye Anti Rokok! Antara Harga Rokok Naik dan Merokok Membunuhmu

24 Januari 2022   21:52 Diperbarui: 24 Januari 2022   21:57 288 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
photo kumpulan rokok di minimarket (document pribadi)

Banyak sekali berita yang beredar ketika harga cukai rokok naik, maka dengan seenaknya menyatakan bahwa harga rokok akan naik hingga 50 ribu rupiah. 

Sebenarnya hal ini hanya sebuah isu untuk membunuh industri rokok di Indonesia.Namun kenyataaanya, harga rokok setiap tahunnya hanya naik seribu hingga tiga ribu perbungkusnya. 

Hal inilah yang merupakan salah satu kampanye agar masyarakat berhenti merokok. Jika perokok paham, di setiap bungkus rokok pasti ada tulisan,

Merokok Menyebabkan Kanker Paru

Itulah slogan yang sering kita jumpai pada bungkus rokok. Slogan tersebut hakikatnya adalah propaganda yang dipaksakan. 

Sebuah propaganda yang menyatakan tentang rokok menjadi salah satu penyebab tunggal aneka penyakit mematikan yang berdampak pada kematian.

Semua ini merupakan kampanye anti rokok. Sebuah kampanye yang berawal dari regulasi WHO dalam Framework Convention Tobbaco Control (FCTC). Ini merupakan perjanjian internasional untuk membatasi produksi, konsumsi dan peredaran rokok di seluruh dunia.

Dana yang dikeluarkan WHO untuk membatasi peredaran rokok di seluruh dunia begitu besar. Salah satunya dengan mendanai badan amal, dokter, hingga komisi anak.

Di Indonesia sendiri, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, turut andil dalam pembatasan ruang bagi perokok dengan mengeluarkan undang undang. Bahkan salah satu ormas besar Islam, pernah menyatakan fatwa bahwa merokok itu haram.

Dari buku "Nicotine War" karya Wanda Hamilton, terlihat jelas bahwa semua ini adalah perang besar yang direncanakan perusahaan farmasi multinasional untuk menghabisi industri rokok di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan