Mohon tunggu...
Andi MuhaiminDarwis
Andi MuhaiminDarwis Mohon Tunggu... Menulislah. Sebelum kenangan indah terbuang sia-sia. Hargai hidupmu lebih dari siapapun itu.

Teknik Sipil 2015, Univ. Muhammadiyah Makassar.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pesan Tuhan Melalui Sebuah Pesawat

12 Maret 2019   10:23 Diperbarui: 12 Maret 2019   10:35 402 0 0 Mohon Tunggu...
Pesan Tuhan Melalui Sebuah Pesawat
dokpri

Hari Selasa menyambut. Terdengar berbagai kabar dari penjuru dunia yang bermacam-macam. Indonesia setelah krisis fasilitas resapan air, sekarang mulai ceria meninggalkan musim penghujan ; Eropa sedang dalam masa peralihan, yaitu musim semi ; dan di Timur tengah tetaplah menjadi daerah dengan panas yang stabil. Selain itu, kabar baik dan buruk juga menyelimuti seluruh daerah. 

Ada yang berpesta  pora, ada juga yang berduka. Namun, ada juga yang berpesta dalam kedukaan. Kabar baiknya, Indonesia sangat antusias dalam menyambut debat kandidat pilpres 2019. Sedangkan kabar duka datang dari belahan bumi yang lain dengan jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines beberapa waktu yang lalu (10/3/19).

Ethiopian Airlines adalah salah satu maskapai terkemuka se-antero Afrika. Memulai sejarah dari dekade 1920 dan memperkenalkan diri kepada dunia  pada akhir dekade 1940. 

Dengan pengalaman yang sangat matang, Ethiopian Airlines menjadi maskapai pilihan untuk rute domestik dan internasional dengan puluhan pesawat yang dimiliki.

Kemudian setelah sekian lama dalam masa kejayaan, terdengar kabar duka tepatnya dua hari yang lalu bahwa pesawat Ethiopian Airlines Boeing 737 MAX 8 jatuh di pinggiran Addis Ababa, Ethiopia. 

Kabar ini sontak menuai perhatian dunia diakibatkan profesionalitas maskapai yang sebenarnya sudah tidak diragukan lagi. Tercatat 157 penumpang dan awak tewas bersama dengan jatuhnya pesawat, dan salah satu korban berasal dari Indonesia.

Berbagai macam spekulasi muncul dari berbagai kalangan. Ada yang mengatakan tidak laik terbang, kecerobohan maskapai, sampai hal-hal yang merusak citra baik maskapai. Tuduhan dan pembelaan dilontarkan dua belah kubu ihwal jatuhnya pesawat tersebut sampai pada hari ketiga pasca kejadian.

Setelah jenuh membaca berbagai macam spekulasi, ternyata ada hal yang terlupakan oleh masyarakat nasional maupun internasional dalam menghadapi peristiwa yang terjadi setiap saat. 

Manusia terlalu menitikberatkan pada aspek teknis yang realistis, tanpa memikirkan aspek spiritual, takdir dan ketuhanan dalam menanggapi sebagian besar kejadian. Mengevaluasi ketelitian setiap saat adalah kewajiban, namun terlepas dari itu semua ada kehendak Tuhan yang Maha segalanya.

Konsep seperti ini yang menghalangi kita untuk melihat sebuah kebaikan dari peristiwa yang terjadi, padahal hal yang dianggap buruk seperti ini bisa berbuah banyak kebaikan apabila melihat dari perspektif yang tepat. Bisa jadi ini adalah panggilan, peringatan, maupun ujian Tuhan kepada manusia.

Semakin pintar manusia, semestinya merasa semakin kecil di hadapanNya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN