Felix Tani
Felix Tani Petani

Sosiolog kampungan, petani mardijker, penganut paham "mikul dhuwur mendhem jero", artinya memikul gabah hasil panen di pundak tinggi-tinggi dan memendam jerami dalam-dalam di lumpur sawah untuk menyuburkan tanah.

Selanjutnya

Tutup

Kandidat Artikel Utama

Surat Terbuka kepada Pak Jokowi

11 April 2019   21:29 Diperbarui: 12 April 2019   08:39 1561 31 19
Surat Terbuka kepada Pak Jokowi
Calon Presiden Nomor Urut 1 Joko Widodo mengangkat kedua tangan dengan memperlihatkan jari telunjuk simbol nomor urut 1, saat menyapa warga Kota Kupang dan sekitarnya  di Lapangan Sitarda Oesapa Kota Kupang, Senin (8/4/2019). (KOMPAS/KORNELIS KEWA AMA)

Salam Bhinneka Tunggal Ika, Pak Jokowi

Izinkanlah saya, seorang petani, menyampaikan sebuah gagasan kecil.

Sebuah gagasan yang dilandasi komitmen pada Bhinneka Tunggal Ika. Serta kesetiaan pada NKRI yang berdasar Pancasila dan UUD 1945. Gagasan ini dipicu sebuah rasa kecewa pada TKN terkait skenario Kampanye Pamungkas Pak Jokowi dan Pak Ma'ruf  tanggal 13 April 2019 nanti.

Saya sangat kecewa  karena, seperti diberitakan,  TKN  ternyata terjebak pada ambisi pelampauan jumlah massa Kampanye Akbar Prabowo-Sandi tanggal 7 April 2019 lalu di GBK Senayan.

Jika benar begitu, maka TKN dan juga Pak Jokowi  telah terpancing masuk  ke dalam perangkap kubu rival Pilpres 2019 untuk memainkan "politik dangkal".

Tentu Pak Jokowi lebih paham dibanding saya, bahwa "politik dangkal" sebagai strategi mencapai tujuan dicirikan oleh dua hal saja.  
Ciri pertama, pengerahan kekuatan massa sebesar-besarnya di atas basis identitas primordialistik. Semisal di atas basis agama tertentu. Sehingga menjadi eksklusif dan karena itu anti-Bhinneka Tunggal Ika.

Kedua, adanya "bahan bakar" berupa ujaran-ujaran politis vulgar tanpa dasar empirik yang valid. Semisal ujaran-ujarang yang jika dirangkai menjadi begini: "Ibu Pertiwi diperkosa" oleh "bajingan" sampai "bocor" sehingga "rakyat miskin".

Saya tahu, sejarah politik dunia kontemporer memang sudah mencatatkan keberhasilan Donald Trump menjadi Presiden AD berkat strategi "politik dangkal".  Sebuah kisah sukses yang mungkin sedang dicoba replikasi oleh rival Pak Jokowi di Indonesia kita.

Tapi saya sungguh tak bisa terima jika Pak Jokowi mereplikasi "politik dangkal" semacam itu. Hanya demi memenangi Pilpres 2019.

Praktik "politik dangkal" semacam itu menurut saya anti-Bhinneka Tunggal Ika. Dan karena itu anti-Pancasila dan UUD 1945. Dengan kata lain anti-NKRI. Saya tidak yakin Pak Jokowi mau menghianati NKRI demi sebuah jabatan Presiden RI.

Calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo, menyapa pendukungnya yang mengikuti kampanye rapat umum di Stadion Temenggung Abdul Jamal, Mukakuning, Batam, Kepulauan Riau, Sabtu (6/4/2019).
Calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo, menyapa pendukungnya yang mengikuti kampanye rapat umum di Stadion Temenggung Abdul Jamal, Mukakuning, Batam, Kepulauan Riau, Sabtu (6/4/2019).

Karena itu untuk Kampanye Pamungkas Pak Jokowi dan Pak Ma'ruf tanggal 13 April 2019 nanti, saya ingin sampaikan sebuah gagasan kampanye berjiwa Bhinneka Tunggal Ika kepada Bapak.

Ini sebuah gagasan yang tidak mandeg pada sekadar "Konser Purih Bersatu" yang sedang dipersiapkan Mas Abdee. Bukannya konser itu jelek. Bukan. Tapi saya membaca gelagat kemandegan inovasi kampanye di situ. Sebab apa bedanya itu dengan pentas dangdutan yang menutup jalan pada sebuah pesta nikah di Jakarta?

Saya mengusulkan sebuah gagasan Kampanye Pamungkas yang saya namai "1,200 Km Rantai Bhinneka Tunggal Ika".

Ide dasarnya adalah rantai manusia aneka suku, ras, agama, dan golongan sosial yang bergandeng-tangan sepanjang  1,200 km Rantai dari Merak di ujung barat Pulau Jawa sampai ke Banyuwangi di ujung timurnya.

Angka 1,200 km itu adalah jarak Merak-Banyuwangi. Sekaligus jarak tol Trans-Jawa yang sedang Pak Jokowi bangun untuk menghubungkan dua kota itu.

Pak Jokowi pasti tahu, jalur Merak-Banyuwangi kini adalah koridor aglomerasi yang menyatukan kota-kota di Jawa. Di sepanjang jalur itu terdapat warga pendukung Pak Jokowi dari ragam latar sosial. Mulai dari buruh sampai majikan, tani/nelayan sampai industriawan, penganggur sampai pegawai, pengasong sampai saudagar, dan pengemis sampai hartawan.

Saya yakin, mereka akan bersukaria bergandeng-tangan mulai dari Merak sampai Banyuwangi untuk menyatakan dukungan dan kecintaannya kepada Pak Jokowi. Karena pada diri Pak Jokowi, meteka melihat bayangan mereka dan masa depan bangsa Indonesia yang Bhinneka Tunggal Ika.

Saya membayangkan GBK Senayan tetap menjadi simpul utama 1,200 km rantai "Bhinneka Tunggal Ika" itu. Dari GBK rantai terentang ke Merak di barat dan  ke Banyuwangi di timur, sepanjang jalan raya penghubung dua kota itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2