Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Buah-Buah Berkah

28 Juli 2021   10:27 Diperbarui: 28 Juli 2021   13:31 399 49 17 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Buah-Buah Berkah
Buah-buah  Berkah  (dok  pri)

"Justice is truth in action."

"Keadilan adalah kebenaran dalam tindakan." - Benjamin Disraeli

Menuju  Rumah  Induk

Seusai  rapat  para    Pembina, pengawas  pengurus  Yayasan  Pendidikan, komplit dan  pertemuan  komunitas  dengan  para  susterku, esok  harinya siap  untuk  mengadakan  perjalanan ke Pekalongan, kalau  dulu sebelum  pandemic, saya  tidak  pernah  berpikir mau  pergi  dengan  sopir  siapa?, siapa  yang  akan  mengantar  ke  bandara  atau  ke  stasiun?

Karena  semua sudah  kuputuskan  saya  lebih  senang  naik  angkutan  umum, tidak  merepotkan  orang  lain bla, bla, bla. Namun  sekarang  kalau  bepergian  mesti  diatur kapan  dan  dengan  siapa  supaya  sekalian  jalan dan  lebih  menghemat, juga dengan  mobil  biara  dan  sopirnyapun  diatur.

Akhirnya  kami  ber  empat  orang   melaju  pergi  ke  rumah  induk Pekalongan  dengan  urusan  tugas  masing-masing. Saya  sudah  atur  jadwal  bakal  rapat  lagi  dengan  staf  Yayasan  dan  Tim  Ekonomat, pertemuanpun  berlangsung  lancar, dua  hari  akan  pertemuan  dengan  tim  kesehatan, dan  melanjutkan  perjalanan  untuk  retret  tahunan  ke  Rumah  Khalwat  Santa  Maria  Tawangmangu.

Tetiba  diumukan  Lock down  diberbagai  tempat  karena  beberapa  daerah  zona  merah  bahkan  hitam, maka segala  rencana  yang  sudah  terjadwalpun  batal, yang  tadinya mau  retret  off  line  jadinya  retret  online, seperti  tahun  lalu, situasi  membuat  setiap  orang  dengan cepat, tepat  dan  cermat  mengubah  atau  mengalihkan  acara multi  guna.

Menyesal ?  tidak  lah di  Pekalongan banyak  hal  bisa  saya  lakukan, yang  penting  ada  internet, agar  saya  bisa  tetap  berkomunikasi dengaan  para  suster secara  internasional, tugasku  saat  ini  tidak  bisa  lepas  dengan  keberadaan  internet.

Yang  jelas  di  Pekalongan  banyak  hal  yang bisa  membuatku  akrab  dengan  alam  dan  lingkungan, sewaktu-waktu  bisa  berdoa  di  makam  para  suster, apalagi  1  bulan  yang  lalu ada  Suster  sahabatku  yang  menghadap  Bapa. Pagi  itu kucurahkan  isi  hatiku  di pusaranya. Lega  rasanya  saya  bisa  menumpahkan doa-doa diiringi isak tangis, yang  penuh  harapan  dan  keyakinan  dia  bahagia  di  dalam  dekapan  Kasih &  Kerahiman  Ilahi.

Memelihara  dan  Mengembangkan  Hasil  Kebun 

Setiap  pagi  saya  berkeliling  kebun  yang  asri penuh  aneka  tanaman, apalagi Sr  Maria  Robertin  yang  bertanggung  jawab sebagai  coordinator  JPIC ( Justice  Peace Integration with the  Whole Creation) atau  lebih  tepatnya  disebut KPKC (  Keadilan  Perdamaian Keutuhan  Ciptaan ) telah  menyulap  bekas  bangunan yang  tidak  layak  pakai menjadi  "  green  house "  dan  Laodato  Si Center".Yang  jelas  setiap  bidang  tanah  yang  ada  dibudi- dayakan  dan  dipelihara sebagai  sumber  ketahanan  pangan

sebagian  pemandangan  sudut  kebun  kami (dok  pri)
sebagian  pemandangan  sudut  kebun  kami (dok  pri)

Barang  bekas seperti  plastik  bekas   minyak  goreng, kaleng  cat, bekas  ember,    semua  digunakan  untuk  menanam  sayur  mayur, apotek  hidup, aneka  buah, bunga dan  daun  hias dan  budi daya  jamur.semua  jadi  asri, asyyik  dan  menghasilkan.Berulang  kali  kami  memanfaatkan  sayuran  dari  hasil  kebun yaitu  terong, kangkung, aneka  sawi, daun  ketela, daun  ubi  jalar. Pemupukanpun  dari  hasil  kotoran  kambing  dan  ayam  yang  sengaja  kami  pelihara. Hasil  kebun  itu bisa  memenuhi  kebutuhan  komunitas  yang  di huni  35 suster, dan  para  Lansia  yang  menghuni  Panti  Wreda  Marganingsih

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN