Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perempuan Berprofesi Jujur Berkarakter dan Punya Hati

14 April 2021   12:01 Diperbarui: 14 April 2021   21:00 619 41 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perempuan Berprofesi Jujur Berkarakter dan Punya Hati
Ibu Gwat Tien (Tina Kusuma) (dok pri)

Menjadi  Perempuan  yang  Berpendidikan

Masih  terngiang  dalam  benakku, kata-kata  dari  nenekku, yang  lulusan  Sekolah  Darmorini,  yang  diajar  oleh  para  guru  Belanda, juga  kata-kata  Ibuku  yang  hanya  lulusan  SMP. Mereka  berdua  selalu  mengatakan :" Jadi  perempuan  itu  tidak  hanya   meraih  berpendidikkan  tinggi  tapi  yang  terpenting berkarakter, berkepribadian  serta  punya  watak  terpuji".

Tidak  hanya  itu  saja, mereka  juga  selalu  bilang, :"  Kalau  kamu  nanti  sudah  dewasa  dan  menikah, harus  bekerja  dan  mampu  mencari  uang  sendiri, jangan  hanya  minta (  istilah  mereka  "nyadong" dari  suami  saja). Wanita  itu  harus  berani  ditata  dan  menata serta  mandiri.

Nasihat  itu  seakan  menempel  dibenakku. Kalau  saya  ditanya :"  Apakah  saya  bahagia  dilahirkan  sebagai  perempuan ?" Saya  akan  menjawab  dengan  tegas, "  ya  saya  BAHAGIA  dan  Beruntung terlahir  sebagai  perempuan. Mengapa ? karena  saya  diterima  apa  adanya, di dalam  keuarga  tidak  pernah  dibedakan, dan  mempunyai  hak  yang  sama  dengan  saudara  lelaki  saya.

Di lingkungan  keluarga pun  di sekolah  dan  di  masyarakat, saya  bisa  berkembang dan  membentuk  diri  serta  mempunyaai  hak  yang  sama  dengan  lelaki.

Mungkin  karena  saya  lahir  dan  dibesarkan  di  kota, atau punya  keluarga yang  open  mind, terbuka  pada  segala  budaya, suku, agama dan  dalam  hidup  bermasyarakat.

Serta  dari  enam  bersaudara, termasuk  saya  sebagai  tersulung, Saya  punya  adik  lelaki  hanya  satu. Dulu  Bapak  memang  berencana  setelah  saya lulus  dari  SPG ( Sekolah  Pendidikan  Guru )  saya  akan  melanjutkan, ke  Univ  Swasta  di  Yogya, namun  saya  keburu tertarik  pada  panggilan saya  masa  kecil  untuk  menjadi  Biarawati.

Dalam  perkembangan  waktu, adik-adik  saya melanjutkan  study dengan  usahanya  sendiri , mereka  semua  adalah  para  pekerja  keras, pantang  menyerah  dengan  keadaan .Dan study  lanjut  itupun  dilakukan  setelah  mereka  menikah, bahkan  ada  yang  bertitel  Doktor dan  menjadi  dosen untuk  Pasca  Sarjana di  Univ Brawijaya  Malang.  Jadi  dikeluarga  kami  komplit ada  yang  jadi  guru TK, SD, SMP, SMA dan  Dosen.

Perempuan  Berprofesi   yang  kukagumi

Sebagai  seorang  biarawati  saya  punya  banyak  relasi, rekan  kerja dan  sahabat. Sewaktu  muda  sebagai  suster  Yunior  saya  ditugaskan di  SD  Pius  Pekalongan.  Ada  seorang  wanita sebagai  Tata  Usaha  yang  sangat  kukagumi namanya  Ibu   Gwat  Tien (Tina  Kusumawati ).

Darinya  saya  banyak  belajar  bagaimana menghadapi  orang tua  murid,para murid yang  waktu  itu  jumlahnya ada 1500 an  maklum  ada  4  Paralel dari  kelas  1 hingga  kelas  6.

Bu  Tien  begitu  sabar, ramah  dan  selalu  ada  solusi untuk  memecahkan  persoalan. Sebagai  TU, dia  pegang  peran  penting  dalam  sekolah  kami. Waktu  itu  serba  manual, belum  canggih seperti  saat  ini, penerimaan  dan  pengelolaan uang  sekolahpun juga  manual.

Setiap  pagi  Bu  Tien selalu  berkeliling  meminta  disetiap  kelas , siapa  yang  membawa  uang  sekolah, menulisnya  dengan  rapi  dan  nanti  menyetorkannya  ke  Suster  Ekonom.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN