Mohon tunggu...
Moh fauzi
Moh fauzi Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Manusia seperti kamu

Lebih lanjut hubungi saya sebagai pelaku ini

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

kontribusi Pesantren dalam Membangun Jiwa Nasionalis

17 Oktober 2022   09:29 Diperbarui: 17 Oktober 2022   09:37 120
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Kontribusi pesantren dalam membangun jiwa nasionalis 

Pendahuluan

Keberadaan pesantren menjadi data tarik dalam segala aspeknya. Baik kiainya maupun sistem pendidikannya. Itulah yang menjadikan pesantren dan apapun yang dimilikinya sebagai kearifan lokal dan kekayaan intelektual dari nusantara. Pesantren di era globalisasi ini tampaknya perlu dibaca sebagai kekayaan intelektual nusantara yang mampu memberikan kontribusi terhadap lahirnya khazanah intelektual muslim yang berakhlak mulia serta bertanggung jawab terhadap dirinya maupun masyarakat di sekelillingnya .Oleh karena itu, sangat penting kiranya untuk diadakan sebuah pembahasan sejauh mana peran pondok pesantren sebagai lembaga pendidikan Islam di Indonesia.

Indonesia merupakan negeri multikultural yang memiliki  berbagai perbedaan suku,budaya,ras bahkan agama. Sebelum berdirinya negeri ini tidak lain karena pejuangan gigih semua para pahlawan dan leluhur,yang memiliki keteguhan dalam berkomitmen untuk membangun persatuan. Sejarah   Indonesia   tidak   bisa   dilepaskan   dari   peran   dan   pejuangan   pondok pesantren.sebelum Indonesia melakukan proklamasi kemerdekaan, pondok pesantren sudah ikut serta dalam membangun keberlangsungan hidup bangsa Indonesia.

Santri adalah seorang anak atau seorang yang menuntut ilmu pada sebuah pondok pesantren atau sebutan para siswa yang belajar mendalami ilmu agama di pondok pesantren (Setiawan, 2012). Santri merupakan unsur pokok dari suatu pesantren, yang biasanya terdiri dari dua kelompok, yaitu: Pertama, santri mukim, yaitu santri yang berasal dari daerah yang jauh dan menetap di pondok pesantren.

 Isi

Pesantren utamanya merupakan lembaga pendidikan islam yang sudah memiliki kekuatan fisik dalam hal prestasi.umumnya pada pembalajaran di pesantren sangat memfokuskan pada pembelajaran agama sehingga semua santri dituntut untuk belajar sikap hidup melalui pandangan agama. Tak heran jika dalam suatu ajaang perlombaan mereka memberikan kontribusi yang baik dalam hal keagamaan

Pesantren dengan memiliki akar kuat dalam hal kemanusian bahkan dalam hubungan antar masyarakat memang sangat di akui.hal tersebut sangat mencerminkan karakteristik bangsa Indonesia yang memiliki perbedaan ras suku dan budaya. Dengan harapan yang kuat untuk saling menjalin tali kemanusiaan ,tanpa saling mencemoh sengan alas an berbeda dalam hal pemahaman.dalam penerapan moral dipesantren tidak hanya berfokus pada agama tapi juga keberlangsungan hidup sebagai manusia. Santri tidak hanya dilatih untuk memahami ilmu agama tetapi juga untuk memperoleh orientasi kepemimpinan yang alami, kemandirian, kesederhanaan, tekad, kebersamaan, kesetaraan dan sikap positif lainnya. Modal ini diharapkan dapat menciptakan masyarakat yang berkualitas dan mandiri sebagai bentuk kontribusi terhadap keberhasilan tujuan pembangunan nasional dan berperan aktif dalam mencerdaskan kehidupan bangsa sesuai dengan UUD 1945

Pendidikan merupakan bidang yang berupaya mengembangkan potensi SDM supaya berkualitas dalam menentukan peradaban suatu negeri. Oleh karena itu, kualitas pendidikan di suatu negeri akan mempengaruhi terbentuknya peradaban negeri tersebut Untuk mewujudkan pendidikan yang berkualitas, pemerintah di negeri ini telah merumuskan tujuan pendidikan yang ingin dicapainya. Dalam Undang-Undang No 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional disana tercantum bahwa tujuan pendidikan nasional ialah Mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dna menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Berdasarkan tujuan pendidikan nasional, seharusnya output dari penyelenggaraan pendidikan yang ada mestinya selaras dengan tujuan pendidikan nasional yang tercantum dalam UU No. 20 tahun 2003. Namun ternyata kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi jika tidak dibarengi dengan kualitas pendidikan yang memadai, akan menyebabkan kualitas SDM bangsa Indonesia mengalami krisis dari segala bidang. Salah satu bukti nyata yang sedang dialami saat ini adalah meningkatnya berbagai tindakan kriminal yang dilakukan oleh generasi muda bangsa Indonesia seolah menjadi rahasia umum ditengahtengah masyarakat.

Pesantren jika disandingkan dengan lembaga pendidikan yang pernah muncul di Indonesia, merupakan sistem pendidikan tertua dan dianggap sebagai produk budaya Indonesia. Pesantren merupakan lembaga pendidikan Islam yang dimulai sejak munculnya masyarakat Islam di Nusantara

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun