Mohon tunggu...
Moch Shidiq
Moch Shidiq Mohon Tunggu... Penulis - Pendidik di Klaten, penulis buku

Hobby Tenis

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Sudanen Howo lan Nafsu

5 November 2022   06:17 Diperbarui: 5 November 2022   18:19 243
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sahabat bisa mendorong meraih cita-cita dan meninggalkan hawa nafsu yang negatif (Foto:Dok/Diq)

Ada ungkapan dalam peribaha Indonesia "Pupus Keinginan Raih Impian". Ungkapan ini memiliki makna dan pesan moral yang sangat dalam, dalam kehidupan kita ini.

Setiap orang dipastikan memiliki harapan dan cita-cita mulia. Berhasil menggapai ilmu yang tinggi, dapat menghasilkan karya yang membanggakan dan bermanfaat, dan akhirnya meraih kenikmatan "jannah" adalah dambaan setiap insan yang ada di dunia ini.

Dalam kehidupan sangat jarang di dapatkan keserasian antara cita-cita dan suka cita. Impian dan keinginan. Cita-cita merupakan capaian yang hendak dituju yang berasal dari hasil pemikiran matang. Sementara suka cita adalah keinginan yang muncul secara spontan dan lebih dipengaruhi oleh nafsu.

Ketika seseorang memiliki cita-cita kelak bisa masuk surga, maka harus menempuh apa-apa yang tidak di sukai nafsunya. Sehingga harus meninggalkan keinginan-keinginan nafsunya, "sudanen hawa lan nafsu"

Image captionMenjaga kesehatan demi menuju cita-cita (Foto :Doq/Diq)
Image captionMenjaga kesehatan demi menuju cita-cita (Foto :Doq/Diq)

Begitulah antara cita-cita keinginan selalu tidak berbanding lurus dan tidak berjalan seiring. Suatu konsekwensi bagi yang memiliki cita-cita mulia dengan membayar pupusnya keinginan. Realitanya banyak orang memilih jalan hidup sesuai hawa nafsunya. Meskipun telah banyak yang mengerti bahwa masing-masing pilihan memiliki hasil yang berbeda.

Boleh dibilang bahwa nafsu dan keinginan berdiri sebagai penghalang cita-cita. Ada seseoarang yang memiliki cita-cita hidup kaya, tetapi leha-leha lebih disukai dari pada bekerja keras. Hal seperti ini yang banyak terjadi di dalam kehidupan kita.

Marilah kita pikirkan masa depan kita seperti apa, lalu bandingkan dengan keinginan-keinginan kita yang menyelimuti pikiran kita. Niscaya kita dapatkan keduanya saling centang perenang. Oleh sebab itu kita selalu waspada dengan nafsu keinginan.

Hendaklah kita ingat hukum alam sunnatulloh. "Siapapun yang memiliki cita-cita mulia , hendaknya berani mengorbankan keinginan hidupnya. Sebagaimana dikatakan Imam Al Basri Rahimakumulloh " Takkan kau dapatkan apa yang kamu cinta, kecuali meninggalkan yang kamu suka". Ini pengingat untuk kita semua, agar jangan terus menuruti hawa dan nafsu.(Diq)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun