KANG NASIR
KANG NASIR profesional

Orang kampung, tinggal di kampung, ingin seperti orang kota, Yakin bisa...!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menelusuri Jejak Kemiliteran Brigjend Ki Syam'un (1)

26 Mei 2018   22:39 Diperbarui: 28 Mei 2018   22:49 489 0 0
Menelusuri Jejak Kemiliteran Brigjend Ki Syam'un (1)
Brigjend. Ki Syam'un, pendiri Al-Khairiyah Citangkil, foto www.intelijen.co.id.

Nama Brigjend KH Syam'un atau  Ki Syam'un bukan nama yang asing bagi masyarakat Banten, bahkan bisa dikatakan punya arti tersendiri bagi sejarah Pendidikan Islam dan politik pemerintahan serta sejarah  kemiliteran di Banten.

Ki Syam'un adalah Tokoh Ulama/Kyai yang berjuang memajukan Pendidikan (Islam) sejak zaman Belanda, Jepang hingga zaman Revolusi Kemerdekaan. Sebagai Kyai terkemuka, beliau adalah pendiri Perguruan Islam Al-Khairiyah Citangkil Cilegon.

Dalam perjalanan politik pemerintahan, Ki Syam'un adalah Bupati pertama Serang pasca Kemerdekaan menggantikan  Bupati Hilman Jayadiningrat yang di daulat rakyat. Pengangkatan Ki Syam'un sebagai Bupati Serang inipun sangat unik yakni kesepakatan rakyat melalui rapat akbar.

Sedangkan dalam bidang kemeliteran sebagai tongggak perjuangan menuju Kemerdekaan, Ki Syam'un  awalnya  bergabung dengan badan perjuangan bentukan jepang yang disebut Pembela Tanah Air (PETA) hingga masuk ke BKR/ TKR sebagai cikal bakal TNI/ABRI.

Untuk menelusuri jejak perjuangan Ki Syam'un dalam tiga aspek diatas, yakni sebagai tokoh ulama/Kyai dan  sebagai Bupati Serang yang pertama serta dalam bidang kemiliteran dalam heroisme perjuangan kemerdekaan, tentunya memerlukan data yang konferhensip.

Oleh karena itu tulisan ini hanya akan membatasi pada aspek yang terahir yakni aspek perjuangan kemiliteran Ki Syam'un hususnya dalam memeperjuangkan Kemerdekaan Republik Indonesia dengan diawali penelusuran jejak geneologis Ki Syam'un.

Geneologis Ki Syam'un.

Secara geneologis, Ki Syam'un lahir dari darah pejuang anti Belanda dari garis  perempuan. Ayahnya bernama H Alwiyan, sedangkan Ibunya bernama Hj Siti Hajar yang merupakan anak perempuan Ki Wasid. Ki Wasid mempunyai dua orang anak, yakni  satu orang anak perempuan (Hj Siti Hajar) dan satu lagi anak laki laki bernama Yasin yang sekarang  diabadikan menjadi salah satu jalan di komplek PT Krakatau Steel yakni Jl. KH, Yasin Beji.

Ki Wasid adalah tokoh pemantik pemberontakan terhadap Belanda di Cilegon pada tahun 1888 atau yang biasa dikenal dengan Pemberontakan Geger Cilegon. Peristiwa ini dikupas secara ilmiah melalui disertasi Sartono Kartodirjo dalam rangka memperoleh gelar doctor di Universitas Amesterdam Belanda dengan judul Pemberontakan Petani Banten 1888.

Jika dihitung dari jeda masa Pemberontakan Geger Cilegon, Ki Syam'un lahir setelah 6 tahun dari terjadinya PeristiwaPemberontakan Cilegon  tepatnya pada tahun 1894, itu artinya bahwa Ibu Ki Syam'un (Hj. Siti Hajar) mengetahui betul gejolak perjuangan ayahnya (Ki Wasid) dalam pemberontakan Geger Cilegon.

Adapun nama dari Ibu Siti Hajar atau nenek Ki Syam'un, sejauh ini saya belum menemukan literatur yang memastikan. Ada kemungkinan nama nenek Ki Syam'un adalah Nyi Kasidah.

Dugaan ini saya ambil setelah saya membaca buku Pemberontakan Petani Banten 1888 yang didalamnya menyebutkan adanya keterangan saksi  tentang motivasi untuk melakukan huru hara di Cilegon dalam bulan Juli 1888 dimana di sebutkan Nyai Kasidah, Istri Ki Wasid bersaksi bahwa "penduduk desa terus menerus bertanya kepada Haji Wasid mengapa orang desa terus menerus harus dicacar, dan ia menjawab bahwa mereka tidak usah memperdulikan soal itu lagi".

Dugaan ini sangat kuat karena menurut penelusuran sejarah sebagaimana ditulis Sartono Kartono Kartodirdjo, saat itu Ki Wasid mempunyai tiga orang istri, adapun istri yang ketiga --tanpa menyebut nama -- di Bojonegara dimana saat itu Ki Wasid bertempat tingga di Beji Bojonegara yang dijadikan sebagai basis perjuangan Geger Cilegon 1888.

Darah pejuang Ki Syam'un tidak berhenti pada kakeknya saja (Ki Wasid), namun hingga garis keturunan keatasnya juga termasuk pemberontak. Ki Wasid sendiri lahir di grogol, ayahnya bernama Abas adalah seorang pejuang yang ikut dalam pemberontakan Ki Wakhia tahun 1850.

Dalam suasana penjajahan Belanda itulah Ki Syam'un lahir di Citangkil. Kampung Citangkil ini terkenal penduduknya yang anti Belanda sepanjang abad 19. Lurah Citangkil yang bernama Nasid, pada tahun 1850 juga ikut dalam pemberontakan Ki Wakhia, adapun lurah Nasid ini adalah sahabat sekaligus punya ikatan kekerabatan dengan ayahnya Ki Wasid (Abas) karena istri Abas adalah kemanakan lurah Nasid yang bernama Jein (ada kemungkinan Jeinab).

Sedangkan pada zaman Ki Wasid, Kampung Citangkil juga dijadikan sebagai salah satu basis tempat perencanaan gerakan Geger Cilegon 1888 dan penduduknya banyak yang ikut memberontak. Hal ini terbukti bahwa diantara penduduk Citangkil ada yang ditangkap/dibunuh dan di buang oleh Belanda seperti Haji Arbi, Haji Kasiman dan Haji Jaya (ditangkap dan dibunuh), sedangkan keponakan H Wasid yakni Hasanudin ditangkap lalu dibuang ke Padang.

Para Pejuang Geger Cilegon 1888 yang ditangkap Belanda. Foto Dok. KTLV
Para Pejuang Geger Cilegon 1888 yang ditangkap Belanda. Foto Dok. KTLV

Masa kecil Ki Syam'un,  rajin belajar agama, pada usia 4 tahun, Ki Syam'un belajar agama kepada  KH Sa'i di Delingseng selama dua tahun, kemudian berguru kepada KH Jasim di Kamasan selama kurang lebih empat tahun. Untuk lebih mendalami ilmu agama, pada usia 11 tahun, Ki Syam'un dikirim ke Mekkah.

Mekkah memang menjadi pusat pembelajaran bagi orang  Indonesia yang ingin belajar agama sejak sebelum abad 20. Bahkan ulama ulama terkemuka di Indonesia pada abad 19 hampir seluruhnya lama bermukim di Mekkah untuk belajar agama bahkan menjadi pengajar agama di  Masjidil Haram.

Ulama Banten yang menjadi pemantik Pemberontakan Cilegon 1888, hampir seluruhnya juga pernah belajar agama Islam dan berguru kepada Ulama Banten yang sudah menjadi pengajar di Masjidil Haram. Sebut saja misalnya Syeikh Nawawi Al-Bantani, ia adalah ulama Banten yang menjadi guru di Masjidil Haram pada abad 19 hingga ia mendapat julukan Sayyid Ulama Hijaz karena karyanya yang terkenal diseluruh dunia. Orang Banten menyebutnya Ki Nawawi, hingga ahir hayatnya tetap tinggal di Mekkah dan meninggal di Mekkah.

Syeikh Abdul Karim juga sangat terkenal, Ulama yang berguru kepada Syeikh Hatib Sambas dan satu angkatan dengan Ki Nawawi merupakan ulama yang memompakan semangat jihad fi sabillah kepada masyarakat dan ulama Banten saat pulang ke Banten awal tahun 1880-han hingga fanatisme anti Belanda muncul dimana mana dan ujungnya terjadi pemberontakan Cilegon 1888. Syeikh Abdul Karim kembali ke Mekkah tahun 1886 karena dipanggil gurunya Syeikh Hatib Sambas untuk menggantikan kepemimpinan Tarekat Qadiriyah Naqsyabandiah.

Tahun 1910, setelah Ki Syam'un selesai belajar di Mekah, Ki Syam'un melanjutkan Pendidikan akademis di Univesitas Al-Azhar Cairo Mesir hingga tahun 1915. Bisa jadi Ki Syam'un adalah orang Banten yang pertama menempuh Pendidikan di Perguruan Tinggi Islam terkemuka di dunia pada awal abad 20.

Selesai dari Al-Azhar, Ki Syam'un pulang kampung, mengabdi dan mengembangkan Pendidikan Islam dengan mendidikan pesantren di Citangkil pada tahun 1916. Layaknya Pendidikan tradisional, system pembelajaran di pesantren Citangkil ini  menggunakan metode sorogan. Metode ini dipertahankan selama kurang lebih 9 tahun, setelah itu Ki Syam'un merubah system pembelajaran dari sorogan ke metode kelas yakni dengan system Madrasah pada tahun 1925 dengan nama Madrasah Al-Khairiyah.