Mohon tunggu...
Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar Mohon Tunggu... Writerpreneur

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Paradoks! Makin Halus Bertutur, Makin Permisif terhadap Kejahatan

15 Juli 2019   08:46 Diperbarui: 16 Juli 2019   14:45 0 7 2 Mohon Tunggu...
Paradoks! Makin Halus Bertutur, Makin Permisif terhadap Kejahatan
Ilustrasi: agapemarriage.org

Rumpun Melayu dan Asia Timur secara tradisional dikenal memiliki budaya komunikasi konteks tinggi (high context communication), berbasa basi penuh sungkan dan berputar-putar untuk tidak langsung kepada konteks. Untunglah sesama orang timur dapat menangkap dengan mudah apa maksudnya. Di lain waktu akan muncul gagal paham bila berhadapan dengan budaya komunikasi konteks rendah.

Makin ke sini kita makin jarang mendengar orang berbicara konteks tinggi, karena pesan verbal yang lugas, eksplisit dan berterus terang sebagai ciri khas konteks rendah dianggap jauh lebih efektif dalam budaya pop.

Tapi efek negatif dari bicara konteks rendah dapat menjurus kepada ujaran kebencian (hate speech). Seperti juga konteks tinggi dapat memicu permusuhan bila digunakan sebagai sindiran tajam.

Dan saya menemukan paradoks di sini ketika kita mengaitkannya dengan eufemisme. Penghalusan diksi dalam majas eufemisme melebur dalam konteks tinggi dan rendah sekaligus, ditingkahi oleh metafora, personifikasi, alegori retoris, dan idiom-idiom justru dapat menegaskan kelas sebuah bangsa.

Tinjau: Dilema Kehilangan Budaya Konteks Tinggi

Bagaimana bila konteks tinggi bergabung dengan eufemisme? Audiens atau lawan bicara yang tidak terbiasa akan menerima 2 tugas yakni menerjemahkan maksud tersirat dan pada saat bersamaan mengembalikan penghalusan diksi dari eufemisme ke bentuk dasarnya.

Eufemisme adalah fenomena universal, hampir digunakan oleh semua bangsa di dunia untuk menghindari kesan frontal atau tabu. Eufemisme terkadang digunakan oleh penutur untuk membebaskan dirinya dari beban sosial atau rasa bersalah. 

Kata Mark Peters dalam jurnalnya di BBC, bahasa yang melingkar-lingkar (dalam konteks tinggi dan eufemisme) adalah musuh kejelasan. Eufemisme adalah hal terburuk bahkan menjadi patokan tentang capaian yang negatif. Bahasa eufemistis adalah musuh abadi dari setiap orang yang membutuhkan kejelasan.

Eufemisme berupa pemecatan untuk perusahaan yang gagal, dapat disulap menjadi perampingan perusahaan, dirumahkan, dan bahkan frasa yang kikuk seperti pengurangan jumlah staf yang berlebih. Saat perusahaan membungkus tindakan mereka dengan bahasa yang samar dan robotik, yang dikorbankan adalah kejelasan dan orang-orang.

Menurut Peters, daftar eufemisme untuk menggambarkan pemecatan pegawai sangat panjang bahkan dapat dibuat menjadi buku. Misal, para pekerja dapat dikurangi (attritioned), kelebihan sehingga harus dirampingkan (excessed), atau bahkan tidak dipekerjakan (decruited) sebagai si kembar jahat dari dipekerjakan (recruited). Bahasa Inggris bahkan memiliki 3.000 kata untuk menggantikan kata mabuk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2