Mohon tunggu...
M. Hidayanto
M. Hidayanto Mohon Tunggu... Profesional

Pemerhati masalah kekinian dan pertanian

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Viral Karena Keterbatasan, Mereka Patut Jadi Teladan

4 Agustus 2020   20:23 Diperbarui: 7 Agustus 2020   08:30 45 4 0 Mohon Tunggu...

Ibadah kurban tahun 1441 H ini terasa agak berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, akibat Covid-19. Kurban  merupakan salah satu ibadah yang disyariatkan Allah SWT khusus di bulan Dzulhijjah, tepatnya pada Hari Raya Idul Adha (10 Dzulhijjah) dan hari Tasyrik (11-13 Dzulhijjah).

Ibadah qurban sangat dianjurkan bagi kaum muslimin yang mampu, khususnya dari segi harta, sebagai bukti ketaatannya kepada Sang Pencipta. Hukum berkurban sebagaimana dijelaskan dalam Mazhab Syafi'i adalah Sunnah Mu'akkadah, yaitu ibadah yang jika dilakukan mendapatkan pahala, dan jika tidak dilakukan tidak berdosa. Namun demikian, bagi yang memiliki kelapangan rezeki, alangkah eloknya melakukan ibadah yang satu ini.

Memang  pada era sekarang ini banyak orang yang bisa berlibur ke luar negeri, dan hartanya berlimpah. Namun begitu tiba hari raya Idul Adha, ada yang belum tergerak hatinya untuk mau berkurban. Justru anehnya, ada sebagian dari mereka yang meskipun kondisinya ekonominya serba terbatas atau kekurangan (miskin), mereka mampu berkurban.

Belajar dari semangat mereka

Berkurban saat kelebihan harta, adalah biasa, namun akan berbeda jika bisa berkurban pada saat kondisi serba terbatas. Ada beberapa kisah para pekurban yang menginspirasi banyak orang, karena dalam kondisi serba kekurangan mau menyisihkan uangnya untuk ditabung dan dibelikan hewan kurban.

1. Kisah Nenek Sumiati dari Tenggarong  

Pada Idul Adha 1441 H (2020), nenek Sumiati yang bekerja sebagai tukang sapu mampu membeli seekor  sapi dan seekor kambing dari hasil tabungannya. Meski beliau sudah sepuh (usia 71 tahun), semangat dan keteguhan hatinya patut diacungi jempol. Dengan segala keterbatasannya, nenek ini dengan ikhlas dan istiqomah terus menyisihkan sebagian "gajinya" selama 15 tahun, dan akhirnya terwujud cita-citanya bisa ikut berkurban.

Apresiasi sudah selayaknya diberikan kepada dia. Sehingga tidak berlebihan jika orang nomor satu di Kabupaten Kutai Kartanegara datang ke warung klontongan kecil dan sekaligus rumah tinggal nenek Sumiyati, untuk memberikan hadiah umroh gratis kepada dia.

2. Kisah Nenek Sahnun dari Mataram 

Pemulung tua dari Lombok ini pada tahun 1440 H (2019) berkurban seekor sapi. Meski hanya sebagai seorang pemulung plastik di Kota Mataram NTB, nenek (Papuk) yang kala itu berumur  60 tahun mampu berkurban seekor sapi seharga Rp10 juta. Nenek ini dari segi materi jauh dari cukup, bahkan dia sering tidur di emperan toko atau kios di kota Mataram.

Nenek Sahnun berkurban dengan cara menabung. Setiap tiga hari sekali hasil dari menjual plastik dia tabung dengan cara diserahkan ke bendahara masjid. Nenek ini tidak menyisakan uang sedikitpun untuk dirinya, karena untuk makan sehari-hari warga sekitarnya selalu memberikan jatah makanan. Akhirnya setalah beberapa tahun menabung, terkumpulah uang Rp10 juta dan bisa membeli seekor sapi untuk kurban di hari raya Idul Adha 1440 H.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x