Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Makna dan Asal Usul Kata "OK"

9 Mei 2024   20:19 Diperbarui: 9 Mei 2024   20:24 239
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Koleksi Merza Gamal

Sebuah Refleksi tentang Bahasa dan Manusia

Dalam era yang kaya akan kata-kata dan terus berubah, John Koenig muncul sebagai seorang pionir yang mengeksplorasi sudut-sudut terdalam dari emosi manusia melalui karyanya yang memukau, "The Dictionary of Obscure Sorrows."

Buku tersebut diterbitkan oleh Simon & Schuster pada November 2021, karya ini bukanlah sekadar kamus kata-kata, tetapi jendela ke dalam pengalaman manusia yang seringkali sulit diungkapkan dengan kata-kata.

Dalam buku yang menginspirasi tersebut, John Koenig membawa pembaca ke dalam perjalanan menggali makna-makna tersembunyi dari pengalaman manusia yang seringkali sulit diungkapkan.

Koenig, dengan kepiawaiannya menciptakan kata-kata baru, tidak hanya menyajikan definisi untuk kata-kata yang diciptakannya, tetapi juga menyelipkan refleksi pribadi yang menggugah tentang perjalanan menuju pemahaman yang lebih dalam tentang kompleksitas emosi manusia.

Salah satu titik puncak dari buku ini adalah eksplorasi tentang asal-usul kata 'OK', sebuah kata yang dianggap paling akrab dan universal di dunia, tetapi memiliki asal-usul yang samar. Koenig memulai perjalanannya dengan menyoroti kejanggalan bahwa meskipun kita menggunakannya sehari-hari, makna sebenarnya dari "OK" masih menjadi misteri.

Kata 'OK' ini muncul pada tahun 1840, dan sejak itu menjadi semacam fenomena sosial yang tersebar luas, meskipun tidak ada kesepakatan tentang asal-usul atau maknanya yang sebenarnya.


Mungkin kata 'OK' itu berasal dari mode di Boston pada waktu itu, bisa berarti "semua benar" jika diambil sebagai kesalahan ejaan dari "oll korrect," atau bahkan bisa dipinjam dari bahasa-bahasa lain di seluruh dunia.

Dengan menggali ke asal-usulannya yang tidak pasti, Koenig menghadirkan pandangan yang menantang: apakah kata-kata memiliki makna inheren, atau apakah maknanya bergantung pada bagaimana kita menggunakan dan memahaminya?

Dengan menekankan bahwa kita yang memberikan makna pada kata-kata, Koenig memperkuat gagasan bahwa bahasa adalah alat yang dipengaruhi oleh konvensi sosial dan sejarah.

Pendekatan Koenig mengajak kita untuk mempertanyakan dan mengkaji secara kritis bahasa yang kita gunakan sehari-hari. Ini mengingatkan kita bahwa bahasa adalah konstruksi manusia yang dinamis, dan kita memiliki kekuatan untuk mengubah dan membentuknya sesuai dengan kebutuhan kita.

Koenig memicu pertanyaan mendalam tentang sifat bahasa itu sendiri. Apakah kata-kata memiliki makna inheren yang tetap, atau apakah maknanya bergantung pada bagaimana kita menggunakannya dan konteksnya? Dengan menyoroti keanehan dari "OK," dia merangsang pemikiran kritis tentang kekuatan bahasa dalam membentuk persepsi kita tentang dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun