Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Tradisi Menyambut Idul Fitri dengan Lampu Colok di Riau

9 April 2024   21:01 Diperbarui: 9 April 2024   21:06 457
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Koleksi Merza Gamal dari Rasmin/RiauPos

Menjelang Idul Fitri, banyak hal yang dilakukan umat Islam untuk menyambutnya. Setiap daerah memiliki tradisi uniknya sendiri dalam merayakan momen ini. Salah satu tradisi yang khas di Riau adalah tradisi Lampu Colok, yang memeriahkan malam ke-27 Ramadan hingga malam Takbiran.

Kata "colok" dalam bahasa Melayu berarti alat penerang. Masyarakat Melayu Riau menyebut lampu colok ini dengan sebutan "pelite" atau "pelito", yang merupakan sejenis lampu teplok yang menggunakan sumbu kompor dan minyak tanah sebagai bahan bakar penerangnya.

Lampu colok merupakan lampu tradisional yang dulunya banyak dipakai untuk menerangi kegelapan di daerah pedesaan pada masa ketika listrik belum merata. Awalnya, lampu colok terbuat dari bambu, mirip dengan obor. Namun, seiring dengan perkembangan zaman, lampu colok juga dibuat dari kaleng atau botol bekas minuman yang kemudian diisi dengan minyak tanah untuk menyalakan sumbunya yang terpasang di tengah.

Tradisi Lampu Colok tidak hanya memberikan penerangan fisik di malam hari, tetapi juga menjadi simbol kehangatan dan kebersamaan dalam menyambut Idul Fitri. Lampu-lampu yang menyala indah di sepanjang jalan desa atau kota menciptakan suasana yang meriah dan menggambarkan kegembiraan umat Islam dalam menyambut hari kemenangan.

Meskipun saat ini telah banyak tersedia penerangan listrik, tradisi Lampu Colok tetap dilestarikan dan diwarisi dari generasi ke generasi sebagai bagian dari identitas budaya dan tradisional masyarakat Melayu Riau. Keberadaannya tetap menjadi bagian tak terpisahkan dari perayaan Idul Fitri yang meriah dan penuh makna bagi penduduk Riau.

Dengan demikian, tradisi Lampu Colok tidak hanya sebagai sumber cahaya dalam kegelapan malam, tetapi juga sebagai simbol kebersamaan, kehangatan, dan kegembiraan dalam menyambut hari kemenangan umat Islam.

Tradisi Lampu Colok Sebagai Penerangan dan Simbol Kebanggaan Budaya Masyarakat Melayu Riau

Sejak zaman dahulu, lampu colok tidak hanya menjadi alat penerangan, tetapi juga menjadi sahabat setia dalam kegelapan malam bagi masyarakat Melayu Riau. Diposisikan di depan pintu rumah, lampu colok memberikan cahaya yang cukup untuk menemani anak-anak pergi mengaji atau belajar di dalam rumah.

Keberadaannya juga sangat penting bagi para nelayan yang akan berangkat melaut pada malam hari. Lampu colok memberikan penerangan yang cukup untuk memudahkan mereka dalam beraktivitas di tengah gelapnya malam.

Hingga saat ini, tradisi penggunaan lampu colok tidak pernah pudar. Pada malam Takbiran, anak-anak yang mengaji di masjid akan membawa lampu colok dan berkeliling kampung dalam sebuah pawai yang meriah.

Lampu-lampu colok yang menyala diiringi oleh lantunan takbir yang menggema menciptakan suasana yang begitu khas dan penuh kehangatan dalam menyambut kedatangan Hari Raya.

Sumber gambar: Koleksi Merza Gamal dari Rasmin/RiauPos
Sumber gambar: Koleksi Merza Gamal dari Rasmin/RiauPos

Seiring dengan berjalannya waktu, penggunaan lampu colok juga menjadi simbol penghormatan terhadap tradisi turun temurun. Ketika bulan Ramadan memasuki penghujungnya, masyarakat Melayu Riau mulai menggunakan lampu colok sebagai hiasan di depan rumah mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun