Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Mengulik Peningkatan Kepercayaan Eksekutif terhadap Prospek Ekonomi Global

3 April 2024   15:17 Diperbarui: 3 April 2024   15:19 144
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
File Merza Gamal, sumber: McKinsey & Company

Bagaimana perasaan para eksekutif saat ini terhadap perekonomian global?

Prospek kondisi ekonomi global pada Maret 2024 menunjukkan adanya peningkatan kepercayaan dari para eksekutif terhadap perekonomian, baik secara global maupun dalam negeri.

Hal ini tercermin dari hasil survei terbaru McKinsey yang menunjukkan lebih dari separuh responden yakin bahwa kondisi ekonomi global akan membaik dalam enam bulan ke depan, sementara lebih dari setengahnya juga optimis mengenai kondisi perekonomian dalam negeri.

Meskipun optimisme meningkat, kekhawatiran terhadap ketidakstabilan geopolitik tetap ada. Transisi kepemimpinan politik dan perubahan kebijakan menjadi fokus kekhawatiran tambahan, terutama menjelang pemilu nasional di lebih dari 60 negara. Hal ini terutama ditekankan di wilayah Asia-Pasifik, Eropa, dan Amerika Utara.

Selain itu, perubahan kebijakan dan peraturan juga dianggap sebagai ancaman utama terhadap kinerja perusahaan oleh para eksekutif, yang menunjukkan bahwa ada ketidakpastian terkait dengan lingkungan regulasi di masa mendatang.

Meskipun para eksekutif menunjukkan pandangan yang lebih positif terhadap prospek perusahaan mereka dibandingkan dengan akhir tahun sebelumnya, mereka tidak sepenuhnya optimis, mungkin karena ketidakpastian yang masih ada terkait dengan faktor-faktor seperti geopolitik dan kebijakan.

Para responden dalam survei tersebut menunjukkan tingkat optimisme yang jauh lebih tinggi terhadap kondisi perekonomian, baik global maupun dalam negeri, dibandingkan pada akhir tahun 2023. Pandangan terhadap perekonomian global adalah yang paling positif sejak bulan Maret 2022, dengan dua kali lipat jumlah responden yang melaporkan kondisi membaik daripada memburuk.

Prospek untuk enam bulan ke depan juga menunjukkan optimisme yang meningkat, dengan 46 persen responden memperkirakan perekonomian global akan membaik, hampir dua kali lipat dari yang memperkirakan kondisi akan memburuk. Optimisme ini sebagian besar didorong oleh keyakinan terhadap bank sentral dan harapan akan terjadinya soft landing, di mana pertumbuhan ekonomi melambat atau meningkat secara bertahap dibandingkan dengan resesi.


Pandangan terhadap kondisi ekonomi dalam negeri juga menjadi lebih optimis, dengan hampir separuh responden melaporkan peningkatan dalam enam bulan terakhir. Lebih dari separuh responden juga memperkirakan bahwa kondisi ekonomi dalam negeri akan membaik dalam enam bulan ke depan, mencerminkan tingkat optimisme yang tinggi yang belum terjadi dalam dua tahun terakhir.

Meskipun demikian, terdapat beberapa ketidakpastian mengenai perubahan pandangan tersebut, terutama di Eropa, di mana responden memberikan penilaian yang lebih negatif pada survei sebelumnya. Namun, perubahan ini menunjukkan adanya pergeseran dalam persepsi eksekutif terhadap kondisi ekonomi dan kepercayaan yang semakin meningkat dalam prospek ke depan.

Ketidakstabilan geopolitik dan konflik tetap menjadi fokus utama kekhawatiran bagi pertumbuhan global, dengan dua pertiga responden mengidentifikasinya sebagai risiko paling signifikan, yang terus meningkat sejak bulan Maret 2022.

Namun, dalam survei pertama tahun 2024, dengan lebih dari 60 negara yang akan menggelar pemilu nasional, transisi kepemimpinan politik telah naik dari peringkat kelima menjadi peringkat kedua dalam daftar ancaman terhadap perekonomian global. Hal ini terutama terlihat di Eropa, Amerika Utara, dan Asia-Pasifik, dengan jumlah responden yang mengidentifikasi transisi politik sebagai ancaman utama meningkat secara signifikan.

Meskipun demikian, kekhawatiran terhadap gangguan rantai pasokan, yang sebelumnya menjadi fokus utama sejak Desember 2022, mengalami peningkatan yang lebih kecil dalam survei ini. Hal ini menunjukkan adanya pergeseran dalam persepsi risiko, dengan transisi politik dan konflik politik dalam negeri mendapatkan perhatian lebih besar.

Di antara negara-negara yang disurvei, ketidakstabilan geopolitik dan konflik tetap menjadi risiko utama terhadap pertumbuhan, dengan kekhawatiran terhadap konflik politik dalam negeri dan transisi kepemimpinan politik naik ke peringkat kedua dan ketiga. Ini menandai perubahan signifikan dari survei sebelumnya di bulan Desember, di mana inflasi merupakan perhatian utama kedua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun