Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Sabotase Kebocoran Pipa Gas Rusia ke Eropa Belum Dapat Dibuktikan

1 Oktober 2022   09:34 Diperbarui: 1 Oktober 2022   09:37 207 25 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Pertemuan Dewan Keamanan PBB membahas ledakan pipa Nord Stream (Photo Tangkapan layar siaran langsung PBSO News Hour)

Kebocoran besar yang tiba-tiba meletus di jaringan pipa gas Nord Stream yang mengalir dari Rusia ke Eropa di bawah Laut Baltik pada Senin malam (26 September 2022) dan Selasa (27 September 2022) telah menghasilkan banyak teori, tetapi hanya sedikit jawaban yang jelas tentang siapa atau apa yang menyebabkan kerusakan tersebut.

Negara-negara Uni Eropa mengatakan mereka yakin kerusakan itu disebabkan oleh sabotase tetapi tidak menyebutkan siapa pun. Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional, mengatakan "sangat jelas" siapa yang berada di baliknya tetapi tidak mengatakan siapa itu. Bahkan, Ketua Komisi Eropa, Ursula von der Leyen terang-terangan mengatakan kebocoran pipa Nord Stream disebabkan oleh sabotase, dan memperingatkan "respons sekuat mungkin" jika infrastruktur energi aktif Eropa diserang.

Kremlin mengatakan tuduhan tanggung jawab Rusia adalah "bodoh" dan pejabat Rusia mengatakan Washington memiliki motif karena ingin menjual lebih banyak gas alam cair (LNG) ke Eropa.

Presiden Vladimir Putin menyebut insiden itu "sabotase yang belum pernah terjadi sebelumnya" dan "tindakan terorisme internasional", sementara kepala badan intelijen Rusia Sergei Naryshkin mengatakan Barat melakukan "semua yang bisa" untuk menutupi para pelaku. (Reuters, 30 September 2022)

Penasihat keamanan nasional Amerika Serikat Jake Sullivan, hari Jumat (30 September 2022) mengatakan tidak percaya bahwa ada anggota NATO yang terlibat dalam menyebabkan kebocoran pipa gas Nord Stream yang mengalir dari Rusia ke Eropa. "Kami tidak percaya bahwa ini adalah pekerjaan sekutu NATO mana pun," kata Sullivan kepada wartawan di Gedung Putih.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan masih terlalu dini untuk menuding dan penyelidikan penuh diperlukan. "Dalam hal serangan - atau kerusakan pada pipa, pada titik ini saya pikir ada banyak spekulasi," katanya.

Kepala Angkatan Laut Jerman Jan Christian Kaack mengatakan kepada harian Jerman Die Welt edisi Senin (26/09/2022), "Rusia juga telah membangun kapasitas yang cukup besar di bawah air. Di dasar Laut Baltik, tetapi juga di Atlantik, ada sedikit infrastruktur penting seperti jaringan pipa atau kabel bawah laut untuk TI." Jika itu adalah tindakan sabotase, berarti telah merusak jaringan pipa yang dibangun oleh Gazprom yang dikendalikan Kremlin (GAZP.MM) dan mitra Eropanya dengan biaya yang mencapai miliaran dolar.

Kerusakan pipa gas tersebut juga berarti Rusia kehilangan elemen pengaruh yang masih dimilikinya atas Eropa, yang telah berlomba untuk menemukan pasokan gas lain untuk musim dingin, bahkan jika jaringan pipa Nord Stream tidak memompa gas ketika kebocoran ditemukan.

Image: Peta saluran pipa Nord Stream dan lokasi kebocoran (Source: www.reuters.com/business/energy)
Image: Peta saluran pipa Nord Stream dan lokasi kebocoran (Source: www.reuters.com/business/energy)

Terganggunya saluran pipa gas Nord Stream, mungkin menguntungkan Ukraina karena Presiden Kyiv telah lama meminta Eropa untuk menghentikan semua pembelian bahan bakar Rusia. Dengan demikian, panggilan Kyiv untuk embargo bahan bakar penuh Rusia lebih dekat dengan kenyataan, karena selama ini beberapa gas masih mengalir ke Eropa di seluruh wilayahnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan