Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Bisakah Bisnis Konsumer Tetap Tumbuh dalam Konflik Global dan Inflasi?

14 September 2022   07:23 Diperbarui: 14 September 2022   07:35 219 17 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image:  Bisakah Bisnis Konsumer Tetap Tumbuh dalam Konflik Global dan Inflasi (by Merza Gamal)

Bisnis konsumer menghadapi kemungkinan inflasi yang terus-menerus. Bisnis ini harus menghadapi tantangan inflasi dengan cara merampingkan operasi, mempertahankan pelanggan, dan mendorong pertumbuhan yang menguntungkan.

Inflasi mendarat seperti bunyi gedebuk pada bisnis konsumer di bulan Mei 2022, para pemimpin industri melaporkan dampak biaya yang lebih tinggi pada operasi mereka. Semakin banyaknya masyarakat yang divaksinasi COVID-19, membuat bisnis konsumer mulai menikmati peningkatan besar dalam penjualan. Permintaan yang kuat untuk barang segera membanjiri rantai pasokan. Namun  ketidakseimbangan pasokan dan permintaan dikombinasikan dengan tekanan biaya yang didorong oleh komoditas  mendorong harga menjadi lebih tinggi.

Selain inflasi yang tinggi, harga komoditas semakin melonjak akibat Rusia menginvasi Ukraina yang memperburuk kenaikan biaya, baik langsung maupun tidak langsung, dan menyebabkan inflasi semakin tinggi.

Image:  Inflasi mendarat seperti bunyi gedebuk pada bisnis konsumer (File by Merza Gamal)
Image:  Inflasi mendarat seperti bunyi gedebuk pada bisnis konsumer (File by Merza Gamal)

Di sisi lain, selama dua tahun pertama pandemi COVID-19 konsumen menuntut segalanya mulai dari perlengkapan memasak hingga peralatan berkebun melalui belanja online. Namun akhir-akhir ini, saat inflasi meningkat, konsumen lebih banyak belanja untuk layanan dan lebih sedikit untuk barang, membuat bisnis konsumer lengah. 

Di Inggris, pembelian barang-barang rumah tangga telah turun di bawah level 2019. Beberapa pengecer terjebak dengan kelebihan persediaan, sementara beberapa bisnis yang menyediakan layanan tiba-tiba berebut untuk memenuhi permintaan yang meningkat. [Financial Times]

Bisnis konsumer yang ingin mempertahankan pembeli selama potensi perlambatan ekonomi berusaha keras untuk meningkatkan pengalaman konsumen, dan penjemputan di tepi jalan tampaknya menjadi salah satu tren konsumen pandemi yang bertahan. Menurut sebuah penelitian baru-baru ini di Amerika, 33% orang dewasa di bawah 50 tahun yang mulai menggunakan pikap di tepi jalan selama pandemi berencana untuk mempertahankan kebiasaan tersebut. 

Orang dewasa dengan anak-anak menganggapnya sebagai metode belanja yang sangat nyaman karena tidak perlu bergulat dengan anak-anak masuk dan keluar dari kursi mobil. [The Washington Post]

Pertumbuhan bisnis konsumer saat ini sulit dipahami. Sangat sedikit bisnis konsumer yang dapat mempertahankan pertumbuhan pesat dalam jangka waktu yang lama. Lebih sedikit lagi yang bisa melakukannya sambil mempertahankan atau meningkatkan pendapatan. Dari 2009 hingga 2019, bisnis konsumer tumbuh rata-rata 3%, sementara perusahaan terbesar hanya tumbuh 2,4% selama periode yang sama.

Perusahaan yang berhasil pindah ke geografi baru memiliki kemungkinan 22% lebih besar untuk mencapai pertumbuhan di atas pasar. Namun, merek yang dapat tumbuh dengan cepat dan menguntungkan menawarkan pengembalian pemegang saham lebih dari dua kali lipat dari rekan-rekan mereka. (McKinsey OnPoint)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan