Mohon tunggu...
Yovinus
Yovinus Mohon Tunggu... Penulis - laki-laki

Hidup itu begitu indah, jadi jangan disia-siakan. Karena kehidupan adalah anugerah Tuhan yang paling sempurna bagi ciptaanNya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Analisis Ilmiah tentang Dilema Lapangan Kerja di Indonesia

27 November 2023   10:11 Diperbarui: 27 November 2023   10:19 65
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://blog.amartha.com/

Kurangnya lapangan kerja di Indonesia dan tingginya tingkat kelulusan sekolah merupakan isu yang kompleks dan memerlukan pemahaman yang mendalam tentang dinamika ekonomi, kebijakan pendidikan, dan faktor-faktor sosial yang terlibat.

Faktor Pertama: Tingkat Pendidikan yang Tinggi vs. Lapangan Kerja yang Terbatas

Indonesia telah mencapai pencapaian yang signifikan dalam meningkatkan tingkat pendidikan. Namun, terdapat ketidakseimbangan antara peningkatan jumlah lulusan dengan ketersediaan lapangan kerja yang memadai. Tingginya tingkat lulusan dari berbagai jenjang pendidikan menyebabkan kompetisi yang ketat di pasar kerja untuk mendapatkan pekerjaan yang terbatas. Pada gilirannya, ini dapat mengakibatkan tingginya tingkat pengangguran di kalangan lulusan baru.

Peran Pemerintah dan Swasta dalam Menciptakan Lapangan Kerja

Meskipun pemerintah dan sektor swasta memainkan peran penting dalam menciptakan lapangan kerja, keterbatasan sumber daya dan kompleksitas ekonomi seringkali menjadi hambatan. Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menciptakan iklim investasi yang kondusif, kebijakan yang mendukung pertumbuhan ekonomi, serta program pelatihan dan pengembangan keterampilan untuk meningkatkan daya saing tenaga kerja. Di sisi lain, sektor swasta berperan sebagai generator lapangan kerja utama melalui investasi dan ekspansi bisnis mereka.

Penekanan pada Inisiatif Mandiri dalam Menciptakan Lapangan Kerja

Pendekatan untuk mengatasi masalah lapangan kerja tidak hanya bergantung pada intervensi pemerintah atau sektor swasta. Pernyataan yang mengajak masyarakat pencari kerja untuk mulai memanfaatkan sumber daya yang ada untuk menciptakan lapangan kerja sendiri memang memiliki relevansi yang kuat. Inisiatif mandiri seperti kewirausahaan, usaha kecil dan menengah (UKM), serta penciptaan peluang kerja melalui inovasi dan kreasi dapat menjadi bagian penting dalam mengatasi krisis lapangan kerja.

Keterlibatan Masyarakat dalam Penciptaan Lapangan Kerja

Masyarakat memiliki peran penting dalam menciptakan lapangan kerja. Dukungan dari masyarakat dan lingkungan sekitar dalam membuka usaha, menciptakan startup, atau mengembangkan proyek-proyek lokal dapat menjadi salah satu solusi yang berkelanjutan. Inisiatif ini membutuhkan kreativitas, keterampilan, pengetahuan bisnis, serta dukungan dalam pengembangan modal dan akses pasar.

Diskriminasi Tersembunyi dalam Lapangan Kerja

Diskriminasi dapat terjadi secara langsung atau tersembunyi dalam proses perekrutan dan seleksi karyawan. Meskipun kebijakan perusahaan mungkin tidak menunjukkan adanya diskriminasi, praktik-praktik subjektif, stereotip, dan preferensi yang tidak langsung seringkali mempengaruhi proses seleksi. Hal ini dapat mengarah pada ketidaksetaraan akses terhadap peluang kerja bagi individu yang berasal dari kelompok tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun