Mohon tunggu...
Melina
Melina Mohon Tunggu... Mahasiswa - Blogger Pemula

"Kesuksesan pasti bermula dari suatu permulaan. Berani memulai, baru akan menemukan kesuksesan." | Menulis untuk sharing.

Selanjutnya

Tutup

Hobby Artikel Utama

Menulis Itu Ajaib, tapi Bukan Wangsit

12 April 2022   09:00 Diperbarui: 16 April 2022   22:00 873 34 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi ide menulis. (sumber: pixabay.com/mohamed_hassan)

Siapa yang tidak ingin menjadi seorang penulis hebat dan mendapatkan 'cuan'? 

Menulis itu bukan seperti memperoleh wangsit yang entah dari mana asalnya. Meskipun tulisan itu hanyalah suatu fiksi. Terlebih lagi untuk non-fiksi, karena harus ada fakta yang mendasari tulisan tersebut.

Pekerjaan menulis itu tidak semudah yang terlihat. Orang yang pandai bersilat lidah sekali pun belum tentu bisa menjadi seorang penulis yang baik. 

Karena untuk membuat tulisan yang baik, selain berwawasan luas, penulis harus bisa memposisikan tulisannya agar menarik minat pembaca, mudah dipahami oleh pembaca, dan bisa meninggalkan kesan bagi pembacanya. 

Ibarat memasak, dalam prosesnya penulis harus menggodok ide-ide dan wawasan yang ia miliki, menambahkan bumbu fakta dan bumbu opini sebagai pemanis tulisan. 

Penulis perlu memiliki keterampilan dan kejelian dalam penggunaan diksi, seperti halnya setiap masakan masing-masing memiliki teknik memasaknya tersendiri.

Kemudian, sebelum dihidangkan, ada tahap 'plating'. Sebelum diterbitkan, tulisan harus disunting terlebih dahulu untuk memastikan tulisan yang terbit tampil sempurna, menarik, dan menggugah selera.

Tulisan itu bukanlah wangsit yang tiba-tiba diperoleh oleh penulis. Melainkan, merupakan hasil jerih payah dari ketekunan, dedikasi, dan kreatifitas penulis. 

Prosesnya membutuhkan waktu, ada yang cepat hanya beberapa menit saja, tapi ada pula yang menghabiskan waktu berjam-jam atau beberapa hari sebelum menerbitkan suatu karya.

Lalu, kenapa menulis itu "ajaib"?

Saya pernah membaca kutipan yang berbunyi demikian:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan