Mohon tunggu...
Meliana Aryuni
Meliana Aryuni Mohon Tunggu... Penulis pemula yang ingin banyak tahu tentang kepenulisan.

Mampir ke blog saya ya melianaaryuni. (dot) wordpress.(dot) com dengan label 'Pribadi untuk Semua' 🤗

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Persiapkan Dirimu Menjelang Ramadan dengan Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Ibadah

7 Mei 2021   07:50 Diperbarui: 7 Mei 2021   07:53 340 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Persiapkan Dirimu Menjelang Ramadan dengan Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Ibadah
Olah pribadi dari canva

Lebaran hanya hitungan hari
Idul fitri yang dinanti akan kita temui
Perbanyak ibadah di puasa terakhir
Jangan lupa zakat untuk si fakir

Lebaran hanya hitungan hari Suasana pasar tumpah ruang tak terkendali
Pedagang berjual pembeli berjejalan
Kesibukan terasa habis di jalan

Idul fitri yang hanya hitungan hari itu terasa begitu dekat ya. Apalagi saat melihat banyaknya pedagang yang menjual kue-kue di pinggir jalan. Pedagang baju-baju dan sandal ikut meramaikan, seakan pandemi sudah berlalu pada ramadan kali ini.

Euporia menyambut idul fitri betul-betul terasa saat di pasar kemarin. Saya tidak tahu di daerah yang lain terjadi halyang samanya. Namun, di desa saya, pasar kalangan yang diadakan seminggu sekali itu bagaikan lautan manusia. Mereka berjubel bertransaksi tanpa menggunakan masker. Apa mereka pikir sudah aman untuk berdesakan tanpa memedulikan protokol kesehatan?

Berbeda dengan keadaan di kota kelahiran saya, yang kata emak saya semua wilayahnya termasuk zona merah hingga saya dilarang mudik ke sana. Ya, sudahlah, mau tidak mau saya menuruti meskipun ada rasa kangen untuk pulang.

Kota saya seakan mencekam. Anjuran untuk sholat di rumah sudah didengungkan kembali. Dipastikan ramadan ini terasa sepi. Apalagi nanti saat lebaran, anjuran untuk tidak mengunjungi sudah santer terdengar.

Lebaran sebelum pandemi begitu meriah, apalagi saat mendengar takbiran. Saat itu saya sangat merasakan nuansa kegembiraan dan kerinduan itu datang untuk menyemarakkan hari. Ya, lebaran kali itu mengingatkan saya akan pentingnya waktu. Waktu yang tidak akan terulang kembali.

Namun, apakah lebaran perlu persiapan? Perlu ya, tetapi silakan dicermati persiapan apa yang perlu kita rencanakan. Seperti kebiasaan turun-temurun, menjelang lebaran kami akan mempercantik dan berberes rumah. Wah, apakah hanya menjelang lebaran kegiatan itu dilaksanakan? Sebenarnya nggak juga ya, kegiatan seperti itu dilakukan menjelang lebaran karena adanya filosofi idul fitri itu sebagai hari kesucian sehingga berbondong-bondong orang ingin membersihkan rumahnya. Alasan lain, yaitu untuk mempersiapkan tamu yang akan berkunjung. Apakah itu termasuk persiapan yang harus dilakukan menjelang lebaran? Yuk, tanyakan dirimu ya!

Persiapan apa lagi yang diperlukan menjelang lebaran? Apakah kita harus mempersiapkan baju baru atau kue lebaran? Ini yang justru banyak dilakukan oleh masyarakat menjelang lebaran. Seminggu atau sebelum lebaran, mereka akan mempersiapkan baju baru dan kue lebaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN