Meita Eryanti
Meita Eryanti karyawan swasta

Apoteker yang berusaha selalu bahagia dengan rutinitasnya dan senang bila bisa libur setiap hari sabtu. kalau ada yang ingin berbagi cerita tentang penggunaan obat, bisa kirim email ke meita.eryanti@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora highlight

Pendidikan yang Memanusiakan Manusia

19 Juni 2017   18:58 Diperbarui: 19 Juni 2017   19:14 133 2 0

Hari ini kuhabiskan siangku untuk membaca sebuah novel pendek berjudul Troublemaker karya Faye Aden. Ceritanya adalah tentang seorang anak perempuan bernama Winnie yang duduk di bangku High School. Tadinya Winnie adalah seorang gadis biasa. Tidak populer dan memiliki 2 orang sahabat yang saling mengasihi hingga akhirnya dia jatuh cinta pada seorang bad boy yang kaya raya dan populer di sekolahnya bernama Brody.

Suatu hari, Winnie menemukan journal milik Brody yang terjatuh dan mencoba usil pada Brody. Setelah itu dia terlibat masalah-masalah kecil yang menjadikan dirinya sebagai pembuat masalah. Dia mulai bertengkar dengan Ellis, sahabatnya, terlibat masalah dengan guru, hingga menjadi sorotan karena terlibat hal-hal yang bersinggungan dengan anak-anak yang lebih dahulu menjadi populer di sekolah itu.

Yang menarik dari cerita ini adalah peran dari guru-guru di sekolah Winnie. Menurutku mereka benar benar memanusiakan murid-muridnya. Mereka bisa memperhatikan murid-muridnya satu per satu. Bukan hanya mengenal nama, tapi mereka tau karakter orangnya satu per satu. Bahkan sang kepala sekolahnya, dia selalu membuka diri untuk mendengarkan keluhan murid-muridnya. Seperti ketika ada seseorang yang mencoret-coret loker milik Winnie, Winnie merasa terintimidasi karenanya dan ketika mengadukan hal tersebut pada kepala sekolah, dengan sungguh-sungguh kepala sekolah mengusut siapa pelakunya.

Ada lagi cerita ketika di kelas dan ada tugas kelompok, gurunya mengatur kelompok dengan mempertimbangkan kehidupan mereka diluar kelas. Gurunya mengerti bahwa Winnie tidak cocok dengan Lola, temannya yang sangat populer, sehingga dia memasangkan Winnie dengan Ellis. Namun guru itu juga menangkap bahwa Winnie dan Ellis sedang tidak akur. Guru itu mengkonfirmasi apakah mereka mau menjadi partner atau tidak.

Guru-guru di sekolah itu tidak saklek memberikan penilaian buruk pada murid-murid yang bermasalah. Dengan sabar mereka selalu memberi pengertian pada murid-muridnya. Seperti ketika kepala sekolah menemukan bahwa Ellis yang mencoret-coret loker milik Winnie, kepala sekolah dengan sabar mendengarkan alasan Ellis. Setelahnya, kepala sekolah berkata pada Ellis, “... Kamu harus belajar mengontrol dirimu. Tidak ada tindakan orang lain yang boleh mempengaruhimu melakukan tindakan yang buruk...”

Aku begitu terkesan dengan tokoh guru dan kepala sekolah dalam cerita ini. Jaman aku sekolah dulu, jangan kan bisa curhat sama kepala sekolah, beliau yang seharusnya mengajar di kelasku seminggu sekali pun sering tidak hadir karena ada acara di luar sekolah.

Bekerja kelompok adalah hal yang tidak menyenangkan selama aku sekolah. Selama aku sekolah aku tidak terlalu akrab dengan kebanyakan teman. Gurunya, boro-boro mau peduli kehidupan muridnya diluar kelas. Mereka membuat kelompok dengan cara yang gampang menurut mereka. Membuat kelompok berdasarkan absen, undian, atau sesukamu. Sepertinya guru tidak peduli aku sedang malas dengan absen sebelahku. Yang mereka tau, tugas dikumpulkan tepat waktu atau aku akan dapat masalah.

Tidak semua guru sekolahku buruk tentu saja. Namun beberapa dari mereka tidak akan sesabar guru-guru yang ada di sekolahnya Winnie. Mendengarkan alasan seorang murid yang bermasalah seperti Ellis, mereka lakukan dengan setengah hati. Beberapa ora Menghadapi seorang pembuat masalah, beberapa orang bisa bersikap lebih kekanak-kanakan dibanding muridnya.

Jangankan menghadapi anak yang bermasalah. Aku ingat betul aku menyukai menulis sejak aku masih sekolah. Saat aku duduk di sekolah menengah, aku mulai mengirimkan tulisanku ke media masa. Beberapa kali gagal dimuat membuatku merasa harus berkonsultasi pada seseorang yang lebih mengerti. Namun saat aku menemui guru bahasa Indonesia, beliau tidak menyambutku dengan menyenangkan sehingga itu menjadi terakhir kalinya aku berbicara dengan beliau di luar kelas. Aku mencoba terus menulis hingga akhirnya bisa menembus kolom “andai aku menjadi” di tabloid Bola.

Dan keberuntunganku tiba saat aku duduk di bangku kuliah. Beberapa dosen sempat aku minta pendapat tentang tulisanku dan mereka menyambutku dengan baik. Bahkan sampai lulus kuliah, kami masih sering berkomunikasi. Dosenku pun masih mau memberi kritik dan masukan untuk tulisanku yang tayang di media online.

Jaman sudah berkembang. Aku sudah lulus dari bangku sekolah bertahun-tahun yang lalu. Mungkin sekarang semuanya sudah berubah.

Aku pernah membaca sebuah artikel di kolom media online yang aku lupa namanya. Intinya, pendidikan bukan semata proses mengkoleksi dan menjejalkan pengetahuan ke otak anak. Pendidikan adalah masalah membentuk pola pikir. Jaman sekarang, pengetahuan sangat mudah di akses. Perpustakaan bertebaran di penjuru desa. Anak-anak butuh kebijaksanaan. Dan kebijaksanaan itu bisa mereka dapatkan, ketika kita juga dengan bijaksana memanusiakan mereka.