Mohon tunggu...
Mega Pradewi
Mega Pradewi Mohon Tunggu... Mimosa asperata

Sedang mengabadikan memori lewat menulis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Kilas Balik JNE Saat Bencana dan Aspirasi untuk JNE

31 Desember 2020   23:18 Diperbarui: 31 Desember 2020   23:18 190 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kilas Balik JNE Saat Bencana dan Aspirasi untuk JNE
JNE Official

Meskipun bukan cerita yang hangat, tapi salah satu kenangan berbagi bersama JNE adalah kala JNE melakukan program kepedulian terhadap korban gempa lombok pada agustus tahun 2018. Patut diacungi jempol, JNE sebagai perusahaan di bidang ekspedisi ikut andil dalam penyaluran logistik bencana bantuan dari masyarakat.

Mari kita kilas balik situasi Gempa Lombok 2018. Berdasarkan data dari BNPB, rangkaian gempa beruntun yang melanda Lombok selama tiga pekan yang berawal dari gempa sebesar 6,4 magnitudo pada tanggal 29 juli 2018 dan gempa 7,0 magnitudo pada 5 Agustus 2018 disusul dengan beberapa gempa susulan dengan magnitude lebih kecil. Bencana gempa tersebut mengakibatkan 564 korban meninggal dunia, 1.584 jiwa luka - luka dan 445.343 jiwa mengungsi serta kerusakan infrastruktur. Dengan berita yang menyebar begitu cepat, simpati dan empati kepada korban jiwa mengalir dari berbagai lini dalam bentuk doa dan open donation yang dilakukan. Animo masyarakat saat itu untuk bisa menyalurkan bantuan sangat tinggi. Donasi dilakukan lintas organisasi hingga penggalangan dana di lampu merah.

Kepedulian masyarakat Indonesia memang sangat tinggi. Bahkan tercatat dalam 2018 CAF World Giving Index, Indonesia menjadi negara yang paling dermawan menggantikan Myanmar. Penilaian melalui indeks skor dari beberapa kegiatan yaitu membantu orang asing, donasi dan menjadi relawan.

Salah satu organisasi sosial kemanusiaan yang vokal menyampaikan informasi donasi bencana adalah Sedekah Rombongan. Pada gempa Lombok 2018, selain menerjunkan relawan langsung, relawan juga giat melakukan campagne bagaimana cara memberikan bantuan bencana Lombok. Salah satu pesan yang saya terima dari broadcast kawan bersumber dari relawan di lapangan adalah kebutuhan akan terpal karena dari ratusan ribu pengungsi tersebut membutuhkan tempat tinggal sementara. Informasi tersebut berbarengan dengan program JNE yang sebelumnya telah melakukan gerak cepat dengan pendirian Posko Bencana JNE Mataram di kantor JNE Mataram, Jalan Amir Hamzah Nomor 102. JNE memfasilitasi animo berbagai masyarakat dengan menampung bantuan dalam bentuk apapun kecuali makanan yang mudah busuk dan cairan dari 11-13 Agustus 2018. Bahkan di beberapa kantor cabang diperpanjang hingga 19 Agustus 2018.

Pengalaman Menyalurkan Bantuan lewat JNE

                Gempa Lombok 2018 juga menggugah nurani saya dan suami untuk bisa memberikan bantuan terbaik semampunya. Kami termasuk salah satu dari ribuan orang yang mengirimkan bantuan kepada korban gempa Lombok. Informasi menyebar dengan cepat perihal penyaluran donasi untuk korban gempa Lombok. Begitu mendapat informasi dari kawan Sedekah Rombongan akan kebutuhan terpal dan rekomendasi kawan untuk bisa memilih layanan pengiriman gratis menumbuhkan tekad kami untuk meringankan beban saudara sebangsa.

                Kami segera meluncur ke toko penjualan terpal yang lumayan terkenal di Semarang. Begitu sampai di tempat, kami melihat gulungan -- gulungan terpal dari berbagai bahan. Semakin tebal dan bagus bahannya mempengaruhi harga yang ditawarkan. Saya selalu ingat pesan suami bahwa kita harus memberikan yang terbaik untuk orang lain. Termasuk teladan dari ibu saya, ketika memberikan makanan ke orang misalnya, maka ibu akan memilih makanan yang bentuknya paling bagus, tingkat kematangan yang terbaik, dan rasa terenak. Sehingga kami sekeluarga menikmati makanan yang enak juga tapi minus di rupa.

                Setelah memilih bahan terpal dan spesifikasi ukuran seperti petunjuk yang diberikan tim SR, kami berdiskusi untuk memilih layanan pengiriman. Saat itu, ada 2 jasa ekspedisi yang menggratiskan pengiriman ke NTB dan Lombok. Pilihan suami jatuh kepada JNE karena suami selalu puas dengan layanan JNE. Sejak kuliah di Semarang tahun 2008, suami menggunakan JNE untuk berkirim barang dengan keluarga di Bontang. Kami pun meluncur ke kantor JNE di Jalan Veteran, Semarang. Alangkah terkejutnya melihat animo masyarakat untuk menyalurkan bantuan, terbukti dengan antrian yang ramai serta tumpukan bantuan dari masyarakat dalam berbagai bentuk menumpuk di belakang konter pelayanan. Setelah mendapat giliran antrian dan menulis isi paket terpal kami menyerahkan bantuan tersebut dan diberi tanda terima oleh JNE.

JNE menyalurkan spirit berbagi kepada seluruh lapisan masyarakat

Pada 22 Agutus 2018, semua bantuan sampai di Lombok mencapai total 103 ton dari 54 cabang JNE dari berbagai kota. Jika berat maksimal barang yang diterima JNE adalah 5 kilogram maka ada minimum sekitar 20.600 paket dari masyarakat. Jumlah itu bisa lebih mengingat berat barang bisa kurang dari 5 kg. Kehadiran JNE saat bencana adalah bentuk kepedulian JNE untuk bisa terdepan dalam menyalurkan donasi masyarakat. JNE peka dalam menangkap situasi serta memanfaatkan informasi sosial media yang menyebar begitu cepat.

Mengapa animo masyarakat begitu tinggi untuk menyalurkan bantuan? Ada beberapa alasan yang bisa menjawab pertanyaan tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x