Mohon tunggu...
Beti.MC
Beti.MC Mohon Tunggu...

Ibu rumah tangga yang memberi ruang untuk menulis pengalaman dan ikut mengkampanyekan "Kerja Layak PRT dan STOP PRT Anak

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Ketika Sekolah Mengabarkan Informasi Belajar Mengajar Melalui Gawai Anak

17 April 2018   11:37 Diperbarui: 18 April 2018   17:51 2311 0 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Sekolah Mengabarkan Informasi Belajar Mengajar Melalui Gawai Anak
surabaya.tribunnews.com/ahmad zaimul haq

Tet ... tet....tet......

Aku pikir anakku sedang mainan bel, hendak mengisengiku. Tapi ternyata bel masih dipencet beberapa kali, padahal aku masih berada di dapur, terpaksalah aku berlari menuju pagar. "Ono opo Yuk?" Aku kaget, ada Iyuk di pagar. Dengan wajah bingung, Iyuk masuk dan segera menyampaikan kabar. "Kulo mumet, HP-ne Mamad ical."

Iyuk menyampaikan kisah sedih yang dialami anaknya, telpon gengam anak bontotnya hilang dan sudah beberapa hari anaknya ngambek, tidak mau makan, tidak mau bicara, tidak mau apa-apa di rumah. Untung saja masih mau berangkat sekolah karena masih ada ujian akhir. 

Keluh kesahnya sudah luber, sudah tidak bisa dibendung. Tujuan utama Iyuk ke rumah adalah mau pinjam uang untuk membelikan HP. Dia punya sedikit rupiah, tapi tidak cukup. Ya, untuk mengurai rasa mumetnya itu. Menurutnya, lebih baik dibelikan sekarang daripada Si Bontot tidak mau ke sekolah.

Dalam pikiran Iyuk, seorang ibu yang penuh welas asih, HP itu menjadi sarana komunikasi penting untuk Mamad. "Apa-apa informasi dari sekolah ada di HP itu, mba. Semuanya di WA, jadi kalau gak punya HP, Mamad ketinggalan informasi dari sekolah. Penting HP itu," ujar Iyuk menjelaskan kebutuhannya. Aku paham, sangat paham situasinya.

Segera setelah kuberikan uang, Iyuk pamit. Malam ini juga ia mau beli HP, biar anaknya semangat lagi.

Bukan tanpa risiko Iyuk meminjam uang ini. Suaminya sudah marah besar karena rencana membelikan HP. Menurut suaminya, itu sama saja dengan memanjakan anak, selalu dituruti semua kemauan anak. Ah, antara bapak dan emak saja tidak sepaham. Kalau Iyuk, selama kebutuhan itu untuk keperluan sekolah, dia akan mengusahakan sebaik-baiknya. Mungkin tidak dapat HP yang terbaik, tapi cukuplah untuk mendapat informasi dari sekolah dan mengembalikan Si Bontot mau terus sekolah. Begitu prinsipnya.

Ya, prinsip yang dipegang teguh walau akhirnya dirinya yang bertengkar dengan suami dan didiamkan selama berhari-hari. Oalah Yuk......

Bukan hanya Iyuk saja yang dipusingkan dengan keperluan HP untuk alasan sekolah. Aku saja yang beberapa tahun lalu mempunyai tekad untuk tidak memberikan HP terlalu dini untuk anak, terpaksa menerima situasi bahwa saat ini tidak bisa tidak. Perlu ada HP sebagai jalur komunikasi antara guru dan murid-murid. Saat anakku naik kelas 6, dia bilang perlu untuk mengecek HP, jaga-jaga Pak Guru menyampaikan pesan melalui WA. 

Dan terbukti, banyak informasi disampaikan melalui teknologi ini. Padahal, kesepakatan yang aku bangun dengan anakku, tidak ada HP selama hari sekolah, sehingga praktis HP itu tersimpan dan baru keluar di hari akhir sekolah.

Kini, dalam sehari, anakku mengecek HP beberapa kali supaya tidak ketinggalan berita dari sekolah. Yaa ... sebenarnya sekolah sudah punya sistem penyampaian informasi melalui buku agenda dan surat edaran/pengumuman tapi rupanya layanan WA jadi primadona untuk menyebarkan info "dadakan". Termasuk menyampaikan jadwal ujian, praktis banget, guru tinggal cekrek, foto agenda dan disebarkan melalui WA grup.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x