Mohon tunggu...
Maulana Edi
Maulana Edi Mohon Tunggu... Mahasiswa - MAHASISWA

TEKNIK SIPIL

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Bertaubat sebelum Terlambat

28 September 2021   14:11 Diperbarui: 28 September 2021   14:14 24 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bertaubat sebelum Terlambat
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Puji syukur kita panjatkan kepada Allah swt, yang telah memberi kita berbagai macam nikmat dan selawat serta salam selalu tercurahkan kepada junjungan nabi besar kita Nabi Muhammad saw, beserta keluarga, para sahabatnya dan umatnya hingga akhir zaman.

Rabb kita adalah rabb yang pemurah sifatnya At-Tawwab (yang maha penerima taubat), mencintai orang orang yang bertaubat, senang terhadap taubat hambanya apabila dia bertaubat. Allah memberikan kesempatan kepada kita untuk bertaubat apabila kita telah melakukan dosa.

Allah swt berfirman dalam (Qs. Az-Zumar : 53) yang berbunyi:

"Hai hamba-hambaku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesunguhnya dialah yang maha pengampun lagi maha penyayang." (QS Az zumar : 53).

Sesungguhnya, apabila anda berhenti melakukan dosa, menyesal telah melakukannya, berniat tidak akan mengulanginya, dan mengembalikan semua hak kepada pemiliknya, jika ada hak bagi mereka, maka engkau benar-benar telah menyempurnakan syarat-syarat bertaubat.

Tinggalah bagimu mengakui kelemahan di hadapan allah dan memperbanyak melakukan kebaikan dan amal shalih, karena amal-amal kebaikan dapat menghapus kesalahan-kesalahan.

Seringkali kita terjebak pada sikap meremehkan dosa kecil. Saat kita ghibah, bercanda yang sudah masuk kategori rafats (porno), bahkan bergaul dengan lawan jenis yang tidak islami, kita beralasan "itu kan dosa kecil, tidak apa-apa".

Padahal orang yang meremehkan dosa ia tidak sadar sedang berhadapan dengan siapa. Siapakah yang ia maksiati? Allah Subhanahu wa Ta'ala yang Maha Besar dan Maha Keras adzab-Nya. Juga, tidak ada dosa kecil jika dilakukan terus menerus.

Tidak ada dosa kecil selagi terus dikerjakan. (HR. Dailami)

Ibarat sebuah bintik noda, dosa kecil pun akan mengotori hati. Semakin banyak dosa semakin banyak pula noda di hati.

Sesungguhnya, apabila seorang mukmin berbuat dosa, maka muncul bintik hitam dalam kalbunya. Kemudian jika ia bertaubat, meninggalkan dosa dan memohon ampun, maka hatinya bersih. Dan jika dosa-dosanya bertambah, bintik hitam itupun bertambah. (HR. Ibnu Majah dan Ahmad; hasan)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan