Mohon tunggu...
BeritaUtamaKalbar
BeritaUtamaKalbar Mohon Tunggu... Kalbar

Pontianak

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Muhammad Chandra: Contoh Analisis SWOT Pemenangan Pilkada 2020 di Kabupaten Kapuas Hulu

30 Juli 2020   00:12 Diperbarui: 30 Juli 2020   00:41 24 1 0 Mohon Tunggu...

ANALISIS SWOT PEMENANGAN PILKADA

Ada 7 (tujuh) faktor yg dapat dipergunakan  untuk menilai/mengukur kemampuan (potensi) pemenangan Paslon kdh/wkl kdh dalam pilkada yaitu :1. Figur Paslon2. Strategi
3. Jaringan
4. Isu
5. Logistik
6. Informasi & Komunikasi
7. Mobilisitas & Evakuasitas
M

ohon maaf sebelumnya kepada para sahabat dan saudara anggota group FB ini, tulisan ini tidak pada kapasitas untuk menjelaskan item2 tsb di atas karena akan terlalu panjang nanti pembahasannya (penjelasannya dikesempatan lain yaa....), tetapi lebih kepada bagaimana menilai/mengukur kemampuan (potensi) pemenangan kandidat kdh/wkl kdh yg berkontestasi di suatu pilkada.

Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunities, Threats) mensyaratkan bahwa kita harus bisa menilai/mengukur kekuatan (strength), kelemahan (Weakness), peluang (opportunities) dan ancaman (threats) baik terhadap diri sendiri maupun pihak lawan (pesaing) dalam mencapai suatu tujuan ! Secara sederhana kita misalnya dapat menilai/mengukur potensi kekuatan (strength) dengan membaginya menjadi 4 kategori ; 

Baik sekali (A, nilai 4), Baik (B, nilai 3), Cukup Baik (C, nilai 2) dan Kurang Baik (D, nilai 1). Untuk itu mari kita mencoba menilai/mengukur potensi kekuatan (strength) masing2 Paslon yg akan berkontestasi di Pilkada kabupaten Kapuas Hulu 2020 yad berdasarkan variabel yg mempengaruhi faktor2 pemenangan suatu pilkada (Figur Paslon, Strategi, Jaringan, Isu, Logistik, Informasi & Komunikasi, Mobilitas dan Evakuasitas). Siapa Paslon yg memiliki skor/nilai tertinggi dapat disimpulkan memiliki potensi kekuatan yg lebih baik untuk dapat memenangkan pilkada dibanding Paslon lainnya !

Sebagai contoh analisis SWOT terhadap potensi kekuatan (strength) masing2 Paslon yg akan berkontestasi di Pilkada kabupaten Kapuas Hulu 2020 adalah sebagai berikut :
A. Hamdi Jafar/John Itang Oe
    1. Figur Paslon
         - Strata Pendidikan
           Pendidikan terakhir Hamdi Jafar
           adalah S2 (Pasca Sarjana) dengan
           gelar MAP (Magister Administrasi
           Publik) dan John Itang Oe ; S2 (Pasca
           Sarjana) dengan gelar MM (Magister
           Manajemen).
           Nilai A = 4
         - Pengalaman Politik & Pemerintahan
           Hamdi Jafar telah 3 periode menjadi
           anggota DPRD kab. Kapuas Hulu
           (2009-2020), John Itang Oe telah lebih
           dari 30 thn berkarir sebagai ASN
           dengan jabatan terakhir sebagai
           kepala Inspektorat Wilayah Provinsi
           Kalbar.
           Nilai B = 3
    

2. Strategi
         - Tim Ahli (think tank)
            Belum terbentuk secara resmi, belum
            terorganisir
            Nilai D = 1
          - Visi & Misi
            Penyajian dan penyampaian cukup
            sistematis, masih normatif (belum
            detil), belum focus.
            Nilai C = 2

3. Jaringan
         - Koalisi Parpol (jaringan politik)
           Telah mendapatan rekomendasi dari
           3 parpol ; Gerindra 3 kursi, PKPI 2
           kursi, Demokrat 3 kursi
           Nilai C = 2
         - Relawan pendukung
           Belum terbentuk secara resmi, sudah
           terorganisir
           Nilai D = 1

4. Isu
         - Tim Khusus (TKP2)
           Belum terbentuk secara resmi, belum
           terorganisir
           Nilai D = 1
         - Manajemen Isu
           Rekayasa Isu kurang kreatif dan
           inovatif, penggalangan isu belum
           terkoordinasi dan terkendali  
           Nilai D = 1        

5. Logistik
         - Alat Peraga
           Baliho tersebar cukup merata di
           seluruh kecamatan (23 kecamatan)
           kabupaten Kapuas Hulu.
           Nilai B = 3
         - Atribut Tim
           Belum tersedia (by design)
           Nilai D = 1

6. Informasi & Komunikasi
        - Media Center
          Belum terbentuk secara resmi, belum
          teroganisir
          Nilai D = 1
        - Manajemen Data
          Data Internal (paslon) dan data
          eksternal sudah terpublikasikan, belum
          terolah dan belum terukur.
          Nilai C = 2

7. Mobilisitas & Evakuasitas
        - Pertemuan langsung (tatap muka)
          bakal Paslon dengan masyarakat
          (pemilih/voter).
          Sudah dilakukan di beberapa titik
          (kurang dari 25 titik dari jumlah 278
          desa, 4 kelurahan se-kabupaten
          Kapuas Hulu)
          Nilai D = 1
        - Pertemuan langsung (tatap muka) tim
          pemenangan Paslon dengan relawan/
          pendukung/simpatisan.
          Sudah dilakukan kurang dari 100 titik
          dari jumlah 278 desa, 4 kelurahan
          se-kabupaten Kapuas Hulu.
          Nilai C = 2
         
         Total nilai = 25

B. Fransiskus Diaan/Wahyudi Hidayat
    1. Figur Paslon
         - Strata Pendidikan
           Pendidikan terakhir Fransiskus Diaan
           adalah S1 (Sarjana) dengan
           gelar SH (Sarjana Hukum) dan
           Wahyudi Hidayat ; S1 (Sarjana) dengan
           gelar ST (Sarjana Tehnik).
           Nilai B = 3
         - Pengalaman Politik & Pemerintahan
           Fransiskus Diaan pernah menjadi
           Calon Bupati kabupaten Kapuas Hulu
           dan kalah melawan AM Nasir (2015),
           Wahyudi Hidayat anggota DPRD
           kabupaten Kapuas Hulu periode 2019-
           2024.
           Nilai C = 2
     2. Strategi
         - Tim Ahli (think tank)
           Belum terbentuk secara resmi, sudah
           terorganisir
           Nilai C = 2
         - Visi & Misi
           Penyajian dan penyampaian kurang
           sistematis, masih normatif (belum
           detil), belum focus.
           Nilai D = 1
    3. Jaringan
         - Koalisi Parpol (jaringan politik)
           Telah mendapatan rekomendasi dari
           2 parpol ; PDI-P 3 kursi, PAN 4
           kursi.
           Nilai C = 2
         - Relawan pendukung
           Belum terbentuk secara resmi, sudah
           terorganisir
           Nilai D = 1
    4. Isu
         - Tim Khusus (TKP2)
           Belum terbentuk, belum terorganisir
           Nilai D = 1
         - Manajemen Isu
           Rekayasa Isu cukup kreatif dan
           inovatif, penggalangan isu cukup
           terkoordinasi dan terkendali.  
           Nilai C = 2        
    5. Logistik
         - Alat Peraga
           Baliho tersebar belum merata di
           seluruh kecamatan (23 kecamatan)
           kabupaten Kapuas Hulu.
           Nilai C = 2
         - Atribut Tim
           Sudah tersedia, skala terbatas
           Nilai C = 2
    6. Informasi & Komunikasi
        - Media Center
          Belum terbentuk secara resmi, sudah
          teroganisir
          Nilai C = 2
        - Manajemen Data
          Data Internal (paslon) dan data
          eksternal sudah terpublikasikan, belum
          terolah dan belum terukur.
          Nilai C = 2
    7. Mobilisitas & Evakuasitas
        - Pertemuan langsung (tatap muka)
          bakal Paslon dengan masyarakat
          (pemilih/voter).
          Sudah dilakukan di beberapa titik
          (kurang dari 50 titik dari jumlah 278
          desa, 4 kelurahan se-kabupaten
          Kapuas Hulu)
          Nilai C = 2
        - Pertemuan langsung (tatap muka) tim
          pemenangan Paslon dengan relawan/
          pendukung/simpatisan.
          Sudah dilakukan kurang dari 50 titik
          dari jumlah 278 desa, 4 kelurahan
          se-kabupaten Kapuas Hulu.
          Nilai D = 1
           
          Total nilai = 25
         
C. Baiduri/Rufina Sedang
    1. Figur Paslon
         - Strata Pendidikan
           Pendidikan terakhir Baiduri adalah S1
           (Sarjana) dengan gelar SPd. I (Sarjana
           Pendidikan Islam) dan Rufina Sedang
            ; S1 (Sarjana) dengan gelar
           SPd (Sarjana Pendidikan) dan gelar
           profesi AAIJ (Ahli Asuransi Jiwa).
           Nilai A = 3
         - Pengalaman Politik & Pemerintahan
           Baiduri pernah dua kali menjadi
           Calon Bupati kabupaten Kapuas Hulu
           dan kalah melawan Tambul Husin dan
           AM Nasir (2010 dan 2015) dan pernah
           menjadi anggota DPRD provinsi Kalbar
           (1999-2004) Rufina Sedang belum
           tercatat pengalamannya di bidang
           politik & pemerintahan.
           Nilai C = 2
    2. Strategi
         - Tim Ahli (think tank)
           Belum terbentuk secara resmi, belum
           terorganisir
           Nilai D = 1
         - Visi & Misi
           Penyajian dan penyampaian kurang
           sistematis, masih normatif (belum
           detil), belum focus.
           Nilai D = 1
    3. Jaringan
         - Koalisi Parpol (jaringan politik)
           Belum mendapatan rekomendasi dari
           parpol (baru sebatas surat tugas/
           rekomendasi sementara)
           Nilai = 0
           [belum bisa dinilai sebagai potensi
           kekuatan (strength), tetapi mungkin
           untuk sementara waktu sebagai
           potensi kelemahan (weakness)]
         - Relawan pendukung
           Belum terbentuk secara resmi, sudah
           terorganisir
           Nilai C = 2
    4. Isu
        - Tim Khusus (TKP2)
          Belum terbentuk secara resmi, belum
          terorganisir.
          Nilai D = 1
        - Manajemen Isu
          Rekayasa Isu kreatif dan inovatif,
          penggalangan isu cukup terkoordinasi
          dan terkendali.  
          Nilai B = 3      
   5. Logistik
        - Alat Peraga
          Baliho tersebar belum merata di
          seluruh kecamatan (23 kecamatan)
          kabupaten Kapuas Hulu.
          Nilai C = 2
        - Atribut Tim
          Sudah tersedia, skala terbatas
          Nilai C = 2
    6. Informasi & Komunikasi
        - Media Center
          Belum terbentuk secara resmi, sudah
          teroganisir.
          Nilai C = 2
        - Manajemen Data
          Data Internal (paslon) dan data
          eksternal sudah terpublikasikan, belum
          terolah dan belum terukur.
          Nilai C = 2
    7. Mobilisitas & Evakuasitas
        - Pertemuan langsung (tatap muka)
          bakal Paslon dengan masyarakat
          (pemilih/voter).
          Sudah dilakukan di beberapa titik
          (kurang dari 25 titik dari jumlah 278
          desa, 4 kelurahan se-kabupaten
          Kapuas Hulu)
          Nilai D = 1
        - Pertemuan langsung (tatap muka) tim
          pemenangan Paslon dengan relawan/
          pendukung/simpatisan.
          Sudah dilakukan kurang dari 50 titik
          dari jumlah 278 desa, 4 kelurahan
          se-kabupaten Kapuas Hulu.
          Nilai D = 1
           
          Total nilai = 23

Catatan :
Dalam penilaian/pengukuran potensi kekuatan sebagaimana contoh diatas, hanya disertakan 1 (satu) variabel saja dari seluruh variabel2 yg mempengaruhi faktor2 pemenangan suatu pilkada. Tentu saja masih banyak variabel2 lain yg mempengaruhi faktor2 pemenangan Pilkada misalnya terhadap Figur Paslon, selain Strata Pendidikan dan Pengalaman Politik & Pemerintahan dapat dimasukkan variabel2 ; Kepemimpinan, Kekompakan, Penampilan (Pencitraan), Ketahanan terhadap Psywar (kestabilan emosional), dsbnya.
         
Selain potensi kekuatan tentu juga harus dinilai/diukur potensi kelemahan, kesempatan dan ancaman dari 7 (tujuh) faktor tsb diatas. Misalnya ; Figur Paslon ....., dari sisi Strata Pendidikan, Pengalaman Politik & Pemeritahan, dapat saja dianalisis  sebagai suatu kekuatan (x = +, y = + : kuadran 1) tetapi mungkin dari sisi Kekompakan, dapat saja dianalisis sebagai suatu kelemahan (x = +, y = - : kuadran 4) dan dari sisi Kepemimpinan, Penampilan (pencitraan) dapat saja dianalisis sebagai suatu kesempatan (x = -, y = + : kuadran 2) serta dari sisi ketahanan terhadap psywar (kestabilan emosional) dapat saja dianalisis sebagai suatu ancaman x = -, y = - : kuadran 3) !

Uraian di atas hanya contoh penggunaan analisis SWOT dalam pemenangan suatu pilkada. Menganalisa tentunya harus dilakukan secara obyektif berdasarkan fakta, realita dan data yg dapat diyakini keakuratannya, tidak boleh terbawa kepada perasaan (bapers ....) dukung mendukung kepada salah satu Paslon ! Analisis harus dilakukan secara ilmiah dengan menggunakan metode2 yg dapat dipertanggungjawabkan (teruji) dan dilakukan dengan keahlian serta berdasarkan kepada pengalaman yg cukup dibidangnya.

Pontianak,29 Juli 2020

Muhammad Chandra

VIDEO PILIHAN