Mohon tunggu...
Ima Rochmawati
Ima Rochmawati Mohon Tunggu... Full Time Blogger - lihat.dengar.rasa.laku

Blogger dan Penikmat Seni https://www.matakubesar.com http://matakubaca.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Upaya Menggali Ingatan dalam Pertunjukan Hades Fading

30 Agustus 2019   22:02 Diperbarui: 30 Agustus 2019   22:59 81 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Upaya Menggali Ingatan dalam Pertunjukan Hades Fading
Foto: imatakubesar.2019

File. Microchip. Foto. Video. Buku. Kaset. CD. Piringan Hitam. Koran. Majalah. Musik. 

Teks-teks ini hadir di layar pertunjukan video maping pertunjukan Hades Fading (Hades Memudar). Bentuk ini memberi gambaran imajinasi suasana ruang hidup para tokoh-tokohnya.

Karya Hades Fading merupakan 20 tahun kolaborasi vokal dan multibahasa antara Mainteater dengan seniman-seniman Bandung dan Melbourne. Permainan visual teks, lampu yang dramatis di balik jaring putih tipis, musik yang melenting-berdegup membuat pertunjukan teater Hades Fading begitu indah.

Visual yang ditembakan ke atas jaring putih tipis dengan jenis font dan ilustrasi yang mewakili keadaan. Permainan musik menjadi satu pertunjukan adegan di atas panggung membuat suasana semakin dramatis sehingga memainkan emosi penonton.

Sandra Fiona Long sebagai sutradara dan penulis naskah menggarapnya dengan detil dan serius. Ini bisa saya rasakan ketika satu pertunjukan 1 jam 30 menit pertunjukan mampu dinikmati dengan stabil. Tak hanya saya sebagai penonton, para aktor bermain dengan stabil. Setiap visual, dialog, permainan gestur, penguasaan bloking panggung, memberi kisah.

Rinrin Candraresmi dan Godi Suwarna. Foto: imatakubesar
Rinrin Candraresmi dan Godi Suwarna. Foto: imatakubesar
Suasana amphiteater di Nu Art Sculpture begitu tenang, angin tipis melengkapi panggung yang siap menawarkan keindahan pertunjukan. Berdiri tegak bambu-bambu sebagai rangka dan batas ruang kehidupan Hades. Lalu panggung dibalut oleh jaring putih, berlapis-lapis, sesekali dibuka untuk menunjukan sebuah masa, keadaan, perubahan ruang dan suasana.

Melalui Hades Fading, penonton diajak berimajinasi kita ke masa apokaliptik dengan latar mitologi. Namun penggunaan kosa kata, komentar-komentar netizen, perkembangan teknologi, menjadi analogi proses melintas batas penyampaian keadaan nasib Eurydice saat itu. 

Permainan kolaborasi para aktor, suara-suara, harpa, alat tiup, video, suasana di Nu Art menjadi satu kesatuan pertunjukan yang saling memberi energi. Menyisakan banyak pertanyaan, perenungan, rasa. 

Naskah dialog para aktor ini sendiri dibawakan secara multibahasa; bahasa Indonesia, Inggris, lalu sedikit muncul bahasa Sunda dan Jerman. Unsur-unsur panggung mencuri semua perhatian mata, telinga, rasa.

Layar jaring putih tidak hanya menjadi media subtitle dialog itu, tapi dimainkan jadi estetis. Satu kesatuan pertunjukan yang artistik permainan font, besar kecil huruf, warna, cahaya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x