Mohon tunggu...
Mas Nawir
Mas Nawir Mohon Tunggu... Wiraswasta/Penulis lepas

Vlogger Blogger Youtuber

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Datang Masa Pensiun, Apa yang Ditakutkan?

19 Februari 2020   21:29 Diperbarui: 19 Februari 2020   21:41 57 6 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Datang Masa Pensiun, Apa yang Ditakutkan?
Ilustrasi pixabay

Sore ini saya menjenguk seorang kerabat dekat di Rumah Sakit. Tekanan darahnya naik dratis sejak beberapa bulan lalu. Dan puncaknya setelah SK pensiun sebagai pegawai pemerintahan diterimanya.

Sebut saja pakdhe Karno, beliau merupakan saudara jauh dari bapak saya Yang telah mengabdi sebagai PNS selama hampir 28 tahun.  

Beberapa kali pakdhe Karno melanglang buana melaksanakan tugas negara hampir di seluruh wilayah Indonesia.  

Kedudukannya sebagai kepala bidang  membuat  hidup pakdhe cukup nyaman. Dengan berbagai fasilitas dan tunjangan yang  diterimanya.

Budhe Karno sempat datang ke rumah, bercerita tentang kondisi kesehatan pakdhe yang makin tidak stabil. Kata budhe, pakdhe sering curhat tentang  masa pensiun yang  akan dijalaninya.  

Sepertinya pakdhe  belum siap. Beliau bercerita bahwa saat pensiun nanti akan kehilangan banyak pendapatan.

Padahal menurut pandangan kami,  pakdhe termasuk orang  yang  sukses. Ketiga puteranya sudah mandiri dan berkeluarga setelah sebelumnya lulus kuliah dan jadi sarjana.

Tapi tiap orang memang berbeda sikap saat menghadapi masa pensiun.

Saya juga punya seorang kawan senior, jabatan terakhirnya sebelum pensiun adalah seorang kapolsek. Jauh hari kawan saya ini sudah mempersiapkan dirinya dengan kegiatan berkebun, memelihara ikan dan beternak. Beliau memilih pulang kampung ke daerah asalnya dan memulai  kehidupan baru sebagai seorang pensiunan.

Bahkan beberapa waktu yang  lalu saat saya menengoknya,  beliau terlihat lebih gemuk tapi rona kebahagiaan terpancar dari wajahnya.

Masa pensiun itu dikehendaki  atau tidak,  tetap akan datang sesuai waktu yang telah ditetapkan undang-undang.  

Sebab harus ada proses regenerasi dan penyegaran dalam sebuah sistem. Yang muda naik, yang tua harus turun.

Kalau yang  tua dan sudah senior tak mau pensiun, kapan  lagi yang  muda akan memiliki kesempatan berkembang?

Sudah semestinya setiap orang mempersiapkan diri menghadapi masa pensiun. Agar tidak galau bila saat itu tiba.

Saya jadi ingat almarhum bapak saya sendiri. Bapak sudah mempersiapkan diri sebelum pensiun, membuat beberapa kandang ayam untuk kegiatan. Tapi sayang,  ibu mendahului bapak berpulang. Dan beberapa bulan setelah pensiun bapak menyusul.

Hidup ini memang ada masanya. Masa berjaya, masa sukses. Tapi setelah itu akan berakhir. Ibarat bunga, mekar sebentar dinikmati keindahannya kemudian layu.

Berapa sih umur efektif manusia untuk berkarya? Sehebat apapun tetap akan menjumpai akhir perjalanan. Tua dan mati.

Bukan seberapa panjang umur kita, bukan seberapa tinggi jabatan kita. Tapi sebanyak apa kebaikan yang  kita tebarkan terhadap sesama, itulah yang akan tetap diingat manusia sampai hayat dikandung badan.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x